• April 23, 2024
Vietnam dianggap sebagai pesaing ekspor elektronik PH

Vietnam dianggap sebagai pesaing ekspor elektronik PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hal ini disebabkan oleh tarif listrik yang lebih rendah di Vietnam dan kondisi pelabuhan yang lebih baik

MANILA, Filipina – Eksportir elektronik di Filipina memandang Vietnam sebagai pesaing tangguh dalam pengiriman semikonduktor karena tingkat kemacetan pelabuhan dan biaya listrik yang lebih rendah.

“Vietnam menanggung biaya listrik sekitar setengah dari biaya listrik di Filipina dan tidak ada kemacetan pelabuhan, yang dapat mempengaruhi keputusan investor,” kata Dan Lachica, presiden Industri Semikonduktor dan Elektronik di Filipina Inc. (SEIPI) kata Kamis, 18 Desember.

Penyedia solusi pengiriman CargoSmart mengatakan pelabuhan ibu kota negara tersebut memiliki rata-rata penundaan kapal tertinggi selama periode puncak September-November dibandingkan dengan Ho Chi Minh, Vietnam dan Nhava Sheva, India.

Dalam surveinya, Manila mengalami penundaan rata-rata 128,8 jam antara tanggal 15 September dan 14 Oktober, sedangkan Ho Chi Minh hanya mengalami penundaan rata-rata 16,7 jam.

Nhava Sheva di India mencatat waktu terendah pada 16,4 jam.

Penundaan ini lebih buruk lagi pada tanggal 15 Oktober hingga 15 November, ketika Manila mengalami penundaan rata-rata 145,6 jam, sedangkan Ho Chi Minh hanya 20,2 jam dan Nhava Sheva, 15,6 jam.

Selain kondisi pelabuhan yang menguntungkan, industri Vietnam juga menikmati biaya listrik yang lebih rendah. Berbeda dengan Filipina, sektor ketenagalistrikan di Vietnam sebagian besar dikendalikan oleh pemerintah.

“Dari sudut pandang operasional, hal ini merupakan faktor penentu dalam memilih lokasi,” kata Lachica.

Namun, kekalahan sektor elektronik di negara ini dari pesaing bukanlah sesuatu yang dikhawatirkan oleh eksportir lokal.

Meskipun terdapat kemacetan pelabuhan dan tingginya tarif listrik di Filipina, Lachica mengatakan industri ini akan berhasil melewati kemacetan tersebut.

Dengan meningkatnya permintaan global terhadap produk elektronik seperti ponsel dan mobil, industri ini terlihat tumbuh antara 6%-8% pada tahun 2015, kata Lachica.

Misalnya, Integrated Microelectronics (IMI) yang dipimpin Ayala mengamati jumlah uang beredar di berbagai negara dengan perekonomian besar di dunia.

“Ada cukup uang beredar di AS, Eropa dan Jepang yang menyediakan likuiditas di pasar. Tiongkok (juga) mencetak lebih banyak uang,” kata Presiden dan CEO IMI Arthur Tan.

Ekspor barang – semikonduktor dan pemrosesan data elektronik – tumbuh 15,7% pada bulan September, mengalahkan Tiongkok sebesar 15,3%.

Pada tahun 2015, pendapatan dari ekspor juga diperkirakan akan mencapai angka $100 miliar. – Rappler.com

$1 = P44,72

Pengeluaran Sidney