• April 18, 2024
Untuk melawan orang luar, untuk menjadi karakter

Untuk melawan orang luar, untuk menjadi karakter

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Komposer dan penulis lirik ‘Wicked’ Stephen Schwartz mengatakan teater musikal memiliki cara unik dalam membingkai ulang pengalaman manusia dan menjadikannya tak terhapuskan dalam pikiran dan ingatan Anda.

MANILA, Filipina – Masuk Pippi, seorang pangeran muda berwajah segar berdiri di depan penonton dan bernyanyi bahwa dia ingin menjalani kehidupan yang tidak biasa. “Sungai berada di tempat mereka dapat menjelajah / Elang berada di tempat mereka dapat terbang… Aku harus menemukan sudut langitku.”

Di Disney Si Bungkuk dari Notre Dame, Quasimodo yang cacat berdiri di atas Katedral Notre Dame dan memandang rendah kerumunan yang tidak akan pernah bisa dia ikuti. “Di luar sana / berjalan-jalan di tepi Sungai Seine,” dia bernyanyi. “Rasakan pagi hari di luar sana… Sehari saja dan kemudian / Aku bersumpah, aku akan puas dengan bagianku.”

Di dalam Jahat, seorang Elphaba muda yang terguncang berdiri dan menyatakan, “Saya tidak takut. Penyihirlah yang seharusnya takut – padaku.” Sebelum dia bangun, dia meraih sapunya dan terbang, menyanyikan peringatannya: “Kepada mereka yang menghancurkanku / Tarik kembali pesan dariku / Beritahu mereka bagaimana keadaanku / Lawan gravitasi!”

Elfaba. Quasimodo. Pippi. Karakter-karakter familiar lainnya, mulai dari protagonis yang tidak disebutkan namanya hingga Yesus Kristus sendiri – kata-kata yang mereka nyanyikan, dan akibatnya suara mereka yang kita kenal, dihidupkan melalui karya komposer dan penulis lirik ternama Stephen Schwartz, yang baru-baru ini berada di Manila untuk mendukung karyanya. pertunjukan hit Jahat. (BACA: ‘Jahat’ 101)

“Ini tentang orang luar yang mencoba memutuskan seberapa besar jiwanya bersedia dia korbankan agar bisa menyesuaikan diri,” kata Stephen kepada Rappler. GTHaiSAYA, tentang mengapa dia begitu tertarik dengan konsep acara tersebut. “Ada banyak konsekuensi dan komentar politik dan sosial yang terkandung dalam gagasan tentang apa yang dilihat dunia dan apa yang sebenarnya terjadi di balik layar.”

Tonton wawancara eksklusif G Tongi dengan Stephen Schwartz:

Di dalam JahatElphaba yang memimpin berjuang antara keinginannya untuk diterima dan dikagumi oleh masyarakat, dan rasa tanggung jawabnya ketika dia mengetahui bahwa jalan menuju tujuan itu bertentangan dengan apa yang secara naluriah dia tahu sebagai baik dan benar.

(TONTON: Eksklusif ‘Wicked’: Satu lawan satu dengan para pemain)

Puluhan tahun dalam karir musiknya, sungguh indah melihat bahwa Stephen memiliki kegemaran pada orang-orang yang tidak diunggulkan yang berjuang untuk menyesuaikan diri di tempat yang tidak mereka sukai, dan akhirnya belajar untuk melepaskan.

Itu menjadi lebih manis (dan terkadang lebih sedih) dengan melodi yang ramping dalam karyanya yang sekarang menjadi ikon. “Saya sangat menyukai format bercerita seperti itu. Kombinasi drama dan lagu, koreografi, dan elemen pemandangan… Menurut saya, ketika berhasil, itulah cara paling efektif untuk menceritakan sebuah kisah dan tetap tersimpan di dalam hati dan pikiran Anda, ” katanya tentang teater musikal. .

Dari panggung hingga animasi, dari komedi hingga drama, dari ceria dan unik hingga intens dan kelam, Stephen telah melakukan semuanya dan mengadaptasi proses penulisan untuk mengakomodasi platform tersebut.

“Dalam film, Anda harus sadar bahwa kamera akan terus bergerak, jadi Anda harus menciptakan sesuatu yang bisa bergerak, karena itu adalah film. Teater bisa lebih ‘berdiri dan bernyanyi’,” jelas Stephen. “Dan kemudian opera, jenis alur cerita jauh lebih jelas dan mungkin lebih kekinian daripada sebuah karya yang memiliki lagu-lagu individual.”

Namun inti kesuksesannya tampaknya berakar pada pemahaman yang luar biasa tentang karakter, pahlawan atau penjahat mereka (dia mengutip Hakim Claude Frollo dari Si Bungkuk dari Notre Dame sebagai salah satu karakter favoritnya yang dia tulis. Dia dan Alan Menken berkolaborasi dalam musik untuk film Disney tahun 1996). “Mereka semua adalah bagian dari diriku. Aku akan mencoba mencari, apa yang ada dalam diriku yang seperti karakter ini… Aku mencoba untuk mencapainya sehingga aku bisa menulis sejujur ​​​​(mungkin) tentang setiap karakter.” – Rappler.com

Catch Wicked diputar di Pusat Kebudayaan Filipina. Perjalanan di Manila telah diperpanjang hingga 9 Maret Tiket tersedia di Dunia Tiket

agen sbobet