• July 23, 2024
Unicef ​​​​memuji PH ramah menyusui

Unicef ​​​​memuji PH ramah menyusui

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina dipuji atas upayanya meningkatkan angka pemberian ASI. Meskipun angka nasional tinggi, angka lokal masih rendah.

MANILA, Filipina – Filipina mendapat pujian atas upayanya meningkatkan angka pemberian ASI.

Lembaga Penelitian Pangan dan Gizi mengungkapkan bahwa tingkat pemberian ASI di negara ini telah meningkat dari 36% pada tahun 2008 menjadi 47% pada tahun 2011. Inisiasi menyusui pada bayi satu jam setelah melahirkan juga meningkat dari 32% pada tahun 2008 menjadi meningkat 52% pada tahun 2011. .

“Kami memahami bahwa upaya untuk meningkatkan angka pemberian ASI memerlukan kerja sama dan komitmen banyak pihak dari berbagai sektor,” kata Tomoo Hozumi dari Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef). “Apa yang kami lihat dalam beberapa tahun terakhir adalah berkumpulnya berbagai mitra dari pemerintah, pemimpin politik, LSM, organisasi masyarakat sipil lainnya, dan media untuk mendukung upaya ini. Hal ini merupakan kunci bagi perbaikan berkelanjutan dalam hal pemberian ASI dan pada akhirnya perkembangan fisik dan mental anak-anak di Filipina.”

Meskipun terjadi perbaikan di tingkat nasional, masih terdapat perbedaan dalam tingkat pemberian ASI di tingkat daerah. Survei Kesehatan Keluarga pada tahun 2011 menunjukkan bahwa tingkat pemberian ASI eksklusif hanya mencapai 27% di beberapa wilayah di negara ini.

Namun Hozumi mengatakan kebijakan-kebijakan utama telah menempuh perjalanan panjang untuk mendorong pemberian ASI. Secara khusus, ia mengutip Kode Susu atau Perintah Eksekutif 51, yang ditandatangani pada tahun 1986 oleh mantan Presiden Corazon Aquino. Kode ini memastikan bahwa pemberian ASI terlindungi dan perempuan mendapatkan informasi yang jelas tentang manfaat menyusui tanpa pengaruh yang tidak semestinya dari perusahaan susu formula.

“Peningkatan yang sangat signifikan dalam tingkat pemberian ASI eksklusif yang kita lihat saat ini merupakan hasil dari upaya yang dilakukan oleh para pemimpin dan masyarakat di Filipina selama dua dekade terakhir. Undang-undang ini adalah sesuatu yang harus dibanggakan dan terus dipertahankan oleh seluruh negara. ,” kata Hozumi.

Dr. Soe Nyunt-U, perwakilan Filipina untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), menekankan bahwa promosi pemberian ASI sangat penting untuk mengurangi angka kematian anak dan meningkatkan kesehatan ibu di negara tersebut.

“Peningkatan angka pemberian ASI membawa kita semakin dekat untuk mencapai Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) di bidang kesehatan anak. Kita harus terus memperkuat kampanye untuk mempromosikan, melindungi dan mendukung pemberian ASI agar dapat lebih meluas,” katanya.

Salah satu target MDG adalah mengurangi angka kematian balita sebesar dua pertiga antara tahun 1990 dan 2015.

Organisasi internasional mengatakan pemerintah Filipina harus melakukan lebih banyak upaya untuk membuat seluruh komunitas lokal menerapkan pemberian ASI eksklusif. – Rappler.com

Toto sdy