• April 19, 2024
Ulasan ‘300: Rise of an Empire’: Kelaparan akan identitas

Ulasan ‘300: Rise of an Empire’: Kelaparan akan identitas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jika film Snyder terkesan polos, tidak menarik, dan memerlukan narasi yang tepat, Rise of an Empire menempatkan semuanya dalam perspektif – namun apakah film tersebut dibuat dengan baik?

MANILA, Filipina – Jika ada satu mitos yang perlu dibantah sedini ini, itu adalah mitos bahwa Zack Snyder 300 (2006) adalah film yang bagus.

Serangkaian tablo bergaya vulgar yang merayakan kekerasan dengan menyamar sebagai keberanian dan kepahlawanan, film yang berdasarkan novel grafis terkenal dengan judul yang sama ini akan berakhir dengan pujian yang tidak adil.

Betina dari 300 diturunkan ke latar belakang untuk dijadikan hiasan pada otot Spartan yang menggembung dan haus darah yang tak pernah terpuaskan. Sebaliknya, para penjahatnya cacat atau sangat mengerikan, mungkin untuk mengekspresikan keutamaan visual dari pahlawan superior film tersebut. Di balik semua sikapnya yang baik, film ini hanyalah sebuah perayaan yang membingungkan antara kejantanan yang tercela dan intoleransi yang tercela.

Perspektif

300: Bangkitnya Kekaisaran, disutradarai oleh sutradara komersial Noam Murro, terasa seperti sebuah renungan. Jika film Snyder terkesan polos, loyo, dan membutuhkan tulang punggung narasi yang tepat. Bangkitnya sebuah kerajaandengan ceritanya meliputi peristiwa sebelum, selama dan setelah itu 300menempatkan segala sesuatu dalam perspektif.

Xerxes, diperankan oleh Rodrigo Santoro, memiliki latar belakang yang panjang, yang bisa menjadi penjelasan atas sosoknya yang sangat tinggi dan ketidakmanusiawiannya yang tabah. Persia bukan lagi sekadar negeri tempat datangnya monster-monster yang menyerang. Kini negara ini menjadi kekuatan dunia yang cukup termotivasi, belum pulih dari pembunuhan seorang penguasa terhormat yang hanya ingin membuktikan kebodohan demokrasi Yunani.

XERXES.  Karakter tersebut mendapat cerita latar dalam sekuel '300' ini.  Foto milik Warner Bros

Yunani yang dalam film Leonidas van Snyder disebut dengan kasar karena dihuni oleh “filsuf dan pecinta laki-laki” terwakili dalam Bangkitnya sebuah kerajaan oleh Themistocles, diperankan oleh Sullivan Stapleton. Prajurit, yang naik ke status legendaris dengan membunuh ayah Xerxes, tampaknya merupakan pahlawan yang lebih rumit daripada Leonidas. Tanpa otoritas yang melekat pada seorang raja di negara kota pejuang, Themistocles menanggung beban sulit untuk membuktikan keberaniannya baik dalam pertempuran maupun kecerdasan.

Sayangnya, seberapa dalam karakter Themistocles terlupakan begitu film tersebut terungkap hanya sebagai gambar tembakau, dibungkus dalam gerakan lambat yang elegan dan nuansa digital. Seperti Snyder sebelumnya, Murro membuat tontonan tentang tubuh yang tertusuk, anggota badan yang dipotong, dan darah yang disemprotkan dengan liar.

Seorang wanita dibenci

Bangkitnya sebuah kerajaanSatu-satunya peluang penebusan adalah Artemisia, yang dimainkan dengan sangat lezat oleh Eva Green. Budak Yunani menjadi komandan angkatan laut armada kapal Persia, menyembuhkan seorang diri 300chauvinisme yang terang-terangan. Menetapkan dirinya sebagai dalang licik status setengah dewa Xerxes, dia mencontohkan pepatah yang sering diulang-ulang bahwa di balik setiap pria sukses ada seorang wanita.

ARTEMISIA.  Peran tersebut dimainkan oleh aktris Eva Green, dengan penuh kegembiraan.  Foto milik Warner Bros

Ketika Themistocles menolak tawaran Artemisia berupa seks dan kekuasaan sebagai imbalan atas pengkhianatannya, Artemisia kemudian mengilustrasikan pepatah lain yang sering diulang-ulang tentang wanita, “Neraka tidak memiliki amarah seperti wanita yang dicemooh,” melalui kekuatan penuh Persia yang melepaskan armadanya untuk mengajari suaminya. sebuah pelajaran.

Sayangnya, Bangkitnya sebuah kerajaanPemahaman tentang perempuan yang dihadirkannya belakangan ini sama busuk dan setua pernyataan-pernyataan berlebihan tentang perempuan yang dicontohkan Artemisia dalam film tersebut. Artemisia masih tidak lebih dari penjahat stereotip yang harus ditaklukkan demi kebaikan agar bisa menang.

Perspektif perempuan

Gorgo yang baru saja menjanda, diperankan oleh Lena Headey, memberikan gambaran keseluruhan perspektif perempuan dengan menceritakan sebagian besar cerita dengan kesungguhan yang disediakan untuk cerita yang jauh lebih besar dari ini. Para wanita dari Bangkitnya sebuah kerajaan masih terikat oleh nilai-nilai patriarki agar layak mendapat perhatian dan kemuliaan. Namun di luar pengakuan permukaan terhadap karakter perempuan, Bangkitnya sebuah kerajaan tidak terlalu menghemat 300 dari sekian banyak kesalahan yang dilakukannya.

Bangkitnya sebuah kerajaan adalah tentang segala sesuatu yang diharapkan menjadi produk sampingan 300kesuksesan. Dari pidato-pidato mengerikan yang tak terhitung jumlahnya yang meremehkan kebajikan hingga terlalu banyak perkelahian tanpa jiwa, film Murro haus akan identitas. Meskipun ia berupaya untuk menyembuhkan dosa-dosa tematis pendahulunya, ia pada akhirnya gagal mengatasi perlunya gimmickry. – Rappler.com

Oggs Cruz

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.

SDY Prize