• April 19, 2024
Ulasan ‘The Hobbit: The Battle of the Five Armies’: Masih menyenangkan

Ulasan ‘The Hobbit: The Battle of the Five Armies’: Masih menyenangkan

“Film ini enak dipandang, tapi sayangnya agak terlalu ringan di hati,” tulis Oggs Cruz

MANILA, Filipina – Peter Jackson menghabiskan lebih dari sepertiga karir pembuatan filmnya selama hampir 3 dekade terobsesi dengan karya JRR Tolkien.

Sutradara Kiwi, yang fitur debutnya pada tahun 1987 Rasanya tidak enak memadukan efek praktis beranggaran rendah yang diambil dari paparan berlebih hingga film B tahun 50an hingga 60an dengan selera humor yang unik hingga efek yang luar biasa, ia terkenal karena mengarahkan adaptasi live-action tahun 2001 dari Tolkien’s Penguasa Cincin trilogi, yang dianggap oleh banyak orang tidak dapat difilmkan terutama karena cakupan dan kedalamannya.

Melihat kembali Tolkien

Lihat, yang lain sudah mencoba. Mungkin film adaptasi paling terkenal dari novel fantasi populer Tolkien sebelum Jackson adalah versi animasi menarik tahun 1978 karya Ralph Bakshi, yang sangat bergantung pada rotoscoping untuk menciptakan elemen fantastis yang dibutuhkan oleh teks.

Untungnya, teknologi berpihak pada Jackson. Dengan ribuan tim dan seluruh Selandia Baru di belakangnya, ia mampu menyelesaikan serial film 3 bagiannya, yang membuatnya memenangkan beberapa penghargaan, termasuk patung Oscar yang sangat didambakan.

Tentu saja, Jackson tahu ada yang lebih dari Tolkien. Sang Hobbitbuku yang menjadi cikal bakal kisah Frodo Baggins Penguasa Cincin tidak difilmkan, terutama karena masalah tertentu terkait hak dan legalitas lainnya. Kesepakatan dibuat.

Jackson, sekarang bermitra dengan Guillermo del Toro, yang seharusnya mengarahkan film tersebut tetapi menebusnya dan hanya bertahan dalam proyek tersebut sebagai co-produser, melanjutkan hubungan cintanya dengan Middle-earth dan memulai produksi adaptasi teks yang tidak terlalu mendadak sebagai sekali lagi seri tiga bagian.

Tonton trailernya di sini:

Trilogi yang meragukan

Keputusan untuk bercerai Sang Hobbityang lebih pendek dari salah satu dari ketiganya Penguasa Cincin novel, menjadi 3 film menimbulkan banyak perdebatan tentang perlunya 3 film layar lebar. Jackson, tentu saja, tetap pada pendiriannya dan merasionalkan keputusannya dengan perlunya bergabung Sang Hobbit pada Penguasa Cincin baik dalam narasi maupun suasana hati.

dua tahun yang lalu, Hobbit: Perjalanan Tak Terduga terbuka untuk pujian moderat, dengan banyak pakar membenarkan kecurigaan sebelumnya bahwa film tersebut akan terasa membengkak dan tidak perlu diregangkan.

Tetapi perjalanan yang tak terduga cukup didorong oleh pesona dan humor, dengan Martin Freeman, yang memerankan Bilbo Baggins dengan karisma yang luar biasa, menanggung sebagian besar ekses Jackson dengan sikap tidak hormat yang tepat.

Hobbit: Kejatuhan Smaug bahkan lebih baik. Di sinilah novel Tolkien meledak dengan tontonan, dan di tangan Jackson yang sangat kreatif, kacamata novel tersebut dipadukan dengan humor yang kejam. Wahana barel yang terkenal diubah menjadi ekstravaganza yang menggembirakan dari aksi mustahil dan kematian orc berdarah. Permainan teka-teki Bilbo dengan Gollum (Andy Serkis) diangkat menjadi pertarungan akal yang menegangkan. Smaug (disuarakan oleh Benedict Cumberbatch) diubah dari sekadar monster menjadi representasi nyata dari keserakahan yang sombong.

