• February 21, 2024
Uang tunai atas nama Corona bukan seluruhnya miliknya

Uang tunai atas nama Corona bukan seluruhnya miliknya

MANILA, Filipina – Tiga rekening bank atas nama Ketua Hakim Renato Corona yang ditutupnya pada hari yang sama saat ia didakwa oleh DPR tidak berisi uangnya sendiri. Uang itu milik Basa-Guidote Enterprises Inc (BGEI), perusahaan milik keluarga istrinya.

Hal ini menurut Tranquil Salvador III, juru bicara pertahanan.

Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa Corona menarik uang tunai hari itu karena orang mungkin mengira dia pemiliknya.

“Mengingat situasinya, apa yang orang mungkin pikirkan pribadi Itu dia,” katanya. “Itu dimaksudkan— lindungi karena diperbolehkan ya Nat-Guidote Itu dia.” (Mengingat situasinya, orang mungkin berpikir itu adalah masalah pribadi. Itu tujuannya — untuk melindunginya (jumlahnya), karena bagaimanapun juga diakui bahwa uang itu adalah milik Basa-Guidote.)

Salvador juga mengatakan BGEI hampir seluruhnya dimiliki oleh istri Corona, Cristina. Dia mengatakan Cristina terlibat dalam tuntutan hukum yang sedang berlangsung yang melibatkan Basa-Guidote, dan uang dari perusahaan tersebut dipindahkan atas nama Corona untuk perlindungan.

3 rekening bank yang terlibat semuanya dari Philippine Savings Bank (PSBank).

Teks palsu pesan

Cristina Corona mengkonfirmasi melalui pesan teks kepada “tokoh media” bahwa uang tunai di 3 rekening tersebut bukan milik suaminya tetapi milik BGEI. Uang tersebut diyakini milik BGEI dan berasal dari pengambilalihan properti di Manila. Suaminya harus merahasiakannya karena dia sering berada di Baguio.

“Ini bukan dananya, makanya tidak ada di SALNnya,” bunyi SMS yang dilaporkan.

Kabar tersebut menyebar di Twitter dan diberitakan oleh situs berita, abs-cbnnews. Namun, belakangan dipastikan pesan singkat tersebut bukan berasal dari Cristina.

Pengacara pembela mengeluarkan pernyataan yang menyangkal bahwa teks tersebut berasal dari istri ketua hakim. “Saya belum melakukan hal itu dan saya tidak berinteraksi dengan media mana pun sejak kasus pemakzulan dirujuk ke Senat untuk diadili,” kata Cristina Corona dalam sebuah pernyataan. “Saya berharap media cukup bertanggung jawab untuk memeriksa dan memverifikasi sumber Anda sebelum menerbitkan laporan apa pun. Harap bersikap adil.”

Namun ternyata Cristina-lah yang menarik uang tersebut.

Manajer Cabang PSBank Katipunan Annabelle Tiongson bersaksi bahwa Corona menulis surat kuasa pada Desember lalu yang mengizinkan istrinya menutup ketiga rekening tersebut.

Pengajuan bersama?

Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) Corona tahun 2010 mencantumkan P3,5-M di bawah uang tunai dan investasi, namun rekening BGEI yang sebagian besar dimiliki oleh Cristina diduga memiliki P19,73 pada akhir tahun 2010 – Seandainya M

Ditanya mengapa jumlah tersebut tidak disebutkan dalam SALN Ketua Mahkamah Agung karena itu adalah milik istrinya, juru bicara pembela Karen Jimeno memverifikasi bahwa SALN Corona diajukan kepada Cristina, tetapi mengatakan penjelasan yang lebih lengkap akan datang pada waktunya.

“Pengajuan Bersama pernikahanmuYa, Itu yang perlu kami tanyakan kepada Anda Ketua Hakim Corona kapan waktunya untuk itu pertahanan menyajikan bukti,” kata Jimeno.Jika di Nat-Guidote itu dan nama suamimu, kenapa tidak dicantumkan di MENJUAL…Itu harus ada di sanaYa saya setuju.”

(Ya, Anda mengajukan bersama-sama jika Anda sudah menikah. Ini yang harus kita tanyakan kepada Hakim Corona ketika tiba waktunya pembela untuk mengajukan buktinya. Kalau (uang itu) milik Basa-Guidote dan atas nama istrinya. adalah., kenapa tidak ada di SALN… Harusnya ada ya, setuju.)

