• May 23, 2024
UNA di Cavite: Ikatan pribadi penting

UNA di Cavite: Ikatan pribadi penting

MANILA, Filipina – Koalisi oposisi bukanlah pemain dominan dalam politik Cavite, namun mereka mengandalkan hubungan pribadi dengan para pemimpin di provinsi yang kaya akan suara tersebut.

Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) pimpinan Wakil Presiden Jejomar Binay sedang menuju ke Cavite pada hari Kamis, 28 Februari dalam upaya untuk menggalang dukungan bagi kepemimpinan senatornya yang tertinggal dalam survei stasiun cuaca sosial baru-baru ini.

UNA akan mengadakan rapat umum dan iring-iringan mobil di Kota Dasmariñas, Jenderal Trias dan Kota Tiga Belas Martir.

Berbeda dengan Partai Liberal (LP), Lakas-CMD, dan Partai Nacionalista (NP) yang berkuasa, aliansi ini hanya mengajukan beberapa kandidat di tingkat walikota, dan tidak ada satu pun kandidat di kongres dan gubernur. Meski begitu, Cavite sangat penting untuk UNA.

“Ini adalah provinsi yang dekat dengan Metro Manila, dan salah satu provinsi terbesar dalam hal jumlah penduduk. Jika Anda mengalahkan Kota Cebu, Cavite lebih besar dari provinsi Cebu,” kata manajer kampanye UNA Henry Caunan kepada Rappler.

Cavite memiliki lebih dari 1,6 juta pemilih. Tidak termasuk ibu kota negara, kota ini berada di urutan kedua setelah Cebu dalam hal jumlah pemilih terdaftar.

Cavite juga menyelenggarakan salah satu balapan lokal terpanas tahun 2013, yang berfokus pada pertarungan gubernur antara Gubernur Juanito Victor “Jonvic” Remulla dari Lakas, dan 3rd Perwakilan Distrik. Erineo “Ayong” Maliksi dari LP.

Remulla berafiliasi dengan NP, tetapi bersama Lakas bersama pasangannya, Jolo Revilla, putra ketua Lakas Senator Ramon “Bong” Revilla Jr. Pasangan Maliksi adalah Jay Lacson, putra dan kepala staf sekutu Aquino, Senator Panfilo “Ping” Lacson.

Provinsi tersebut menunjukkan dinamika yang berbeda dari rival UNA, Tim PNoy, di tingkat lokal. Meskipun LP dan NP bersekutu dalam pemilihan senator, kandidat mereka bertarung habis-habisan di Cavite.

Pemerintah telah menyatakan Cavite sebagai “zona bebas” atau tempat di mana partai-partai yang telah bergabung di tingkat nasional tidak mematuhi aturan “keadilan petahana” secara lokal, dan malah mengadu kandidat satu sama lain.

Meskipun Presiden LP Benigno Aquino III menang di Cavite pada tahun 2010 dengan hampir setengah juta suara, Binay-lah yang berhasil maju dalam pemilihan wakil presiden.

“Kami menganggapnya sebagai provinsi oposisi karena pada tahun 2010, VP Binay menang di semua kotamadya di Cavite. Meski saat itu kami tidak punya banyak calon lokal, VP tetap menang,” kata Caunan.

Karena UNA tidak bersaing secara lokal, Caunan mengatakan para kandidatnya akan menavigasi melalui jaringan hubungan pribadi mereka dengan para pemimpin Cavite.

“Terserah masing-masing, tergantung strateginya. Kami akan berkampanye bersama, setiap kampanye bersama para pemimpin.” (Setiap kandidat bebas menentukan strateginya masing-masing. Masing-masing kandidat akan berkampanye bersama para pemimpin lokal.)

Erap dan Remullas, Binay ‘teman semua’

Caunan dan manajer kampanye UNA Navotas Rep. Tobias “Toby” Tiangco mengatakan aliansi tersebut akan mempertahankan kebijakannya untuk tidak mencampuri ras lokal.

Namun, ikatan para pemimpin UNA dapat bermanfaat bagi beberapa kandidat.

Caunan mengutip kasus San Juan Rep. JV Ejercito. “Sejauh yang saya tahu, JV dekat dengan Remullas karena Erap.”

Ayah Ejercito, mantan Presiden Joseph Estrada, adalah sekutu lama klan Remulla milik Cavite.

berita terkini melaporkan bahwa mantan Gubernur Remulla, Juanito Remulla, dan Partido Magdalo setempat menyampaikan suara provinsi tersebut untuk pencalonan presiden Estrada pada tahun 1998. Estrada kemudian mengangkatnya sebagai Penasihat Presiden Bidang Pemerintahan Daerah.

Estrada juga menyebut putra Remulla, Cavite 7st Perwakilan Distrik. Crispin “Boying” Remulla, kepada Staf Manajemen Kepresidenan. Crispin Remulla pernah menjadi juru bicara partai Estrada, Angkatan Rakyat Filipina (PMP).

Tahun lalu, dalam rapat kota di Silang, Estrada mendukung Jonvic Remulla di hadapan ribuan orang, dengan mengatakan Cavite akan selalu berada di tangan yang tepat selama Remulla memimpin.

Mengenai Binay, Caunan mengatakan dia punya koneksi dengan keluarga politik lokal.

“Mereka semua adalah teman VP: Remullas, Revillas dan Maliksis. Itu salah satu alasan kami tidak memiliki calon UNA di banyak pemilu,” kata Caunan.

“Jadi misalnya Nancy (putri Binay) bisa meminta dukungan baik dari kelompok Maliksis maupun Remulla.”

‘Hubungan Khusus’

Dalam rapat umum Cavite Partai Magdalo dan Lakas pada September 2012 lalu, juru bicara NP Crispin “Boying” Remulla mengatakan konflik lokal antara LP dan NP dapat mempengaruhi pemilihan senator di Cavite.

“Ini akan menjadi semacam konflik. Kami lebih memilih JV Ejercito berdiri di sini bersama rekan-rekan saya di NP dan mungkin (Sen) Gringo Honasan daripada orang-orang LP,” kata Remulla merujuk pada dua calon UNA tersebut.

Selain keduanya, Remulla juga menyebut senator UNA mantan senator Ernesto Maceda sebagai calon yang dekat dengan NP dan disambut baik oleh pimpinan partai setempat.

Remulla berkata, “Itu juga tergantung pada politik lokal. Ada beberapa kota yang memiliki hubungan khusus dengan para senator. Siapakah kita untuk menghentikan mereka?”

UNA mengunjungi Cavite setelah mengadakan tamasya di 3rd distrik Kota Quezon. Aliansi tersebut akan berangkat ke Cagayan de Oro, Bukidnon dan Iligan akhir pekan ini.

Dampak buruk ini terjadi setelah dirilisnya survei SWS yang menunjukkan hanya 3 dari 9 kandidat UNA dalam Magic 12.

Namun, Caunan mengatakan jadwal yang lebih ketat tidak dibuat sebagai respons terhadap survei tersebut. Dia mengatakan bahwa komitmen pribadi para pemimpin UNA telah memaksa kelompok tersebut mengambil cuti beberapa hari untuk berkampanye dalam beberapa minggu terakhir.

“Tetapi sekarang, segera. Tidak ada istirahat.” (Tetapi sekarang kami akan berkampanye secara langsung. Tidak ada lagi istirahat.) – Rappler.com

Keluaran Hongkong