• April 14, 2024
Undang-Undang Terbang Layang-layang Penggunaan Lahan Nasional

Undang-Undang Terbang Layang-layang Penggunaan Lahan Nasional

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kita membutuhkan ruang” adalah konsep yang digunakan oleh para pendukung CLUP Now dalam menyerukan agar Undang-Undang Penggunaan dan Pengelolaan Lahan Nasional segera disahkan.

Anak-anak bersama keluarganya menerbangkan sekitar 50 layang-layang di Sunken Garden Universitas Filipina dengan pesan “Luluskan Undang-Undang Penggunaan Lahan Nasional Sekarang!” pada hari Minggu, 19 Mei.

“Kami berpikir untuk mengadakan acara menerbangkan layang-layang untuk menekankan kepada anak-anak dan anggota keluarga mereka bahwa penerapan Undang-Undang Penggunaan Lahan Nasional (NLUA) harus menjadi perhatian semua keluarga karena hal ini berdampak pada kelangsungan hidup kita dan kita semua membutuhkan ruang untuk hidup. bekerja dan bermain,” kata Anthony Marzan, penyelenggara Kampanye Kebijakan Penggunaan Lahan Nasional Sekarang! (KETUK SEKARANG!).

“Saat musim panas berakhir, kita akan kembali didatangi angin topan dan banjir, yang kini melanda wilayah yang sebelumnya bebas badai. Buruknya atau kurangnya perencanaan penggunaan lahan yang memungkinkan pemukiman di daerah berbahaya merenggut banyak nyawa selama badai ini. Kami tidak ingin ada lagi korban jiwa dari Ondoy, Habagat atau Pepeng lainnya. Kita memerlukan undang-undang penggunaan lahan nasional yang dapat membantu kita menentukan kawasan yang lebih aman untuk pemukiman bagi masyarakat kaya dan miskin,” tegas Marzan.

Ia menambahkan bahwa lahan pertanian juga harus diamankan untuk menghasilkan makanan yang cukup bagi anak-anak kita dan generasi mendatang. Ketahanan pangan Filipina saat ini terancam akibat maraknya konversi lahan dan perbedaan prioritas pemerintah. Oleh karena itu, kebijakan pemerintah mengenai penggunaan lahan harus ditinjau ulang, dan kerangka kerja nasional mengenai penggunaan lahan harus diadopsi.

Saat ini, RUU tentang Tata Guna dan Pengelolaan Pertanahan Nasional (HB 6545) telah disahkan di DPR. Versi serupa saat ini sedang menunggu keputusan di Senat. Secara khusus, SB 3091 belum disetujui di Senat, setelah dikembalikan ke pembacaan kedua dengan mosi pertimbangan ulang oleh Senator Marcos, Enrile dan Villar. (BACA: Aquino menyatakan Undang-Undang Tata Guna Lahan Nasional sebagai hal yang mendesak)

Masih ada tiga hari lagi sidang Kongres, yaitu tanggal 4 hingga 6 Juni, dan para pendukung tata guna lahan berharap rancangan undang-undang yang telah berusia dua dekade ini pada akhirnya akan disahkan di Kongres ke-15 ini.

“Kami menyerukan kepada seluruh senator untuk mengakhiri Kongres ke-15 dengan RUU warisan bangsa ini. Kami menyerukan kepada Senator Gringo Honasan yang baru diproklamasikan untuk menyerukan pemungutan suara untuk persetujuan NLUA pada 5 Juni,” kata Marzan.

“Kita membutuhkan ruang” adalah sebuah konsep yang digunakan oleh para pendukung CLUP Now dalam menyerukan agar Undang-Undang Penggunaan dan Pengelolaan Lahan Nasional segera disahkan. Konsep ini mengakui bahwa lahan merupakan sumber daya yang penting namun terbatas. Oleh karena itu perlunya penggunaan dan pengelolaan lahan dan sumber daya alam lainnya secara rasional.

Serangkaian kegiatan publik akan dilakukan mulai 19 Mei hingga 6 Juni 2013 untuk memperluas dukungan, meningkatkan kesadaran masyarakat dan menyerukan pengesahan Undang-Undang Penggunaan Lahan Nasional (NLUA). Pada tanggal 29 Mei, para petani mengadakan Forum Penggunaan Lahan Nasional. Pada tanggal 31 Mei, para nelayan akan mengadakan Parade Fluvial. Pada tanggal 2 Juni, Land and Food Run akan diadakan di Quezon Memorial Circle. Acara ini akan dilanjutkan dengan Sidang Senat pada tanggal 4 hingga 6 Juni di halaman Senat yang dihadiri oleh para petani, nelayan, masyarakat adat, dan masyarakat miskin kota.

Sumber: CLUP Sekarang! jumpa pers

Hongkong Prize