• May 28, 2024
UE, San Beda mencatatkan kemenangan dominan di FilOil Premier Cup

UE, San Beda mencatatkan kemenangan dominan di FilOil Premier Cup

Dua program bola basket perguruan tinggi terkemuka di negara ini menegaskan kekuatan mereka saat babak penyisihan FilOil Flying V Hanes Premier Cup 2014 terus berakhir

MANILA, Filipina – Dua program bola basket perguruan tinggi terkemuka di negaranya menunjukkan kekuatan mereka pada hari Sabtu, 17 Mei di Arena di San Juan saat babak penyisihan FilOil Flying V Hanes Premier Cup 2014 terus berakhir.

Juara bertahan NCAA 4 kali San Beda Red Lions memastikan diri mereka mendapatkan tempat di perempat final saat mereka memperpanjang rekor kemenangan beruntun mereka menjadi 5 dengan mengalahkan Mapua Cardinals 80-68.

The Cardinals bukanlah tandingan Lions, yang mengikat FEU Tamaraws untuk tempat pertama dalam aksi Grup B.

Ola Adeogun tampil mendominasi dengan 23 poin dan 12 rebound ketika forward Art Dela Cruz dan guard Baser Amer memberikan dukungan yang diperlukan dengan masing-masing 14 dan 11 poin. Amer juga menyumbang 7 assist atas namanya.

San Beda memenangkan pertarungan memperebutkan papan dengan meyakinkan, 47-33, dan bahkan menggerakkan bola lebih baik dengan 24 assist dibandingkan dengan 16 assist Mapua.

Meski belum pernah kalah satu kali pun, pelatih kepala Boyet Fernandez tidak terlalu menyukai 17 turnover yang dilakukan timnya. Namun dia mengatakan mereka terus mengambil pelajaran di setiap pertandingan untuk perbaikan.

“Saya sampaikan kepada para pemain bahwa setiap pertandingan adalah pertandingan penting bagi San Beda,” Fernandez menjelaskan bagaimana ia terus memotivasi timnya agar tidak lelah untuk meraih kemenangan. “Saya bilang pada mereka, hanya karena kami menang, bukan berarti kami harus berbohong. Saya mengatakan kepada mereka untuk memaksakan diri.”

Penyerang Mapua Josan Nimes memimpin Cardinals dengan 19 poin sementara Joseph Eriobu menambahkan 18 poin.

Mapua tetap tanpa kemenangan setelah 4 pertandingan dan duduk di basement braket mereka. San Beda, sebaliknya, akan bertarung melawan FEU untuk memperebutkan posisi teratas pada 31 Mei.

UE mengalahkan JRU

UE Red Warriors dari UAAP juga menjalani sore yang relatif mudah, melewati JRU Heavy Bombers, 99-78, untuk kemenangan pertama mereka di turnamen tersebut dalam 3 pertandingan.

Meski sang juara bertahan meraih kemenangan timpang, pertandingan dirusak oleh kecerobohan kedua tim.

Warriors melakukan 25 turnover sepanjang kontes dan JRU menghasilkan angka yang lebih buruk lagi, yaitu 31.

Namun, UE yang tertawa terakhir karena mereka mampu mengimbangi penanganan bola mereka yang buruk dengan 30 poin dari kesalahan Bombers, sementara lawan mereka hanya berhasil melakukan 9 turnover.

Dengan panji pelatih baru Derrick Pumaren yang menggantikan Boycie Zamar, UE memastikan kemenangan pertama mereka tidak luput dari perhatian mereka karena mereka mempertahankan starternya di lapangan hingga dua menit terakhir, ketika mereka yakin permainan sudah di luar jangkauan. dengan keunggulan 24 poin.

Center Charles Mammie dari Sierra Leone, yang sekarang berada di tahun kedua permainannya, memecahkan dua kemacetan monster saat ia menyelesaikannya dengan 15 spidol dan 6 papan.

Pedrito Galanza menyumbang 17 poin sementara guard Roi Sumang menyumbang 10 poin.

Penyerang Phillip Mabulac memimpin Cardinals dengan 19 poin.

Dengan kekalahan tersebut, Heavy Bombers turun ke posisi kedua di Grup A dengan skor 3-2.

HTC sendirian meraih kemenangan atas UP

Sementara itu, Holy Trinity College Wildcats General Santos City lolos dengan kemenangan 94-85 atas UP Fighting Maroons di Grup C pada pertandingan pembuka hari divisi senior.

Itu adalah tampilan dominasi dan kekuatan yang pantas bagi Wildcats saat mereka mengakhiri kampanye pramusim mereka dengan baik dengan kemenangan pertama mereka.

Sejak awal, tidak banyak yang bisa dilakukan Maroon 1-3 karena mereka membiarkan Holy Trinity melarikan diri dengan 53 poin di babak pertama. Pelanggaran Wildcats berhasil dilakukan sepanjang pertandingan – mereka menghasilkan 54% dari field goal mereka dan mencetak 6 tembakan tiga kali.

Meskipun UP mampu bertahan dalam permainan dari garis lemparan bebas dengan 20 dari 34 hasil (HTC hanya menghasilkan 8 dari 15), mereka bahkan tidak dapat menciptakan kebuntuan, apalagi memimpin sepanjang permainan. saat Trinity melanjutkan. kontrol kecepatan.

Meski unggul rebound 58-48, Trinity mencari nafkah dari poin peluang kedua (16-4) dan turnover (19-8).

Edson Batiller mengungguli Wildcats dengan 21 poin sementara Meylan Landicho dan Aldrin Yusop masing-masing menambahkan 18 dan 14 poin.

Untuk UP Renz Asilum kembali membawa timnya dengan 20 poin, 4 rebound, dan 4 assist.

Holy Trinity akan meninggalkan Manila dengan keunggulan 1-5. – Rappler.com

lagutogel