• February 22, 2024
Membayar P241M kepada Anggota Keluarga Korban Tragedi Ferry

Membayar P241M kepada Anggota Keluarga Korban Tragedi Ferry

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengadilan di Manila memenangkan para penyintas dan anggota keluarga korban kapal M/V Princess of the Stars yang tenggelam pada tahun 2008 dengan lebih dari 700 penumpang di dalamnya.

MANILA, Filipina – Lebih dari 7 tahun sejak tenggelamnya M/V Princess of the Stars yang menyebabkan lebih dari 200 orang tewas dan ratusan lainnya hilang, pengadilan Manila telah memerintahkan Sulpicio Lines untuk membayar ganti rugi sebesar P241 juta kepada para penyintas dan anggota keluarga. para korban kapal naas tersebut.

Dalam putusan tertanggal 18 September, Hakim Pengadilan Regional Manila Cabang 49 Daniel Villanueva memenangkan penggugat, yang mengajukan 71 pengaduan ganti rugi terhadap perusahaan tersebut, yang sekarang beroperasi sebagai Philippine Span Asia Carrier Corporation.

Kejaksaan menerima salinan putusan pada Rabu, 14 Oktober.

Dalam putusannya, pengadilan memerintahkan Sulpicio Lines, yang dimiliki oleh keluarga Go, membayar ganti rugi P230,25 juta dan biaya pengacara P11,5 juta.

Menurut para pengadu, pejabat Sulpicio Lines “gagal melakukan ketekunan yang luar biasa” ketika awak M/V Princess of the Stars gagal mengangkut 724 penumpangnya dengan aman ke Cebu. (MEMBACA: Menuju Bencana: Pelayaran Terakhir M/V Princess of the Stars)

Pada bulan Juni 2008, kapal kargo penumpang terbalik di perairan Pulau Sibuyan di Provinsi Romblon pada puncak Topan Frank. Lebih dari 200 orang tewas dalam tragedi tersebut. (MEMBACA: Sejarah Bencana Kapal Feri di PH)

Dalam putusannya, pengadilan Manila mengatakan penggugat dapat membuktikan bahwa pejabat Sulpicio Lines bersalah karena kelalaian, dan menolak klaim tergugat bahwa tragedi tersebut disebabkan oleh peristiwa yang tidak disengaja.

Mengutip bukti dokumenter dan kesaksian para penyintas dan pejabat maritim, pengadilan mengatakan Sulpicio telah gagal menerapkan sistem manajemen keselamatannya sendiri.

Orang-orang yang selamat bersaksi bahwa tidak ada awak kapal yang datang membantu mereka ketika para penumpang panik karena kapal feri yang tenggelam.

Seorang pakar industri maritim dan pejabat Penjaga Pantai Filipina bersaksi bahwa kapal tersebut tidak layak berlayar karena tidak memiliki tali, kunci berbentuk kerucut, dan roda pengikat.

Stabilitas kapal feri juga terganggu karena tangki pemberat 1, 2 dan 4 kosong.

Pengadilan juga mencatat “tindakan yang disengaja” yang membiarkan kapal tersebut melanjutkan rute biasanya meskipun sinyal peringatan badai sudah dipasang di sepanjang rutenya.

Akibat topan tersebut, kapten kapal, Kapten Florencio Marimon, menawarkan jalur alternatif. Namun, pengadilan mengatakan kemudian ternyata hal ini tidak diikuti.

“Hal yang bijaksana” yang harus dilakukan saat itu, kata pengadilan, adalah mengizinkan kapal tersebut berlindung di pelabuhan terdekat.

“Mereka tidak pernah memberikan bukti untuk menunjukkan bukti bahwa mereka memenuhi ketekunan luar biasa yang disyaratkan seorang ayah yang baik dalam sebuah keluarga dalam mengangkut penumpang,” kata pengadilan.

Awal tahun ini, Otoritas Industri Maritim (Marina) membatalkan izin Sulpicio Line untuk mengangkut orang. Sekarang terbatas pada operasi kargo. – Katerina Francisco/Rappler.com

link slot demo