• April 15, 2024
Versi diriku yang lebih baik

Versi diriku yang lebih baik

Rappler tidak hanya membantu mengasah kemampuan menulis saya, tetapi juga membantu membentuk karakter saya

“Wow, Rappler?! Kamu benar-benar berada di level lain.” (Rappler? Kamu mengalahkan dirimu sendiri!) Aku sering mendapatkan ini ketika menyebutkan masa magangku.

Ketika saya mendengar kata Rappler, saya terkejut – mirip dengan reaksi saya sendiri ketika pertama kali mengetahui bahwa saya diterima.

April bodoh yang terkasih

Kata “Selamat!” ditulis dengan huruf tebal, menyapa saya pada sore hari tanggal 1 April. Saya tidak begitu yakin apakah email yang saya terima dari Rappler itu sah atau hanya lelucon di hari April Mop. Saya mengambil ide itu setelah pulih dari keterkejutan. Sebelum aku menyadarinya, aku sudah melompat-lompat di sekitar apartemen kecilku sambil meneriakkan kata-kata, “Aku ikut!”

Saat itulah kisah sebenarnya dimulai.

Waktu yang tepat

Beberapa hari sebelum magang saya dimulai, saya berhasil membaca beberapa entri blog yang ditulis oleh peserta magang Rappler sebelumnya. Saat saya membaca cerita mereka, saya menjadi sangat bersemangat. Meski aku hanya mengalami setengah dari apa yang mereka lalui, itu sudah membuatku bahagia.

Apa yang saya tidak tahu adalah bahwa Rappler memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan kali ini.

Karena pemilu tahun 2013 tinggal beberapa minggu lagi, saya merasa beruntung bisa magang pada saat ini.

Peristiwa setelah hari pertamaku bekerja terlintas begitu saja. Hanya sehari setelah kami orientasi, kami dilempar ke tengah-tengah Debat Senator Rappler. Saya membantu mengendalikan ratusan penonton yang berkumpul di Quezon Memorial Circle.

Saya juga dikirim ke lapangan untuk meliput berbagai acara, melakukan wawancara dan menulis artikel. Saya bahkan diminta meneliti data politik lokal selama berminggu-minggu.

Rappler memaksa saya keluar dari zona nyaman dan mengalami situasi nyata.

KERJA LAPANGAN.  Penulis memberikan suaranya pada pemilu tiruan Timbangan 2013.  Foto oleh Julianne Leybag

Cinta dan kehilangan

Bagi sebagian besar dari kami, jika tidak semua dari kami, liputan pemilu Rappler memang menjadi sorotan selama magang kami.

Ketika saya pertama kali memasuki ruang perang Rappler, saya diliputi oleh dua emosi. Yang satu adalah kebahagiaan dan yang lainnya adalah ketakutan. Saya merasa beruntung dan terhormat bisa bekerja dengan orang-orang terbaik di bidang ini. Saya merasa saya juga seorang jurnalis profesional seperti mereka. Namun, saya tahu pekerjaan ke depan tidak akan mudah. Aku ragu dalam diriku sendiri apakah aku benar-benar bisa menjalankan tugasku dengan baik atau setidaknya tetap menjaga kepalaku tetap di atas air.

Saya tahu kita tidak bisa selalu membiarkan segala sesuatunya berjalan sesuai keinginan kita. Pengalaman saya tidak berjalan mulus seperti yang saya harapkan; Meski begitu, saya bersyukur bisa menjadi bagian dari kesempatan ini.

Alih-alih merasa kecil hati karena kegagalan yang saya alami, hal ini justru menjadi tantangan bagi saya untuk menjadi lebih baik dan memperbaiki kekurangan saya. Saya menjadi lebih fokus dengan pekerjaan saya. Saya bisa mendorong diri saya melampaui batas kemampuan saya.

Hasil kerja kerasku, dan terima kasih kepada dosen pembimbingku, terbitlah dua artikelku yang membuatku menjadi orang paling bahagia di ruang perang malam itu. Perasaan itu benar-benar gembira!

SELAMAT DAN BERBERKAT.  CEO Rappler Maria Ressa berdiri di antara penulis dan rekan magang Julianne Leybag setelah liputan pemilu PHvote.  Foto oleh Vina Vanessa Victorino/Rappler

Pendidikan karakter

Di Rappler, saya tidak pernah merasa kurang penting hanya karena saya magang. Mereka membuat saya merasa dibutuhkan dan hasil kerja saya dihargai sama.

Magang ini menguji kekuatan karakter saya saat berada di bawah tekanan. Saya menemukan bahwa saya mempunyai potensi yang lebih besar daripada yang saya kira. Lebih penting lagi, hal ini membuat saya menjadi siswa yang lebih dewasa dan bertanggung jawab, yang akan saya bawa ketika saya kembali ke sekolah pada bulan Juni ini.

Rappler tidak hanya membantu mengasah kemampuan menulis saya, tetapi juga membantu membentuk karakter saya.

Saat saya pergi, saya tahu saya akan merindukan segalanya tentang Rapplerbekerja dengan Maria Ressa, staf Rappler (terutama tim MovePH), dan rekan-rekan magang saya yang membuat pengalaman menginap saya lebih berwarna, termasuk naik lift dan perjalanan bus panjang yang harus saya lalui setiap hari.

Aku tidak percaya waktuku bersama Rappler sudah berakhir. 222 jam yang saya habiskan bersama Rappler adalah yang terbaik.

SENYUM LEBAR.  Nona Chay Hofileña bergabung dengan Rappler Interns pada hari terakhir mereka.  Foto oleh Janessa Villamera/Rappler

Diri yang lebih baik

Saya pasti ingin menjadi jurnalis yang lebih baik suatu hari nanti. Dengan semua hal yang telah saya gabungkan di sekolah dan di Rappler, saya yakin saya dapat mencapai impian saya.

Saya masuk ke kantor Rappler dengan tangan kosong sebulan yang lalu, dengan tekad sebagai satu-satunya senjata saya; namun dalam perjalanannya saya mengambil banyak nilai dan pelajaran seumur hidup yang saya bawa sekarang.

Saat saya menulis blog ini, saya yakin untuk mengatakan kepada dunia bahwa melalui Rappler, saya lebih siap untuk menghadapi pertempuran di masa depan. Tanpa rasa takut saya akan memulai riak perubahan itu. – Rappler.com

Hongkong Prize