• February 26, 2024
Obama ‘hancur’ saat bertemu Cameron di Gedung Putih

Obama ‘hancur’ saat bertemu Cameron di Gedung Putih

Namun krisis global yang semakin parah justru menghilangkan sambutan hangat dari sekutu khusus tersebut

WASHINGTON DC – Presiden Barack Obama yang “hancur berkeping-keping” mengecam Perdana Menteri Inggris David Cameron pada hari Rabu, 14 Maret, namun meningkatnya krisis global berkonspirasi untuk menutupi sambutan hangat terhadap sekutu khusus tersebut.

Obama berusaha keras untuk memuji hubungan Amerika yang “sangat diperlukan” dengan Inggris, bahkan menawarkan untuk mengajarinya aturan main kriket, mentraktir tamunya hidangan panggang Amerika kelas atas, dan menyantap makan malam kenegaraan yang mewah.

Namun keduanya terpaksa memikirkan dampak buruk perang, dengan pertanyaan tajam yang muncul mengenai pembenaran untuk lebih banyak pertempuran di Afghanistan dan kemungkinan terjadinya pertempuran baru di Timur Tengah terkait program nuklir Iran.

Obama dan Cameron secara mencolok menggunakan konferensi pers bersama untuk mencoba meyakinkan pemilih Amerika dan Inggris yang lelah bahwa pengorbanan baru-baru ini di Afghanistan telah menghasilkan “kemajuan nyata” menuju negara yang aman di masa depan.

Pemimpin AS tersebut pertama kali mendukung rencana transisi NATO ke peran pendukung pada tahun 2013 menjelang penarikan penuh pada tahun berikutnya, namun mengatakan tidak akan ada penarikan tiba-tiba yang tidak terjadwal dalam beberapa bulan mendatang.

Dia juga memanfaatkan konferensi pers di taman mawar Gedung Putih yang luar biasa hangat, dengan bunga sakura bermekaran, untuk menyampaikan peringatan yang jelas dan tajam kepada Iran – tanggapi pembicaraan nuklir baru dengan serius karena waktu hampir habis.

Namun acara yang dikoreografikan dengan rumit, mulai dari penghormatan 19 senjata kepada Cameron hingga jamuan makan malam kenegaraan, adalah tentang merayakan aliansi yang terbentuk dalam perang yang bertahan lama.

“Melalui sejarah yang panjang, melalui semua liku-likunya, ada satu hal yang tetap: aliansi yang kokoh antara Amerika Serikat dan Inggris,” kata Obama.

Kedua pria tersebut bercanda tentang saat Inggris mengirim tentara kolonial untuk membakar Gedung Putih pada tahun 1814.

“Mereka memberikan kesan yang luar biasa – mereka benar-benar menerangi tempat itu,” kata Obama.

Melihat barisan tentara yang mengenakan pakaian seremonial di halaman Gedung Putih, Cameron bercanda: “Anda jelas tidak mau mengambil risiko dengan Inggris kali ini.”

Obama juga menggunakan bahasa Inggris yang klise, mengatakan kepada Cameron bahwa ia “terkejut” menyambutnya untuk “istirahat malam yang nyenyak” dan ingin menjaga hubungan AS-Inggris dalam “kondisi terbaik”.

Setelah kunjungan mereka ke pertandingan bola basket perguruan tinggi di Ohio pada hari Senin, Cameron mengatakan bahwa ia akan membalas kebaikannya dengan mengajak Obama menonton pertandingan kriket, sehingga membuat presiden tersenyum lebar.

Kunjungan ini memberi Obama jeda singkat dari kegilaan kepresidenan yang dilanda krisis dan memungkinkan dia untuk menekankan kredibilitasnya sebagai negarawan saat ia meningkatkan upayanya untuk terpilih kembali.

Cameron mungkin akan lebih menikmati perjalanan ini karena pemerintahan koalisinya menghadapi periode pengetatan fiskal yang suram dan stagnasi pertumbuhan yang mengancam akan menjerumuskan Inggris kembali ke dalam resesi.

Ia juga menjadi pemimpin dunia pertama yang dijamu oleh Obama dengan pesawat jet Air Force One yang ikonik, sebuah pesawat kenegaraan yang kontras dengan awal yang goyah dalam hubungan AS-Inggris di bawah kepemimpinan Obama dan mantan pemimpin Inggris Gordon Brown.

Sebagai imbalannya, Cameron menyampaikan apa yang tampak seperti dukungan ketika sang presiden menghadapi persaingan yang sulit untuk terpilih kembali pada bulan November.

“Presiden pertama yang saya pelajari di sekolah adalah Theodore Roosevelt,” kata Cameron.

“Dia berbicara tentang berbicara dengan lembut dan membawa tongkat besar. Ini adalah pendekatan Barack, dan dengan mengikutinya, dia telah menekan tombol reset otoritas moral seluruh dunia bebas.”

Obama dan istrinya Michelle memberi Cameron dan istrinya Samantha panggangan kayu dan arang khusus dengan nilai eceran $1.895, lengkap dengan bendera Amerika dan Inggris, sebuah plakat khusus, dan dua jaket koki khusus untuk keluarga Cameron, kata Gedung Putih.

Dalam diplomasi pingpong versi baru, keluarga Cameron membalas pujian tersebut dengan memberikan meja pingpong kepada keluarga Obama.

Kemudian, pasangan tersebut, aktor-aktor terkemuka Inggris dan Amerika, serta petinggi kebijakan luar negeri dan militer duduk untuk makan malam kenegaraan yang mewah di tenda putih ber-AC yang didirikan di Halaman Selatan Gedung Putih.

Hugh Bonneville, yang berperan sebagai Robert, Earl of Grantham dalam drama Inggris Downtown Abbey, yang menjadi hit besar di televisi publik PBS AS, menjadi daya tarik besar pada jamuan makan malam tersebut.

Begitu pula aktris Amerika Elizabeth McGovern, yang berperan sebagai istri Bonneville dalam film tersebut, bersama dengan pegolf nomor satu dunia Rory McIlroy, kekasih Hollywood George Clooney, dan taipan Sir Richard Branson.

Hidangan utama pada makan malam tersebut adalah Bison Wellington, yang dikenal sebagai perpaduan hidangan klasik Inggris dengan basis daging khas Amerika.

Semua makanan akan diminum dengan anggur Amerika. – Badan Media Prancis

Pengeluaran Sidney