• February 26, 2024
Ulasan ‘Echoserang Frog’: Pesona yang bersahaja, kesombongan yang cerdas

Ulasan ‘Echoserang Frog’: Pesona yang bersahaja, kesombongan yang cerdas

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penulis hiburan Oggs Cruz mengatakan bahwa meskipun film tersebut terlihat tidak menarik, aset terbaiknya adalah humornya

Untuk mengapresiasi sepenuhnya daya tarik Joven Tan’s Katak Echoserang, seseorang harus memahami karir Shalala. Shalala, yang diyakini mendapat julukannya dari hit Vengaboys tadi, mendapatkan semacam ketenaran sebagai sahabat karib German Moreno di acara larut malamnya di pagi hari. Tidak tidur. Dia pergi, menyebabkan keretakan sementara antara dia dan Moreno, dan terus membuat namanya terkenal melawan segala rintangan.

Bintang film yang tidak mungkin

Lihat, Shalala adalah bintang film yang tidak terduga dan bahkan lebih tidak mungkin lagi menjadi pemeran utama. Daya tariknya bergantung pada toleransi seseorang terhadap kebisingan dan kitsch. Dengan jeritan sesekali dan pakaiannya yang mencolok, dia lebih cenderung menyinggung daripada menarik. Meski begitu, ia tampaknya telah meraih kesuksesan di bidang hiburan. Posisi khususnya dalam bisnis pertunjukan lokal saat ini sebagai anomali aneh yang menjadi intinya Katak Echoserang.

Shalala bermimpi lulus dari ketidakjelasan. Ketika dia mendengar tentang kemungkinan warisan dari kerabat jauh, dia mulai meminjam uang dan secara membabi buta memulai pencariannya untuk membuat film debutnya. Dengan setiap langkahnya, dana awal yang ia miliki semakin mengecil karena biaya yang melekat dalam pembuatan film dan tidak relevan dengan hal tersebut.

Tan dengan gagah berani meminjam dari sitkom televisi Dua gadis bangkrut untuk mendokumentasikan anggaran Shalala yang semakin menipis. Dia juga mengambil beberapa petunjuk dari Larry Charles. Borat (2006) tentu saja tanpa penipuan besar dan lelucon terkait, dengan kisah tipis tentang obsesi Shalala yang menyalip hubungannya dengan sahabatnya, yang diperankan oleh Kiray Celis.

Secara visual membosankan

Jujur saja. Katak Echoserang adalah film yang dibuat dengan sangat buruk. Meski memiliki dua sinematografer yang dikreditkan atas penampilannya, film ini secara visual hambar, dengan adegan-adegan yang terkesan tidak memiliki wawasan kreatif. Hal termudah untuk dilakukan adalah menuduh film tersebut sebagai upaya amatir, yang dimaksudkan hanya untuk memanfaatkan daya tarik aneh dari bintangnya, Shalala.

Untungnya, tampilan film yang tidak menarik, baik merupakan produk desain kreatif atau tidak, sudah sesuai. Katak Echoserang lagipula, ini tentang upaya Shalala untuk membuat filmnya dibintangi oleh dirinya sendiri. Mengingat upaya tersebut melibatkan banyak penyimpangan dan kesalahan, sebuah film yang memiliki sedikit kemilau atau apik akan terasa palsu dan dipaksakan. Ada daya tarik tersendiri dalam kurangnya kecanggihan film ini. Ini bahkan mungkin menjadi lelucon terbesar dalam film tersebut.

Aset terbesar

Humor pastinya Katak Echoserangaset terbesarnya. Banyak lelucon yang tidak berhasil, baik karena memerlukan pengetahuan khusus tentang referensi budaya pop atau hanya karena tidak dilakukan dengan benar. Namun, lelucon yang berhasil sangatlah lucu. Lebih penting lagi, tidak seperti Marlon Rivera Wanita di septic tank (Wanita di septic tank) yang mencakup wilayah serupa, Katak Echoserang tidak terasa seperti mengeksploitasi humor dengan mengorbankan orang lain.

Harga diri adalah kuncinya. Shalala membiarkan dirinya menjadi bahan cemoohan. Faktanya, dalam adegan pasca-kredit film di mana ia mengolok-olok iklan anti-kamera yang sering ditayangkan di bioskop, ia bahkan mengolok-olok kemungkinan bahwa tidak ada seorang pun yang tertarik untuk membajak filmnya.

Semua selebritas lain yang menjadi cameo dalam film tersebut terlibat dalam sikap mencela diri sendiri, memainkan karikatur diri mereka sendiri untuk bersenang-senang. Odette Khan menjadi ratu perzinahan, sedangkan Jaclyn Jose menggambarkan sebaliknya. Lav Diaz adalah penyelamat sinema Filipina, yang menggumamkan tujuannya untuk sinema sehingga merugikan pemahaman Shalala yang sangat sedikit.

Katak Echoserang jelas bukan film yang diutarakan Jose Javier Reyes di awal film. Katak Echoserang tidak dibuat untuk mengangkat sinema Filipina ke tingkat yang lebih tinggi, atau untuk mengentaskan kemiskinan, atau untuk memenangkan penghargaan. Ini adalah produk dari ambisi yang berubah-ubah dari pahlawan titulernya. Untungnya, ada juga kesombongan yang cukup cerdik di antara semua omong kosong itu. – Rappler.com

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.

Togel SDY