• February 22, 2024
Vargas dari SBP berterima kasih kepada beberapa tim PBA – dan Pingris

Vargas dari SBP berterima kasih kepada beberapa tim PBA – dan Pingris

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ricky Vargas berterima kasih kepada tim PBA yang meminjamkan pemainnya hingga mencapai Marc Pingris, satu-satunya pemain di tim milik San Miguel yang bergabung dalam upaya FIBA ​​​​Asia.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Gilas Pilipinas bertarung dengan gagah berani di FIBA ​​​​Asia Championship 2015, finis di posisi kedua setelah kalah dari China dalam perebutan medali emas.

Gilas hanya punya waktu dua bulan untuk mempersiapkan turnamen, yang merupakan salah satu masalah yang dihadapi tim.

Alasan lainnya adalah tim nasional tidak bisa mendapatkan beberapa talenta terbaik yang tersedia dari PBA karena hampir semua pemain untuk tim SMC mengundurkan diri karena berbagai alasan termasuk cedera dan kelelahan.

Namun ada kabar yang mengatakan bahwa para pemain tersebut sebenarnya tidak ikut serta karena diminta oleh kapten timnya untuk tidak ikut.

Belum ada konfirmasi resmi mengenai masalah ini, namun tampaknya petinggi Gilas meyakini hal tersebut.

Pada Sabtu, 3 Oktober, CEO SBP Ricky Vargas bergantian mengucapkan terima kasih kepada franchise PBA atas bantuannya kepada timnas.

Dia tentu saja berterima kasih kepada GlobalPort untuk Terrence Romeo. Alaska untuk Sonny Thoss, Calvin Abueva dan Alex Compton. Gabe Norwood – Hujan atau cerah. Meralco, NLEX, dan Talk ‘N Text (tim Manny V. Pangilinan, pelindung Gilas) untuk yang lainnya. Dia juga menamai Barako Bull untuk JC Intal dan Alaska untuk Dondon Hontiveros.

Namun alih-alih berterima kasih kepada Star – tim SMC – untuk Marc Pingris, Vargas malah menunjukkan rasa terima kasihnya langsung kepada sang pemain sendiri.

Sekarang, ini mungkin hanya kebetulan, tetapi mengingat keadaan di sekitarnya, mungkin tidak.

Ada rumor bahwa Star sebenarnya tidak ingin Pingris berkontribusi untuk tugas tim nasional, tapi dia tetap maju dan mengajukan diri. Bisakah dia diperdagangkan sebagai hasilnya? Mungkin, meskipun pelatih kepala Hotshots Jason Webb baru-baru ini mengatakan kepada Philstar bahwa timnya akan melakukannya mungkin tidak bergerak lagi.

Dalam sebuah artikel tentang Interaksi Pada bulan Agustus, Gubernur Hotshots Rene Pardo menyatakan bahwa SMC tidak memiliki kendali atas pemain yang ingin bergabung dengan Gilas.

“Kami tidak punya kendali atas keputusan pemain kami saat berkompetisi untuk tim nasional. Kami tidak menyangkal adanya perdebatan mengenai manfaat bergabung sebagai pemain profesional,” kata Pardo.

“Namun pada akhirnya, merupakan suatu kehormatan yang tak tertandingi untuk mewakili negara Anda. Anda tidak bisa membantahnya.”

Pingris yang awalnya juga mundur sebelum akhirnya memutuskan bergabung kembali dengan Gilas, juga mengatakan bahwa semua keputusan yang diambilnya soal timnas adalah miliknya sendiri.

Saya sebenarnya memutuskan untuk tidak bermain karena ingin istirahat (Saya memutuskan untuk tidak bermain sebelumnya karena ingin istirahat),” ujarnya kepada Rappler dalam wawancara telepon, Rabu, 19 Agustus.

Saya mendengar hal-hal itu, senang menjawabnya tetapi saya tidak menegurnya. Mereka tidak (tahu di sana), keputusan Ini milikku (Saya mendengarnya. Saya hampir ingin menjawab tetapi saya tidak memperhatikan mereka. Mereka tidak tahu apa-apa tentang itu, itu keputusan saya.)”

Pingris juga mengatakan Gubernur Bintang Rene Pardo mendorongnya untuk menawarkan jasanya untuk Gilas.

Saya dan manajer saya berbicara, saya bilang saya sangat ingin bermain”jelasnya.

Lalu Pak Pardo menelepon saya, karena ketika mereka mengetahui saya tidak akan bermain lagi, Pak Pardo menelepon saya. Dia berkata: ‘Sungguh menyia-nyiakan kesempatan, hanya bermain. Karena umurmu sudah tidak muda lagi… jadi itu membuang-buang kesempatan yang mungkin menjadi kesempatan terakhirmu bermain di sana.’

(Saya berbicara dengan manajer saya dan mengatakan bahwa saya sangat ingin bermain. Kemudian Sir Pardo menelepon saya ketika mereka mendengar saya tidak akan bermain: ‘Ini adalah kesempatan, bermain saja. Anda tidak bertambah muda, jadi Anda bisa melewatkannya. kesempatan untuk bermain untuk terakhir kalinya.’)

Apa pun masalahnya, jelas persaingan SMC-MVP semakin memanas. – Rappler.com

taruhan bola