• July 17, 2024
UST Menolak Pendirian Varsitarian Melawan ‘Lemon, Pengecut’

UST Menolak Pendirian Varsitarian Melawan ‘Lemon, Pengecut’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

UST mengatakan pernyataan Varsitarian menentang RUU pro-RH Ateneo dan profesor La Salle ‘tidak menanggung imprimatur universitas’

MANILA, Filipina – Universitas Santo Tomas (UST) pada Selasa, 9 Oktober, menolak opini surat kabar mahasiswa yang menentang profesor Universitas Ateneo de Manila dan Universitas De La Salle yang mendukung RUU Kesehatan Reproduksi (RH).

Dalam sebuah pernyataan, UST mengatakan mereka mendukung surat kabar mahasiswanya, Varsitarian, bertentangan dengan RUU Kesehatan Reproduksi. Tapi dikatakan mereka menyerah Varsitarian independensi editorial.

“Jadi, pendapat yang dikemukakan di Varsitarian editorial opini, sejauh mereka menyebut profesor pro-RUU Kesehatan Reproduksi dari Universitas Ateneo de Manila dan Universitas De La Salle sebagai ‘orang yang berpura-pura intelektual dan penyusup,’ tidak menanggung imprimatur universitas,” kata UST dalam sebuah pernyataan. halaman Facebook resmi. Universitas edisi 30 September 2012 Varsitarian namun dengan jelas merujuk pada profesor seperti itu.

Namun demikian, pihak universitas mengakui bahwa RUU tersebut merupakan isu yang “sangat bermuatan” yang membawa emosi ke “gelora dalam pertukaran ide yang sehat.”

“Universitas Santo Tomas secara konsisten menentang ketentuan-ketentuan tertentu dalam RUU yang bertentangan dengan ajaran iman Katolik,” tambahnya.

Publikasi resmi mahasiswa UST menuai reaksi keras setelah menerbitkan editorial opini kontroversial. Surat kabar tersebut juga menantang mereka untuk mengundurkan diri setelah universitas mereka “memperlakukan mereka dengan sarung tangan anak-anak”.

“Mereka berpegang teguh pada keanggotaan fakultas mereka di lembaga-lembaga Katolik. Mereka ingin memiliki kuenya dan memakannya juga. Mereka adalah tentara bayaran intelektual, tidak lebih, tidak kurang,” ungkapnya Varsitarian dikatakan.

Varsitarian penasihatnya, Lito Zulueta, mengakui bahwa editorial tersebut mungkin “tidak Kristen”. “Kami mengakuinya, dan kami mohon maaf,” kata Zulueta dalam wawancara yang ditayangkan Senin, 8 Oktober di siaran berita Saksi GMA-7.

Namun, Zulueta tetap pada posisi surat kabar tersebut yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi. – Rappler.com

Baca lebih lanjut tentang cerita terkait:

Untuk informasi lebih lanjut mengenai RUU Kesehatan Reproduksi, kunjungi situs mikro debat #RHBill kami.

SDy Hari Ini