Klimaksnya terlalu lama

Sepertinya Jackson berada di jalur yang benar. Meskipun Perjalanan Tak Terduga Dan Kehancuran Smaug tentu saja hanyalah dua bagian terpisah dari sebuah trilogi, film-filmnya tetap terasa bisa berdiri sendiri. Setiap film memiliki klimaksnya sendiri, temanya sendiri, resolusinya sendiri.

The Hobbit: Pertempuran Lima Pasukan Sayangnya, bagian dari trilogi tersebut terkendala dengan tugas ganda yaitu menjadi filmnya sendiri dan menjadi bagian terakhir dari trilogi tersebut. Film ini jelas berfokus pada Thorin Oakenshield (Richard Armitage), yang kini menderita keserakahan dan ketidakpercayaan setelah merebut kembali kerajaannya dari sang naga. Bilbo dikesampingkan, kisah transformasinya dari Hobbit yang menyukai kenyamanan menjadi petualang cakap yang berpuncak pada film terakhir.

Namun, alur cerita Thorin kurang mencapai klimaks. Itu juga kurang drama atau humor. Perjuangannya membosankan, dengan Jackson yang bingung bagaimana cara menggambarkan pertarungan psikologis raja kurcaci dengan tepat di tengah bakat visual film tersebut.

Karakter lain juga menjadi latar belakang. Cinta segitiga antar-ras yang melibatkan elf Legolas (Orlando Bloom), Tauriel (Evangeline Lilly) dan kurcaci Kili (Aidan Turner), yang juga diperkenalkan di film terakhir, diselesaikan dengan tergesa-gesa, tanpa pengembangan lebih lanjut. Hal yang sama berlaku untuk konflik ayah-anak, yang juga diperkenalkan di film terakhir, antara Legolas dan ayah raja elfnya (Lee Pace).

Pertempuran Lima Pasukan berkonsentrasi pada pertarungan tituler, yang dengan susah payah diciptakan Jackson. Momen-momen emosional dalam film ini dipenuhi dengan perpaduan kematian spektakuler dan perpecahan yang mengerikan. Film ini sebenarnya lebih merupakan klimaks yang berlangsung terlalu lama, dengan titik tertinggi dramatis yang ditinggalkan terlalu cepat. Filmnya enak dipandang, tapi sayangnya agak terlalu ringan di hati.

Masih kunjungan yang menyenangkan

PERTEMPURAN DARI SEMUA PERTEMPURAN.  Gandalf memimpin perang melawan kejahatan dalam film tersebut

Namun, Pertempuran Lima Pasukan memiliki Jackson di puncak permainannya. Sang Hobbit film sebenarnya memungkinkan Jackson untuk memasukkan humor fanatiknya ke dalam dunia Tolkien tanpa merasa canggung.

Di mana Penguasa Cincin trilogi, Legolas menggunakan perisai sebagai skateboard untuk memenggal kepala sebanyak mungkin Orc secara efektif akan terasa aneh, terutama dengan segala beban berat yang harus ditanggung oleh trilogi tersebut, di Sang Hobbit, aksi lucu seperti pendobrak yang memukul lusinan Orc sekaligus atau troll yang menggunakan kepalanya untuk menghancurkan tembok kota terasa alami. Ada kelonggaran dan kurang ajar di dalamnya Sang Hobbit film yang layak untuk diperhatikan.

Pertempuran Lima Pasukan semoga mengakhiri hubungan kreatif Jackson dengan Tolkien. Jackson, untuk semua film Middle-earth yang memberinya perbedaan sebagai salah satu pembuat film paling paham teknologi di Hollywood yang karyanya pasti akan menjadi blockbuster epik, lebih baik dengan film-film dengan cakupan yang lebih intim seperti Makhluk surgawi atau di mana dia tampak hanya bermain-main, misalnya Perak terlupakan atau Mayat hidup. Pekerjaannya di sini sudah selesai, saatnya melanjutkan. – Rappler.com

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.

Pengeluaran SDY