• April 22, 2024
Ulasan ‘Dia’: Pertumbuhan, perubahan, dan cinta

Ulasan ‘Dia’: Pertumbuhan, perubahan, dan cinta

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Her’ adalah kisah tentang realitas cinta – mungkin salah satu kisah cinta terpenting generasi ini

Manila, Filipina Di masa depan yang tidak terbatas, dunia terhubung dengan cara yang nyaman dan jarak yang jauh. Theodore Twombly (Joaquin Phoenix) adalah seorang penulis, dan seorang yang berbakat dalam hal itu. Namun alih-alih menulis puisi dan novel, Theodore menghabiskan hari-harinya dengan menulis surat tulisan tangan yang indah. Tulisannya adalah nafas hangat di dunia yang dingin. Sayangnya, karya Theodore sangat kontras dengan kehidupannya yang kesepian.

Namun saat dia membeli sistem operasi dengan kecerdasan buatan, Theodore mulai menjalin hubungan dengannya dengan cara yang tidak dia duga. Dia diperkenalkan dengan Samantha (Scarlett Johannson), sebuah perangkat lunak intuitif yang dirancang untuk berkembang bersama Theodore. Namun hubungan yang terjadi selanjutnya bukan sekedar kesepakatan antara properti dan pemilik; itu menjadi ikatan antara kekasih yang satu dengan kekasih lainnya.

Ditulis dan disutradarai oleh Spike Jonze, Miliknya adalah kisah cinta yang halus dan mengharukan antara seorang pria dan komputernya. Namun membiarkan film tersebut tetap seperti itu akan merugikan tujuan Jonze yang lebih besar (atau lebih tepatnya lebih kecil). Meskipun Miliknya jelas merupakan karya fiksi ilmiah, teknologi di sini tidak mengalihkan perhatian dari hubungan antara Theodore dan Samantha. Sebaliknya, ini berfungsi sebagai pintu gerbang menuju salah satu kisah cinta terpenting generasi ini.

Kecintaan terhadap teknologi

Terlepas dari premis film yang mengganggu, cinta antara Theodore dan Samantha tampak sama nyatanya dengan hubungan manusia mana pun. Pertunjukan menarik dari Phoenix dan Johannson, bersama dengan naskah Jonze yang brilian, memberikan bobot nyata pada apa yang bisa dengan mudah menjadi sindiran menyedihkan terhadap teknologi modern.

Dunia Miliknya sama dapat dipercaya dengan karakternya. Namun tidak seperti warna biru dingin di kebanyakan fiksi ilmiah, masa depan Jonze berwarna merah, hangat, dan intim. Namun terlepas dari warna-warni dan estetika film yang dinamis, ada rasa kesepian yang sangat terasa di dalamnya. Di dalam Miliknya, tidak ada kekurangan orang. Sebaliknya, ada kurangnya koneksi yang disengaja. Korespondensi tulisan tangan telah berkembang menjadi layanan berbayar, sementara penguntitan online justru dirayakan dan bukannya dikutuk.

Tapi Jonze tidak membuat pernyataan di sini. Tidak ada kata-kata hampa mengenai anti-konsumerisme, dan tidak ada kritik angkuh terhadap teknologi. Bagi Jonze, itu fakta sederhana. Seperti fiksi ilmiah terhebat, Jonze menggunakan dunia khayalannya untuk melakukan pengamatan mendalam terhadap dunia nyata. Dan dia tidak akan melenceng jauh.

Saat kita menyaksikan Theodore pulang kerja, kita dapat melihat betapa asyiknya dia dengan ponselnya bersama dengan banyak penumpang lainnya. Adegan ini benar-benar mengingatkan kita pada jam tayang utama negara kita, ketika warga kelas pekerja berkumpul di sekitar layar mereka untuk beristirahat, melarikan diri, dan merasa lega.

Namun bagi Jonze, teknologi belum tentu merupakan sebuah pelarian. Hal ini telah berkembang menjadi perpanjangan diri kita yang nyata dan esensial. Sebagai pengguna teknologi, kita memiliki hubungan pribadi dengan harta benda kita. Kita bergantung pada mereka untuk melakukan tugas-tugas yang paling remeh, namun kita juga bergantung pada mereka untuk menghubungkan kita dengan orang lain. Di dalam MiliknyaJonze hanya membawa hubungan itu ke kesimpulan yang tak terelakkan hubungan nyata dan emosional dengan teknologi itu sendiri.

Absurditas dari Miliknya sulit untuk diabaikan, tetapi Jonze sebaiknya tidak berjingkat-jingkat di sekitarnya. Dia menghadapinya secara langsung dan menyerukannya dengan tinju di udara. Ketika Theodore dan Samantha dengan canggung melakukan hubungan seks pengganti dengan seorang sukarelawan, sulit untuk tidak merasakan campuran humor dan rasa kasihan. Seperti pasangan mana pun yang mendambakan keintiman, Theodore dan Samantha beralih ke eksperimen. Namun yang terungkap di sini bukanlah bahwa mereka terikat oleh kebutuhan fisik, melainkan didorong oleh kebutuhan emosional.

Lebih dari sekedar daging dan tulang

Meskipun film ini fokus pada Theodore, pertumbuhan eksistensial Samantha-lah yang mendorong cerita ini ke depan. Apa yang dimulai sebagai godaan yang tidak berbahaya perlahan-lahan meningkat menjadi kesadaran akan gairah, kebutuhan, hasrat, dan nafsu.

“Bagaimana rasanya tinggal di ruangan itu sekarang?” Samantha bertanya pada Theodore.

Ini bukan soal kehadiran, tapi soal kehidupan. Perjuangan Samantha sendiri lebih dari sekadar hubungan fisik dan keintiman romantis. Dalam kasusnya, ini menjadi masalah keberadaan. Meskipun tindakan Theodore-lah yang membawa Samantha ke dunia ini, keputusannya sendirilah yang pada akhirnya mengeluarkannya dari dunia ini. Sama seperti Theodore yang berubah, Samantha juga berubah. Dan ketika kita menyaksikan hubungan mereka terkorosi dari dekat, kita menyadari, seperti semua orang, bahwa beberapa hubungan memang ditakdirkan untuk berpisah.

Terlepas dari semua fitur futuristiknya, Miliknya adalah kisah tentang realitas cinta. Seperti semua kisah cinta yang hebat, Miliknya tidak didasarkan pada kepintaran premisnya, namun pada keaslian karakternya. Miliknya bukanlah sebuah pernyataan tentang masa depan kita, namun sebuah observasi yang tajam tentang masa kini kita. Terlepas dari waktu dan teknologi, umat manusia akan selalu mencintai, tumbuh dan menyakiti selama kita bisa. Sebab sekiranya ada satu hal yang bisa kita ambil hikmahnya Miliknya, kemanusiaan lebih dari sekedar masalah daging dan tulang. Kami adalah orang-orang yang tumbuh, berubah, dan mencintai. – Rappler.com

https://www.youtube.com/watch?v=WzV6mXIOVl4

Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

Hongkong Pools