• May 23, 2024
UNA menyalakan kembang api politik di Mindanao

UNA menyalakan kembang api politik di Mindanao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pihak oposisi memulai kampanye di Mindanao Utara. Apakah para pemilih terkesan?

CAGAYAN DE ORO CITY, Filipina – Kelompok oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) memulai kampanye di Mindanao Utara, kampung halaman mantan Presiden Joseph Estrada.

UNA menyoroti kebuntuan dan pergolakan politik di Sabah saat mendengarkan pemungutan suara di Kota Cagayan de Oro, Bukidnon dan Iligan.

Tapi apakah itu cukup bagi pemilih? Ayee Macaraig melaporkan.

Mantan Presiden Joseph Estrada kembali ke Mindanao, kali ini bukan sebagai calon presiden, melainkan pendukung.

Pria yang menduduki puncak pemilihan presiden di wilayah tersebut pada tahun 2010 kembali bersaing dalam pemilihan Cagayan de Oro, Bukidnon dan Iligan, namun sekarang untuk calon senatornya dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu.

Estrada dan Wakil Presiden Jejomar Binay membangkitkan semangat massa di jalur kampanye.

Namun di tengah penutupan Sabah yang mematikan, para kandidat mereka lah yang membuat keributan terhadap pemerintahan Aquino.

MITOS BERKATA

PERWAKILAN ZAMBALES

Mereka tahu bahwa masa sewa di Sabah akan berakhir pada bulan Maret ini, setahun sebelum mereka seharusnya menemukan cara untuk menyelesaikan masalah di antara para pemangku kepentingan yang terlibat. Masalahnya hanya itu, tampaknya fokus pemerintahan pada pemilu Mei 2013 ini tertuju pada politik.

Meskipun Estrada dan Binay ragu untuk mengkritik presiden, tidak ada yang bisa menghentikan mereka untuk menyerang sekutunya di Partai Liberal.

JALAN JOSEPH

MANTAN PRESIDEN

Siapa yang menipu FPJ saat penghitungan di Senat yang saat itu menjabat Ketua Senat: Drilon dan asistennya Pangilinan, baru saja disebutkan. Sekarang mereka menyerang GMA. Jika ada yang menyerang GMA, itu bukan saya.

JEJOMAR BINAY

WAKIL PRESIDEN

Saat Anda berbicara, Anda mengira hanya mereka yang tidak peduli. Ada banyak ular.

UNA bertujuan untuk mengulangi kemenangan Estrada-Binay 2010 di Mindanao Utara.

Para kandidat merayu pemilih dengan berjanji untuk fokus pada krisis listrik di Mindanao, dan menggembar-gemborkan upaya mereka untuk membantu para korban Topan Sendong yang melanda wilayah tersebut.

Terlepas dari janji dan label sebagai negara Erap, penduduk di sini mengatakan bahwa dengan kemiskinan dan bencana yang mereka hadapi, suara mereka lebih dari sekedar kata-kata.

Korban Sendong Miriam Magdalang adalah penerima manfaat Palang Merah dari Iligan.

Namun dia mengatakan kehadirannya tidak berarti memilih Ketua Palang Merah Richard Gordon atau calonnya.

MIRIAM MAGDALAN

KIRIM KORBAN

Siapa yang baik kantor kita, siapa yang berbuat benar dan siapa yang bisa, kita lihat tindakannya, proyeknya akan terlaksana. Inilah yang dapat kami bantu. Dan kita bukan manusia, mereka tidak akan terkalahkan.

(Siapapun yang berbuat baik, kita akan memilih orang itu, siapa pun yang berbuat baik. Kita harus lihat apa yang telah mereka lakukan, proyek-proyek mereka. Inilah orang-orang yang akan kita bantu. Kalau bukan karena kita, mereka tidak akan menang.)

Dengan maraknya keriuhan dan kegaduhan yang terjadi, masyarakat Mindanao mengingatkan para kandidat bahwa mereka punya masalah yang lebih mendesak daripada kembang api politik.

Ayee Macaraig, Rappler, Cagayan de Oro. – Rappler.com

Data HK