• May 26, 2024
Uji kualitas layanan Smart edge Globe di NTC pada Q1

Uji kualitas layanan Smart edge Globe di NTC pada Q1

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Baik Globe maupun Smart lulus hasil uji kualitas layanan, namun Smart menjadi yang teratas dalam setiap indikator

MANILA, Filipina – Smart Communications Inc. kembali menduduki puncak persaingan telekomunikasi setelah menduduki puncak uji benchmark Quality of Service (QoS) yang dilakukan oleh National Telecommunications Commission (NTC) pada kuartal pertama tahun 2013.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan NTC pada Senin, 1 April, regulator industri mengungkapkan bahwa Smart Communications dan Globe Telecom, dua perusahaan telekomunikasi terbesar di negara tersebut, lulus uji QoS.

Namun, perusahaan yang dipimpin Pangilinan ini mengungguli pesaingnya yang dipimpin Ayala untuk kedua kalinya berturut-turut. Pada kuartal ke-4 tahun 2012, Smart menghadapi Globe dan mengungguli dalam serangkaian tes yang sama.

Hasil dari kuartal pertama tahun 2013 tesnya adalah sebagai berikut:

Indikator Standar industri Telekomunikasi Dunia Komunikasi CERDAS

NILAI PANGGILAN YANG DIBLOKIR
(persentase panggilan yang tidak diberikan akses oleh jaringan)

4% atau kurang, atau tidak lebih dari 4 panggilan diblokir untuk setiap 100 upaya panggilan 2,6% 0,87%

MENGURANGI NILAI PANGGILAN
(persentase panggilan aktif yang dihentikan tanpa disengaja)

2% atau kurang 1,53% 1%

KIRIM KEBERUNTUNGAN
(disediakan oleh situs seluler yang melayani ke ponsel pelanggan saat percakapan sedang berlangsung)

Tingkat Sinyal Penerimaan Rata-rata (ARSL) pada -85dBm atau lebih. Angka yang mendekati 0 dianggap lebih baik -71,14dBm -65,90dBm

KUALITAS SINYAL
(kualitas transmisi suara selama panggilan)

Kualitas sinyal rata-rata (ASQ) pada kisaran 0 hingga 4. Angka yang mendekati 0 dianggap lebih baik 0,91 0,77

WAKTU PENYIAPAN PANGGILAN
(jangka waktu sejak pelanggan selesai melakukan panggilan hingga dering pertama)

14 detik atau kurang 12,20 detik 11,06 detik

Hasil dari ke-4 kuartal 2012 tesnya adalah sebagai berikut:

Indikator Standar industri Telekomunikasi Dunia Komunikasi CERDAS

NILAI PANGGILAN YANG DIBLOKIR

4% atau kurang 2% 1%

MENGURANGI NILAI PANGGILAN

2% atau kurang 1,2% 1%

KIRIM KEBERUNTUNGAN

-85dBm atau lebih. -71,78dBm -64,49dBm

KUALITAS SINYAL

rentang 0 hingga 4 0,94 0,67

WAKTU PENYIAPAN PANGGILAN

14 detik atau kurang 11,98 detik 11,12 detik

Penurunan, peningkatan

Meski lolos uji QoS, kedua perusahaan telekomunikasi tersebut menunjukkan penurunan kualitas layanan dibandingkan kuartal ke-4 tahun 2012.

Kinerja Smart turun pada 2 dari 5 indikator

  • rata-rata level sinyal yang diterima (ARSL) turun menjadi -65,90dBm dari -64,49dBm
  • Kualitas sinyal rata-rata (ASQ) turun menjadi 0,77 dari 0,67

Penurunan tingkat panggilan Smart tetap sebesar 1% dalam dua kuartal berturut-turut.

Globe, sebaliknya, menunjukkan penurunan pada 3 dari 5 indikator.

  • Panggilan yang diblokir menurun dari 2% menjadi 2,6%
  • Panggilan telepon turun menjadi 1,53% dari 1,2%
  • Waktu pengaturan panggilan menjadi 12,20 detik dari 11,98 detik

Globe menyebutkan program modernisasi yang sedang berlangsung menyebabkan penurunan ini.

“Perubahan pada hasil ini dapat dikaitkan dengan waktu ketika pengujian dilakukan, di mana kami dapat mengkalibrasi kemampuan transmisi kami,” kata Yoly Crisanto, kepala komunikasi korporat, dalam sebuah pernyataan.

ARSL dan ASQ mencatat perkembangan positif bagi perusahaan yang dipimpin Ayala tersebut. ARSL meningkat menjadi -71.14dBm dari -71.78dBm dan ASQ menjadi 0.91 dari 0.94, masing-masing pada Q1 2013 dan Q4 2012.

Modernisasi

Smart Communications menyambut baik perkembangan positif ini. “Kami senang bahwa hasil NTC menunjukkan peningkatan yang konsisten dalam kualitas layanan jaringan kami secara keseluruhan dan Smart mempertahankan keunggulannya dalam memberikan layanan berkualitas,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Smart lebih lanjut menekankan bahwa ini adalah kedua kalinya Smart menjadi yang teratas dalam kelima indikator dan bahwa hasilnya “mendorong (Smart) untuk meningkatkan upaya untuk memastikan (bahwa) pelanggan mendapatkan layanan terbaik.”

Globe pun menyambut baik hasil pengujian tersebut dan mengatakan bahwa hasil positif tersebut merupakan indikasi komitmen perusahaan untuk memberikan layanan yang lebih baik kepada pelanggannya.

Kami yakin bahwa kami akan melewati semua tolok ukur dan kami berhasil. Modernisasi jaringan kami bertahap maju,” kata Crisanto.

Pada awal tahun 2012, kedua perusahaan melakukan upaya untuk meningkatkan layanan jaringan dan jangkauan mereka secara drastis.

Smart menyelesaikan program modernisasi senilai P67 miliar pada paruh pertama tahun 2012.

Globe, sebaliknya, diperkirakan akan menyelesaikan program modernisasi jaringannya senilai $700 juta pada tahun 2013. Crisanto menyebutkan, program modernisasi tahap pertama telah selesai dan perusahaan berharap dapat “menunjukkan perbaikan berkelanjutan” pada kuartal berikutnya.

Akan menarik untuk melihat hasil pengujian pada kuartal berikutnya setelah Globe menyelesaikan rencana modernisasinya, menjaganya tetap sejalan dengan Smart, yang telah menyelesaikan rencana modernisasinya.

Pengujian QoS dilakukan pada kartu Subscriber Identity Module (SIM) pascabayar Globe dan Smart dengan pelanggan berlangganan layanan reguler dan bukan layanan unlimited. SIM Matahari, Bicara dan SMS, Ponsel Merah dan Ponsel Sentuh tidak digunakan karena SIM ini berbagi jaringan Globe atau Smart.

Tim pemantau NTC mensurvei 1.500 panggilan per jaringan di 17 kota Metro Manila.

Pengujian dilakukan setiap bulan Januari, Februari dan Maret 2013 selama satu minggu. – dengan Lean Santos/Rappler.com

Live Result HK