• April 23, 2024
UNA di DPR: Sekarang bagaimana?

UNA di DPR: Sekarang bagaimana?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Akankah ‘oposisi konstruktif’ bergabung dengan Partai Liberal di DPR?

MANILA, Filipina – Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) yang dipimpin Wakil Presiden Jejomar Binay memiliki 3 senator baru, 8 anggota DPR, dan setidaknya 3 gubernur. Apa sekarang?

Di Senat, Presiden Senat pendukung UNA Juan Ponce Enrile diperkirakan akan kehilangan posisinya dari Senator Partai Liberal Franklin Drilon. Komposisi Senat yang baru dapat memberi Drilon selisih suara yang besar yaitu 18-6 atau selisih tipis 13-11 untuk menggantikan Enrile. (BACA: Presiden Senat Drilon? Siap, Kata Anggota Parlemen)

UNA adalah koalisi antara PDP-Laban pimpinan Binay dan Pasukan Rakyat Filipina (PMP) pimpinan mantan Presiden Joseph Estrada.

Namun bagaimana UNA akan memposisikan dirinya di DPR masih harus dilihat. Tiangco mengatakan kepada Rappler pada Selasa, 21 Mei bahwa mereka belum duduk dan mendiskusikan rencana mereka.

“Pertimbangan anggota kongres akan selalu: posisi apa yang akan Anda ambil agar bisa berkinerja baik? Apa yang akan membantu Anda terpilih kembali?,” kata Tiangco kepada Rappler.

Keanggotaan mayoritas atau minoritas bergantung pada suara politisi dalam jabatan ketua. Mereka yang memilih calon pemenang akan bergabung dengan mayoritas. Mereka yang memilih kandidat lain akan bergabung dengan minoritas.

Pada Kongres ke-15, Tiangco dan legislator UNA lainnya memilih Ketua Feliciano Belmonte Jr. Oleh karena itu, mereka merupakan mayoritas di DPR.

Tiangco mengatakan mereka tidak dapat bergabung dengan partai minoritas Lakas-Kristen-Muslim-Demokrat (Lakas-CMD) karena hubungannya dengan mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo. Bagaimanapun, Nyonya Arroyo diangkat sebagai presiden pada tahun 2001 setelah Estrada digulingkan. Para pendukung PDP-Laban dan PMP merupakan salah satu pengkritik paling keras terhadap Arroyo.

Pendukung Lakas-CMD dan Pemimpin Minoritas DPR dari Quezon Rep. Danny Suarez menyatakan pada hari Rabu, 22 Mei bahwa Lakas akan tetap menjadi oposisi. Partai akan melakukannya Perwakilan Leyte Francis Martin Romualdez, presiden partai lapangan, untuk pertarungan jabatan pembicara. Lakas (BACA: Lakas akan tetap berada di blok minoritas)

Suarez mengaku mereka tidak punya angka untuk menang. “Tujuannya adalah menjadi pemimpin minoritas,” kata Suarez. Lakas memenangkan 14 kursi di DPR, namun Suarez mengatakan mereka memperkirakan 6 perwakilan partai sekutu akan menang.

Lakas kini ingin UNA bergabung dengan mereka.

Suarez mengatakan dia mengharapkan perwakilan UNA yang menang, Gwen Garcia dari Cebu dan Ronaldo Zamora dari San Juan, untuk bergabung dengan kelompok minoritas. “Saya yakin Walikota (Estrada) sudah melupakannya. Dia bilang kepada saya sebelumnya bahwa dia sudah memaafkan Nyonya (Arroyo),” kata Suarez.

Dia menambahkan: “Saya tidak berpikir Gwen akan bergabung dengan mayoritas penguasa setelah apa yang terjadi padanya.” Mantan gubernur Cebu itu diberhentikan oleh Malacañang pada Desember 2012. Zamora, sebaliknya, adalah sekutu dekat Estrada.

Lakas juga mengincar ketua partai lapangan Senator Bong Revilla pada pemilihan presiden tahun 2016. (BACA: Lakas Incar Bong Revilla untuk 2016) – Rappler.com

Hongkong Prize