• February 23, 2024
Villanueva kalah kaget TKO, Yordan juara baru

Villanueva kalah kaget TKO, Yordan juara baru

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Petinju Pinoy Lorenzo Villanueva merasakan kekalahan pertamanya di tangan Daud Yordan

SINGAPURA – Rekor tak terkalahkan telah dipatahkan.

Pada hari Sabtu, 5 Mei, mantan pembangkit tenaga listrik kelas bulu Pinoy yang tak terkalahkan Lorenzo “Thunderbolt” Villanueva (22-1-1, 21KO) merasakan kekalahan pertamanya ketika ia kalah melalui TKO ronde ke-2 yang mengejutkan dari Daud “Cino” Yordan (29 -2, 23KO) di Marina Bay Sands Expo & Convention Center di Singapura.

Sebelum pertarungan, Villanueva, yang berasal dari Midsayap, Cotabato Utara, dianggap sebagai pemukul yang sangat berbahaya setelah mengalahkan semua kecuali satu dari 22 lawannya.

Acara pendukung utama yang dijadwalkan selama 12 ronde untuk perebutan gelar kelas bulu dunia IBO sangat dinantikan untuk mencuri perhatian karena menampilkan dua pejuang yang rela menyerahkan segalanya di atas ring.

Yordan yang berlaga di Ketapang, Indonesia, tidak terkejut dengan rekor impresif rekannya.

Putaran pertama adalah kembang api instan saat Villanueva keluar dari gerbang dan segera menjatuhkan bom. Berlatih di balik pukulan kuat alih-alih mengatur serangannya dengan pukulan, Villanueva memutuskan untuk membiarkan Yordan merasakan kekuatannya lebih awal saat pemain Indonesia itu berusaha bertinju.

Villanueva melontarkan pukulan-pukulan yang melebar dan sering kali terlihat terlalu memaksakan diri, yang pada gilirannya memberi Yordan beberapa peluang untuk membalas dengan kombinasi.

Yang patut dipuji bagi Yordan, dia tidak pernah mundur dari Villanueva, yang tampaknya hanya mengandalkan kekuatan dan bukan keterampilan petinju yang nyata.

Villanueva memandang rendah Yordan saat ia mencoba mendaratkan KO, namun pemain Indonesia ini menunjukkan pertahanan yang sangat baik karena ia mampu meluncur dan menghindari sebagian besar pukulan kuat pemain Filipina itu.

Namun, di pertengahan ronde, Villanueva menangkap dagu Yordan dengan hook kiri yang indah, membuat lawannya terjatuh ke kanvas.

Yordan mengalahkan hitungan wajib 8 dan berada dalam kekacauan.

Mencium darah, Villanueva dengan cepat menerkam Yordan dengan segala yang dimilikinya, tetapi yang membuatnya kecewa, Yordan dapat pulih dengan cepat dan terus bertinju dengan cerdas.

Itu adalah ketidakcocokan yang mengerikan karena tingkat keterampilan kedua petinju sangat berbeda dan menjadi sangat jelas bahwa Yordan mengalahkan Villanueva.

Pada ronde ke-2, Yordan mendaratkan pukulan balik yang lebih cerdik saat ia melepaskan kombinasi yang bagus ke arah Villanueva yang tidak bergerak, yang hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak ada pergerakan kepala.

Beberapa saat setelah ronde tersebut, Yordan menangkap Villanueva dengan serangan balasan yang sempurna, membuat Pinoy terjatuh ke lantai ring.

Villanueva kemudian mengalahkan skor dan jelas masih belum pulih dari servisnya, tetapi menjadi jelas bahwa dia tidak akan bertahan lebih lama.

Yordan menangkap Villanueva lagi dengan serangan balik indah lainnya dan kali ini wasit menghentikan pertandingan, menyelamatkan Villanueva yang terlihat gemetar dari hukuman lebih lanjut.

Itu adalah kemenangan yang mengesankan bagi Yordan, yang kalah dari acara utama Chris John tahun lalu. Yordan kini menjadi juara dunia kelas bulu IBO baru.

Villanueva dan timnya kini dikirim kembali ke papan gambar.

Prospek muda ini memiliki kekuatan yang serius, tetapi perlu didukung oleh dasar yang kuat dari keterampilan tinju yang baik. Ia tidak bisa lagi mengandalkan kekuatan sendirian saat bertarung di level elit.

John masih belum terkalahkan

Di main event, Chris John berhasil mempertahankan gelarnya melawan penantang Jepang Shoji Kimura melalui keputusan bulat 12 ronde.

John jelas merupakan pria yang lebih besar, lebih cepat, dan lebih kuat. Di balik upaya yang cekatan, John Kimura mendominasi dengan keunggulan teknisnya.

John, yang pencapaiannya yang paling menonjol adalah mengalahkan Juan Manuel Marquez pada tahun 2006, masih belum terkalahkan dalam hampir 15 tahun karir profesionalnya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data Sydney