• April 13, 2024
Ulasan ‘RoboCop’: lebih banyak logam daripada manusia

Ulasan ‘RoboCop’: lebih banyak logam daripada manusia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘RoboCop’ mungkin memiliki inti yang tepat, namun kerangka luar logam lainnya kesulitan untuk mengimbanginya.

Manila, Filipina Peperangan dapat dilakukan secara otomatis – cepat, efisien dan tanpa hati nurani.

Tahun lalu, pemerintahan Obama menerima banyak kritik atas penggunaan drone militer, yang berkontribusi terhadap meningkatnya jumlah korban sipil, namun dalam arti yang lebih luas, penggunaan drone militer telah menjadi sesuatu yang jauh lebih memberatkan. Dengan menekan satu tombol dan tanda tangan yang tepat, seseorang dari jarak ribuan mil dapat dibunuh.

Masalah ini masih menjadi topik yang sensitif. Tapi kalau film Hollywood suka RoboCop mengatasinya secara langsung, masalah ini berisiko membuat Anda merasa terbebani, dan itulah yang terjadi, terlepas dari upaya yang berani dari film tersebut.

Dalam film tersebut, Detektif Alex Murphy (Joel Kinnaman) terluka parah dalam upaya pembunuhan yang dilakukan oleh tersangka bos kejahatan Antoine Vallon (Patrick Garrow). Namun ketika konglomerat multinasional OmniCorp melihat peluang mereka untuk menciptakan hibrida manusia-mesin untuk aplikasi militer, Raymond Sellars (Michael Keaton) dari OmniCorp meyakinkan ilmuwan Dr. Dennett Norton (Gary Oldman) menyelamatkan Detektif Murphy dengan menjadikannya manusia dan mesin. Robocop lahir.

RoboCop dimulai dengan masyarakat Amerika yang sangat menentang penggunaan robot penegakan hukum. Konsensus umum adalah bahwa sesuatu yang tidak dapat memahami kehidupan manusia tidak boleh diberi kesempatan untuk diambil. Ini adalah poin pedih yang memperkuat sentimen anti-militer film tersebut, dan sutradara Jose Padilha tidak berusaha menyembunyikannya.

Namun meski film aslinya berhasil menyampaikan komentar melalui komedi, ketidakmampuan Padilha menyeimbangkan drama dengan komik melemahkan dampak dari niat mulianya. Meskipun inti filmnya berada di tempat yang tepat, kecepatannya yang lamban dan cerita yang tidak fokus membuat film ini menjadi sasaran utama kritik.

Krisis identitas

Untuk penghargaan bagi Padilha, sutradara sangat berhati-hati untuk menghindari alur cerita lama dari film aslinya. Tidak seperti pengulangan Hollywood lainnya, RoboCop memiliki banyak ide inventif yang melampaui estetika.

Faktanya, beberapa momen terkuat dalam film ini adalah momen-momen yang menggambarkan emosi manusia di balik mesin. Meskipun RoboCop jelas merupakan pemeran utama film ini, ia adalah Dr. Norton mencuri perhatian.

Sebagai ilmuwan yang berkonflik dan bertanggung jawab atas fungsi dan kesejahteraan RoboCop, Dr. Norton memaksakan dirinya untuk memilih antara kemanusiaan Murphy dan kewajibannya terhadap perusahaan. Penampilan Oldman memperjelas bahwa Norton bukanlah seorang dokter yang berada di ambang kehancuran, dan dengan mudah menjadi karakter paling kompleks dalam film tersebut. Namun jika penjahat Anda adalah karikatur dan pahlawan Anda menggunakan kendali jarak jauh, itu bukanlah hal yang sulit untuk diselesaikan.

Seperti karakter utamanya, RoboCop menderita krisis identitasnya sendiri. Di satu sisi ada komentar yang terus berlanjut mengenai drone militer, di sisi lain ada kisah perjuangan Murphy untuk kemanusiaan. Sayangnya, tidak ada kesimpulan yang memuaskan.

Tonton trailer RoboCop di sini:

https://www.youtube.com/watch?v=INmtQXUXez8

Logam dingin

Akhirnya, visi Padhila ditata ulang RoboCop kebanyakan merasa dikompromikan. Meskipun film ini memiliki banyak ide orisinal (dan terkadang brilian), film tersebut tidak dapat muncul dari bayang-bayang ide asli (atau RoboCop adalah remake atau reboot dari sindiran aksi asli tahun 1987 adalah masalah semantik). Referensi ke film aslinya tidak memiliki kecerdasan atau konteks, dan kurangnya kekerasan menghilangkan rasa putus asa atau urgensi dari film tersebut. Tanpa kesegaran dan vitalitas film pertama, pembuatan ulang ini terasa cacat, hampa, dan sebagian besar bisa dilupakan.

Bergantung pada seberapa mudahnya Anda terpengaruh oleh ledakan dan kembang api yang dihasilkan komputer, beberapa rangkaian aksi film ini sayangnya tidak menarik. RoboCop kebanyakan menyerang lawan, dan dengan efek praktis yang ditukar dengan efek yang dihasilkan komputer, pukulannya terasa datar seperti karakter yang melemparkannya.

Seperti teknologi drone yang ditentang oleh film ini, RoboCop berakhir sedingin dan otomatis seperti logam yang menggerakkannya. Meskipun film ini mengambil sejumlah risiko yang layak dengan materinya, itu tidak cukup untuk membuat satupun dari mereka beresonansi.

RoboCop mungkin memiliki inti yang tepat, tetapi kerangka luar logam lainnya sulit untuk diimbangi. – Rappler.com

Zig Marasigan adalah penulis skenario dan sutradara lepas yang percaya bahwa bioskop adalah obatnya Kanker. Ikuti dia di Twitter @zigmarasigan.

Lebih lanjut dari Zig Marasigan

Toto HK