• February 23, 2024
Untuk menjadi presiden berikutnya

Untuk menjadi presiden berikutnya

Kang, David dan Murillo, bersama dengan banyak calon lainnya yang menyerahkan COC mereka, mengambil langkah pertama untuk menjadi presiden. Bisakah mereka mengejar impiannya atau dinyatakan sebagai kandidat pengganggu?

MANILA, Filipina – Josephine Galang Murillo ingin menjadi presiden Filipina berikutnya.

“Saya bertanya kepada kekuatan rakyat apakah mereka ingin saya mencalonkan diri sebagai presiden, dan kebanyakan dari mereka menjawab ‘ya’,” klaim pria berusia 62 tahun itu. Dengan dugaan dukungan dari “kekuatan rakyat”, ia bisa saja menjadi presiden perempuan Filipina yang ketiga. Jika pernah.

Namun terlebih dahulu, ia harus menyerahkan Certificate of Candidacy (COC) miliknya ke Komisi Pemilihan Umum (Comelec) di Intramuros. Disana dia disuruh mengisi formulir COC sebanyak 5 rangkap yang dapat dibaca.

Dia berjalan keluar dan mencari mesin fotokopi. Setelah bertanya-tanya, dia berakhir di sebuah kios darurat di tempat parkir di luar kantor Comelec, di sebelah Palacio del Gobernador.

Ini adalah toko yang sama tempat aktor karakter Amay Bisaya memfotokopi formulir COC-nya 6 tahun lalu ketika dia terpilih sebagai senator. Demikian kata Manny de los Angeles.

“Sebagian besarXerox untuk kita kandidat yang mengganggu (Sebagian besar dari mereka yang menggunakan layanan fotokopi kami adalah kandidat pengganggu) kata De los Angeles.

Saat formulir COC-nya difotokopi, Murillo mengganti sepatunya dari kaus kaki dan sandal menjadi sandal berujung terbuka.

Ditanya tentang platform politiknya, Murillo mengatakan: “Sampai sekarang, saya tidak bisa berkata apa-apa. Kecuali saya menjadi presiden.”

Di seberang Jalan Soriano, dekat sudut General Luna, di seberang Kedutaan Besar Chili, fotografer Banjo Paderna melihat seorang pria berpenampilan seperti ulama, mengenakan kalung salib besar, dan tampak mengenakan seragam COC. Pria itu ingin mengambil fotonya.

Paderna mengelola photo booth kuno di sudut sebuah restoran. Pelanggannya bukanlah politisi baru yang mencalonkan diri sebagai presiden, namun para pelaut yang melamar pekerjaan. Dia memotret orang asing, orang yang biasanya tidak disebutkan namanya; wajah tanpa nama.

Dia tidak tahu bahwa pria yang difotonya adalah Rizalito David, yang juga ingin menjadi presiden Filipina berikutnya. Pria yang fotonya terpampang di monitor komputernya adalah orang yang sama yang mempertanyakan kualifikasi Senator Grace Poe, pemimpin jajak pendapat dalam pemilihan presiden.

“Saya tidak tahu bahwa dia adalah seorang kandidat, tetapi saya hanya memperhatikan bahwa dia tampaknya mencalonkan diri karena diagambar untuk saya 1,5 kali 1,5 (inci). Jadi saya pikir untuk COC Memang. KemudianSelesaimengisi dia masih salah satunya membentuk.”

(Saya tidak tahu dia calon, tapi menurut saya dia sepertinya bisa mencalonkan diri karena dia meminta saya untuk mengambil foto 1,5×1,5 (inci). Jadi saya pikir itu memang untuk COC. Lalu dia mengisi beberapa formulir. )

Dalam hal ini, dia mampu menyebutkan namanya – mungkin karena dia mendapat semua pujian.

“(Dia berkata) ‘Hei, kamu hebat!’ Memang begitu adanya juru potretapalagi kalau bekerja dari hati, sungguh indah hasilnya.”

((Dia bilang) ‘Hei, kamu bagus!’ Begitulah fotografer, apalagi kalau dari hati, hasilnya indah.)

Dia ingat subjek lain. “Itu sangat jelek,” katanya sambil terkekeh. “Itu aksen dia mirip Kris Aquino-gaya. Keren, sangat hidup, perasaan ibu di dekat kamu segera.”

(Dia lucu. Aksennya gaya Kris Aquino. Keren, sangat lincah, Anda langsung merasa dekat dengannya.)

Mungkin hanya itu saja. Dia mengingatkannya pada saudara perempuan presiden. “Saya baru saja melihatnya umpan berita dari Facebook’nama-nama pelari. Dia satu-satunya gadis,” Banjo menceritakan.

(Saya baru melihat nama-nama kandidat di news feed Facebook. Dia satu-satunya kandidat perempuan.)

SUARA KRIS AQUINO?  Wanita pertama yang mengajukan COC sebagai presiden terdengar seperti saudara perempuan presiden.

Dia tidak tahu kalau wanita yang dipotretnya adalah Sel Hope Kang, wanita pertama yang mengajukan COC sebagai presiden. Namun apakah pegawai call center tersebut benar-benar terdengar seperti Kris Aquino?

Kang, David dan Murillo, bersama dengan banyak calon lainnya yang menyerahkan COC mereka, mengambil langkah pertama untuk menjadi presiden. Hanya jika mereka melampaui langkah tersebut dan tidak dinyatakan sebagai kandidat pengganggu. Rappler.com

Data HK Hari Ini