• June 12, 2024
Uber harus membiarkan Anda melakukan modernisasi dan inovasi

Uber harus membiarkan Anda melakukan modernisasi dan inovasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di antara peningkatan yang diinginkan kepala transportasi? ‘Sistem reservasi melalui perangkat seluler, armada yang lebih baru dan terawat, serta pengemudi yang sangat terlatih yang identitasnya diungkapkan kepada penumpang.’

MANILA, Filipina – Bagi perusahaan taksi Filipina, menghadapi layanan berbasis ponsel seperti Uber adalah pertarungan yang “tidak adil”.

Namun kepala transportasi negara itu mengatakan Uber harus menjadi peringatan bagi mereka.

“Para komuter mengatakan mereka merasa lebih aman menyewa kendaraan pribadi, armadanya lebih baru, layanan penegakan hukum lebih cepat dan efisien,” kata Sekretaris Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) Joseph Emilio Abaya pada Rabu, 19 November. penyataan.

“Jadi untuk apa menghentikan hal yang jelas-jelas menguntungkan mereka? Pelayanan yang lemah perlu ditingkatkan untuk mengimbangi persaingan mereka – bukan sebaliknya,” tambah Abaya.

Saran Abaya muncul ketika Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat (LTFRB) menyiapkan pedoman untuk mengatur kendaraan pribadi yang disewa, seperti yang bermitra dengan Uber. (BACA: Abaya ke Uber, LTFRB: Mari kita bekerja sama)

Awal pekan ini, anggota parlemen menegur LTFRB karena mengizinkan Uber beroperasi meskipun kendaraannya dianggap “colorum” atau ilegal.

Perwakilan dari layanan transportasi yang sudah diatur oleh LTFRB – seperti taksi dan taksi bandara – mengatakan mereka ingin pemerintah “menyamakan kedudukan” karena mereka telah mengalami kesulitan dalam memenuhi persyaratan yang ketat.

Diperlukan peningkatan

Abaya kini ingin perusahaan taksi mengikuti jenis layanan yang ditawarkan Uber, GrabTaxi, dan EasyTaxi.

“Masyarakat lebih memilih menggunakan layanan transportasi berbasis teknologi ini karena lebih nyaman. Sesederhana itu. Jadi saran saya kepada operator taksi: modernkan, inovasi, dan tingkatkan sistem dan layanan Anda,” ujarnya.

“Persyaratan peningkatan minimum” yang diinginkan Abaya mencakup pemesanan melalui perangkat seluler, armada mobil baru, dan “pengemudi terlatih yang identitasnya diungkapkan kepada penumpang.”

“Persyaratan” tersebut pada akhirnya mungkin menjadi bagian dari “program reformasi taksi” departemen yang masih disusun. “Kami terbuka terhadap masukan dari masyarakat yang merupakan penerima manfaat utama dari kebijakan reformasi kami,” kata Abaya kepada Rappler melalui pesan teks.

Uber menjadi berita utama di Filipina pada akhir Oktober ketika salah satu kendaraannya terjebak dalam operasi tangkap tangan yang dipimpin oleh LTFRB. Pejabat Uber kemudian setuju untuk menempatkan kendaraan mereka di bawah peraturan, namun pemerintah belum mengetahui bagaimana mereka akan mengatur kendaraan dalam daftar Uber dan apakah LTFRB memiliki yurisdiksi atas Uber sendiri.

LTFRB akan mengadakan dengar pendapat publik pada tanggal 24 November untuk membahas bagaimana dan apakah mereka dapat mengatur layanan seperti Uber dan kendaraan afiliasinya. – Bea Cupin/Rappler.com