• April 20, 2024
Tuntutan lebih lanjut akan diajukan terhadap Cornejo, Lee

Tuntutan lebih lanjut akan diajukan terhadap Cornejo, Lee

Manila, Filipina Kubu aktor Vhong Navarro akan mengajukan tuntutan pencemaran nama baik dan sumpah palsu terhadap model Deniece Cornejo dan pengusaha Cedric Lee, lapor Pep.ph.

Dalam wawancara dengan Pep.ph, penasihat hukum Navarro, Alma Mallonga, mengutip 3 contoh ketika Cornejo secara efektif menghina dirinya sendiri. Mallonga mengatakan mereka juga berencana untuk mengajukan tuntutan terhadap Lee karena secara terang-terangan menyebut Navarro sebagai “pemerkosa” dalam wawancara sebelumnya.

Kabar tersebut muncul setelah Cornejo mengungkapkan dalam pernyataan tertulis balasan yang dikirim ke Departemen Kehakiman pada 21 Februari bahwa Navarro memperkosanya dua kali pada 17 Januari dan 22 Januari. Mallonga mengatakan tuduhan baru pemerkosaan dalam pernyataan tertulis balik adalah contoh terbaru Cornejo melakukan sumpah palsu.

Mallonga mengatakan kepada Pep.ph bahwa Cornejo “secara keliru menyatakan bahwa pemerkosaan terjadi pada 17 Januari.” Mallonga mengklaim bahwa Cornejo telah “menyatakan dengan pasti bahwa hal semacam itu tidak terjadi” dalam tuduhan sebelumnya.

Dalam wawancara sebelumnya dengan ABS-CBN, Mallonga mengatakan ketidakkonsistenan tersebut mungkin menguntungkan kasus Navarro. Mallonga pun mempertanyakan mengapa wahyu baru muncul sekarang.

Namun, menurut penasihat hukum Cornejo, Howard Calleja, tidak ada yang bertentangan dengan pernyataan tertulis mereka. Calleja mengatakan kepada Rappler bahwa meskipun tuduhan pemerkosaan pada 17 Januari tidak disertakan dalam pernyataan tersebut, “tidak dikatakan bahwa tidak terjadi apa-apa.”

Calleja mengatakan pengungkapan itu dipicu oleh pernyataan tertulis Navarro, yang menuduh bahwa tindakan seksual suka sama suka terjadi pada 17 Januari. Menurut Calleja, itu bukan atas dasar suka sama suka, melainkan sebuah “insiden seksual yang dipaksakan”.

Keluhan pemerkosaan Cornejo

Melihat ke belakang, kasus sumpah palsu pertama, kata Mallonga kepada Pep.ph, adalah ketika Cornejo mengajukan tuntutan pemerkosaan terhadap Vhong pada akhir Januari. Hal ini, katanya, terlepas dari kenyataan bahwa “bukti menunjukkan bahwa hal tersebut tidak benar.”

Namun, pada 29 Januari, Cornejo mengajukan kasus pemerkosaan penuh terhadap aktor tersebut. Menurut laporan oleh Bintang FilipinaCalleja mengaku kubu mereka tidak pernah mengatakan bahwa Navarro hanya “mencoba” memperkosa Cornejo. Menurut Calleja, “Fakta-fakta yang disampaikan kepada kami sebagai pengacara dengan jelas membuktikan kejahatan pemerkosaan.”

Seorang pengungkap fakta (whistleblower) yang diajukan ke Kepolisian Distrik Selatan setelah insiden tersebut juga merinci kejadian malam itu, katanya Navarro memaksa Cornejo untuk (berbaring) di tempat tidur dan berusaha menurunkan celana pendek korban.

“Pelapor menangis dan memohon agar tersangka berhenti sementara Navarro berada di atas tubuhnya, terus menyakiti korban karena nafsu cabulnya,” demikian bunyi tulisan tersebut. Pada titik ini, Lee dan rekan-rekannya menariknya dari tempat tidur, setelah itu terjadi perkelahian sengit, meninggalkan aktor tersebut dengan cedera serius.

Dokumen tersebut ditandatangani oleh Navarro, Cornejo, Lee dan saksi lainnya.

Dalam sebuah wawancara dengan Buzz Kota beberapa hari setelah insiden 22 Januari, Navaro mengatakan dia menandatangani surat tersebut karena dia diancam oleh Lee dan perusahaannya. Menurut aktor tersebut, matanya ditutup, dipukuli dan harus mengakui dugaan pemerkosaan.

Menurut Biro Investigasi Nasional (NBI), rekaman CCTV yang mereka peroleh dari Forbeswood Heights tampaknya mendukung versi Navarro mengenai kejadian tersebut.

CAlleja sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa Biro Investigasi Nasional telah mengakui bahwa rekaman CCTV tersebut adalah versi editan dan penyambungan. Sementara itu, Mallonga menceritakan ABS-CBN bahwa mereka tidak melihat ada yang salah dengan rekaman CCTV dari NBI.

Perintah perlindungan sementara

Kasus sumpah palsu lainnya, kata Mallonga, adalah ketika Cornejo mengklaim bahwa Navarro memperkosanya, untuk mendukung permohonannya atas perintah perlindungan sementara (TPO) yang diajukan di Pengadilan Negeri di Taguig. Petisi tersebut kemudian ditolak oleh pengadilan.

Namun, dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Calleja mencatat bahwa pengajuan TPO mereka adalah “skenario yang menarik.” Dia mengklaim pengadilan menolak permohonan mereka karena TPO, antara lain, mengharuskan hubungan seksual dilakukan atas dasar suka sama suka.

Faktanya, kata dia, dengan menolak permohonan mereka, pengadilan mengakui bahwa tindakan seksual tersebut tidak dilakukan atas dasar suka sama suka. Calleja mengatakan mereka mengajukan mosi untuk mempertimbangkan kembali TPO tersebut.

Pertarungan hukum yang sedang berlangsung

Masing-masing pihak menghadapi kasus terpisah terhadap mereka.

Selain kasus pencemaran nama baik dan sumpah palsu yang baru direncanakan terhadap Cornejo, model berusia 22 tahun, pengusaha Cedric Lee, dan perusahaannya juga menghadapi pengaduan yang diajukan oleh NBI karena penahanan yang melanggar hukum yang serius, cedera fisik yang serius, ancaman yang serius, pemaksaan yang serius, penangkapan yang tidak sah, dan “ancaman untuk mempublikasikan dan menawarkan untuk mencegah publikasi tersebut dengan biaya tertentu.”

Navarro, sementara itu, menghadapi dua dakwaan pemerkosaan, satu diajukan oleh Cornejo atas dugaan insiden pemerkosaan pada 22 Januari, dan yang lainnya oleh Roxanne Acosta, yang baru-baru ini menuduh aktor tersebut atas dugaan insiden pemerkosaan pada tahun 2010.

Investigasi awal berikutnya atas tuduhan terhadap Cornejo dan Lee dijadwalkan pada 28 Februari. Rappler.com