Jimeno pun meminta masyarakat bersabar dan meyakinkan media bahwa ada penjelasannya. Dia mengatakan mereka belum bisa membicarakannya, karena akan menyelidiki manfaat dari kasus tersebut.

Namun, dalam wawancara terpisah, Salvador membantah Jimeno dan membantah bahwa SALN tidak diajukan secara bersama-sama.

TIDAK. Itu SALN, individu sebagai petugas publik itu. Jadi kami juga bertanya-tanya sebelumnya mengapa demikian juga deposito bank di dalam Istri juga akan diperiksa,” kata Salvador.

(Tidak. SALN harus diajukan sendiri-sendiri jika Anda seorang pejabat publik. Itu sebabnya kami bertanya-tanya beberapa waktu lalu mengapa bahkan simpanan bank Ny. Corona pun diperiksa.)

Namun, undang-undang tersebut tidak sejalan dengan Salvador.

Berdasarkan Kode Etik Pejabat Publik, Aturan 7 tentang keterbukaan informasi publik mengarahkan pejabat publik, termasuk pasangannya, untuk mengumumkan segala sesuatu yang ada di SALN pejabat tersebut.

Peraturan tersebut menyatakan bahwa “setiap pejabat dan pegawai… harus menyerahkan laporan aset, kewajiban dan kekayaan bersih mereka di bawah sumpah dan pengungkapan kepentingan bisnis dan komitmen keuangan termasuk kepentingan pasangan mereka dan anak-anak yang belum menikah di bawah usia delapan belas (18) tahun.” siapa yang tinggal di rumah mereka.”

Pengadilan pemakzulan memanggil rekening bank Cristina Corona di PSBank.

Relevansi

Penasihat utama Serafin Cuevas berpendapat bahwa kesaksian presiden PSBank Pascual Garcia III tidak relevan dan oleh karena itu tidak boleh diakui. Cuevas mengatakan pengaduan tersebut hanya mencakup SALN hingga tahun 2010.

Rekening atas nama Corona memegang P17-M dibuka pada 29 Juni 2011. Hal itu tak termasuk dalam panggilan pengadilan, namun diungkapkan Garcia dari PSBank.

Namun, dua lainnya dibuka pada tahun 2010.

Rekening dengan saldo akhir P7.15-M pada akhir tahun 2010 dibuka pada tanggal 1 September 2010. Itu memiliki saldo awal P7-M. Rekening lainnya dengan saldo penutupan P12.58-M pada akhir tahun 2010 dibuka pada tanggal 22 September 2009 dan memiliki deposit awal sebesar P8.5-M.

Cuevas bertentangan dengan pernyataan pembelaan

Pengacara pembela Corona terus berargumen bahwa pengaduan tersebut tidak mencakup pengajuan yang akurat. Mereka berpendapat, persoalan yang tercantum dalam Pasal 2 hanyalah pengajuan SALN dan keterbukaannya kepada publik.

Mereka mengatakan perbedaan tersebut hanyalah masalah kecil, dan bersikeras bahwa ada upaya hukum yang memungkinkan orang yang mengajukan SALN untuk memperbaikinya.

Namun Ketua Juan Ponce Enrile menegaskan, Pasal 2 memuat kebenaran pengungkapan tersebut.

“Apakah itu deposito, uang tunai, termasuk real estat Anda, Anda harus memasukkannya ke dalam SALN Anda,” kata Enrile kepada Cuevas. “Pemahaman saya pada pasal 2 ini menegaskan bahwa SALN tahun itu tidak boleh diungkapkan dan harta tahun pajak itu tidak dicantumkan.”

Cuevas, bertentangan dengan pernyataan pengacara lain, setuju. “Perbaiki Yang Mulia!” dia berkata.

Pembela diharapkan dapat menjelaskan pola inkonsistensi SALN Corona ketika mereka mendapat kesempatan untuk menyampaikan buktinya. Mereka terus mempertanyakan diperbolehkannya kesaksian dan kesaksian mengenai rekening bank dan mengatakan bahwa dokumen tersebut diperoleh secara ilegal dan oleh karena itu tidak dapat diterima di pengadilan.

Penasihat Corona terus mengatakan bahwa mereka punya penjelasan. – Rappler.com

Data SDY