• June 21, 2024
Ulasan Film: ‘Penyembuhan’

Ulasan Film: ‘Penyembuhan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Film ini, seperti halnya bintangnya, memiliki daya tahan: telah tayang di bioskop selama hampir 3 minggu.

MANILA, Filipina – Saya penggemar film horor Filipina.

“The Healing” dari Star Cinema menampilkan “bintang untuk semua musim” dan Gubernur Batangas Vilma Santos dalam penampilan yang langka. Film ini disutradarai oleh sutradara pemenang penghargaan Chito Rono, yang juga berada di balik dua film horor Filipina terbaik dalam dekade terakhir: “Feng Shui” (2004) dan “Sukob” (2006).

Trailer film yang dibuat dengan baik adalah penampilan yang efektif. Saat saya melihatnya, saya tahu saya akan menonton filmnya.

Alur cerita

Vilma berperan sebagai Seth, seorang wanita yang mengelola sebuah rumah kos di komunitas kelas menengah di kota.

Ayahnya, Odong (Robert Arevalo), berhasil dirawat akibat penyakit pasca strokenya oleh seorang tabib bernama Elsa (Daria Ramirez).

Alhasil, 5 teman Seth (dan tetangganya) meyakinkannya untuk membawa mereka ke Elsa agar berbagai penyakit medisnya juga bisa diobati. Putra Seth, Jed (Martin del Rosario), juga membawa serta adik tirinya Cookie (Kim Chiu) agar kondisi ginjalnya bisa disembuhkan.

Setelah hari penyembuhan, setiap orang yang dirawat oleh Elisa meninggal karena keadaan yang aneh dan penuh kekerasan, masing-masing lebih aneh dari sebelumnya. Sebelum setiap kematian, Seth akan dikunjungi oleh seekor burung gagak dan penglihatan mengejutkan tentang doppelganger temannya.

Dia harus berpacu dengan waktu untuk mencari tahu mengapa hal ini terjadi dan menghentikannya sebelum semua orang dalam kelompoknya mati.

Apa yang kami pikirkan

Setelah karakter pertama mati, kamu sudah tahu bagaimana kelanjutan ceritanya.

Ketegangan yang Anda rasakan saat menonton meningkat, tetapi ini untuk mengantisipasi kematian karakter berikutnya yang mengerikan, bukan karena Anda tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Yang patut dipuji bagi Rono, setiap “adegan kematian” akan mengungguli adegan terakhir dalam hal darah dan darah kental.

Para pemainnya juga melakukannya dengan baik.

Vilma Santos adalah Vilma Santos. Dia akan selalu lebih besar dari perannya. Itu tidak berarti dia tidak melakukannya dengan baik; dia memiliki. Tetapi jika Anda memperhatikannya, Anda akan melihat Vilma lebih dari Seth – terlalu kuat untuk diabaikan.

Kim Chiu muncul dalam sangat sedikit adegan meskipun dia mendapat tagihan kedua. Seperti penampilannya di TV, dia akan tampil lebih baik jika dia memberikan lebih banyak energi ke dalam perannya.

Saya tidak mengenal Martin del Rosario sebelum film ini, tapi dia memerankan peran pentingnya sebagai Jed dengan sangat baik.

Saya tidak begitu yakin mengapa Ynez Veneracion harus menunjukkan payudara aslinya dalam sebuah adegan – mungkin demi masa lalu.

Berbagai sudut kamera diambil oleh mr. Rono yang digunakan direncanakan dan dilaksanakan dengan sangat baik, memaksimalkan ketegangan di layar.

Seperti produksi lain (film dan drama) yang saya tonton akhir-akhir ini, ada koordinasi warna dalam pakaian/kostum karakter di layar. Namun, dalam “The Healing” saya kurang paham mengapa warna tertentu dipilih menjadi “tema” sebuah adegan. Sangat jelas terlihat bahwa ketika skema warna sebuah adegan berlanjut ke adegan yang tidak berhubungan, hal itu menjadi mengganggu.

Banyak taktik menakut-nakuti dan musik yang umum digunakan dalam film tersebut. Untungnya, tidak ada makhluk mirip Sadako yang satu ini (jika Anda belum tahu siapa Sadako, Google “The Ring” versi Jepang – atau cari di YouTube).

Secara keseluruhan, “The Healing” baik-baik saja.

Hal ini mirip dengan film horor lainnya di mana teman-teman dari karakter utama wanita mati di sekitarnya dan terserah padanya untuk mematahkan kutukan tersebut.

Jika Kris Aquino yang memerankan Seth dan bukan Vilma Santos, film itu hanya akan menjadi “Feng Shui” lagi.

Pernahkah Anda melihat filmnya? Beri tahu kami jika Anda setuju atau tidak setuju dengan ulasan Fred. Kirimkan komentar Anda di bawah. – Rappler.com

Fred Hawson adalah seorang dokter dan ahli bedah yang senang menulis blog tentang film, teater, dan musik. Untuk membaca lebih banyak ulasannya, kunjungi blognya, 3xhcch.multiply.com.

Pengeluaran Sydney