• February 22, 2024
Viloria tidak diunggulkan melawan ‘Chocolatito’, dan itulah yang dia sukai

Viloria tidak diunggulkan melawan ‘Chocolatito’, dan itulah yang dia sukai

Pejuang Fil-Am Brian Viloria mengatakan dia memiliki “seluruh dunia untuk menang” melawan raja pound-for-pound Roman Gonzalez

MANILA, Filipina – Meski hanya beberapa jam lagi dari pertarungan terbesarnya, Brian Viloria tetap santai – bahkan tersenyum – saat berhadapan dengan Roman Gonzalez pada konferensi pers terakhir hari Kamis.

Viloria tahu apa yang dipertaruhkan – pencapaian keempatnya sebagai juara dunia, kesempatan untuk angkat tangan di Madison Square Garden melawan juara pound-for-pound yang baru dinobatkan oleh majalah THE RING, dan kesempatan untuk menguat sebagai salah satu petinju paling terampil di dunia. waktunya.

Namun dia juga tahu bahwa di usianya yang sudah 34 tahun, dia tidak akan rugi banyak jika dibandingkan dengan Gonzalez.

Gonzalez, raja kelas terbang tak terkalahkan yang kekuatan KOnya telah membantunya mengatasi perawakan kecil dan hambatan bahasanya hingga mendapatkan pengakuan internasional, memiliki lebih banyak peluang menjelang pertarungan 12 ronde mereka di New York City.

Minggu ini, 18 Oktober (Sabtu waktu AS), Viloria akan memasuki ring sebagai tim underdog yang solid. Dan itulah yang dia sukai.

“Saya menikmati peran sebagai anak di bawah umur,” kata Viloria (36-4, 22 strikeout). “Itu hanya menyalakan api di bawah pantat saya untuk membuat saya berlatih ekstra keras, membuat saya lebih termotivasi untuk tampil baik dalam pertarungan. Pada Sabtu malam, saya pikir semua orang akan melihat salah satu kejutan terbesar tahun ini.

“Tidak ada tekanan, hanya banyak motivasi dari saya. Saya pikir semua tekanan ada pada dirinya,” tambah Viloria. “Dia harus tampil seperti petarung pound for pound nomor satu. Ini memberikan banyak tekanan padanya. Dia akan mengalami banyak kerugian, saya akan mendapatkan keuntungan besar jika saya melakukan yang terbaik dan mengalahkannya di atas ring.”

Pertarungan tersebut akan disiarkan di Filipina di Fox Sports pada pukul 09:00 sebagai acara utama pendamping untuk pertarungan penyatuan gelar kelas menengah Gennady Golovkin vs David Lemieux.

Saat baik dan saat buruk

Viloria, bersama Manny Pacquiao dan Nonito Donaire Jr., bertanggung jawab atas banyak momen besar di periode yang lebih makmur bagi tinju Filipina pada pergantian abad. Lahir di Waipahu, Hawaii, namun dibesarkan oleh kakek dan neneknya di Narvacan, Ilocos Sur, Filipina hingga usia 6 tahun, Viloria bangkit dengan cepat setelah bertugas di tim Olimpiade AS 2000.

Ia memenangkan gelar pertamanya, sabuk kelas terbang junior WBC, pada kartu bawah pertarungan Pacquiao melawan Hector Velazquez pada tahun 2005, mengalahkan Eric Ortiz dalam satu ronde. Viloria kemudian memenangkan gelar kelas terbang junior IBF dengan KO atas Ulises Solis di Araneta Coliseum pada tahun 2009 sebelum naik hingga 112 pound untuk memenangkan gelar kelas terbang WBO, menyatukan sabuk kelas terbang pada tahun 2012 untuk pertama kalinya sejak 1965.

Ada juga kemenangan KO yang mengecewakan atas pesaing pound-for-pound Giovani Segura pada tahun 2011, dan pertandingan dendamnya atas Omar Nino tepat setelahnya.

Dalam perjalanannya terdapat kekecewaan, seperti kekalahannya dalam keputusan keputusan dari Edgar Sosa dan Nino, kekalahan TKO ronde kedua belas dari Carlos Tamara, atau kemunduran terbarunya pada tahun 2013, kekalahan keputusan terpisah dari Juan Estrada di Makau.

“Ini sangat menguatkan kulit saya,” kata Viloria tentang kemundurannya. “Itu membuat saya menjadi orang yang tangguh seperti sekarang ini. Hal itu membuat saya tidak berkedip dalam menghadapi tantangan. Sungguh membuat saya mengeraskan hati untuk menjalani pengalaman-pengalaman itu. Sepertinya tidak ada yang mengejutkanku.”

Viloria telah memenangkan 4 pertandingan berturut-turut – termasuk 3 pertandingan dengan KO – melawan lawan yang tidak dapat dideskripsikan.

Gonzalez (43-0, 37 KO), sebaliknya, nyaris sempurna di atas ring sejak menjadi pemain profesional pada tahun 2005. Atlet asal Managua berusia 28 tahun ini telah memenangkan gelar kelas jerami, kelas terbang junior, dan kelas terbang, dengan mengalahkan 14 dari 15 lawan terakhirnya.

Dia juga memegang kemenangan atas dua pria yang dikalahkan Viloria – Sosa dan Estrada.

Selain kekuatannya yang terlihat dari setiap variasi pukulan yang dilontarkannya, Gonzalez juga merupakan petinju yang mahir secara teknis. Viloria juga menunjukkan bahwa dia serba bisa, dengan satu pukulan di umpan silang kanannya.

“Orang-orang lupa bahwa saya juga bisa bertinju; Saya bukan sekadar pria yang satu dimensi,” kata Viloria.

(MEMBACA: Lima kemenangan terbesar Brian Viloria)

Gary Gittelsohn, yang telah melatih Viloria sejak debutnya, mengakui sulitnya tugas tersebut dan berkata: “Brian memiliki tantangan besar yang harus didaki tetapi dia siap secara mental dan fisik untuk tantangan tersebut. Hitung mundur telah dimulai.”

Diakui Viloria, dedikasi dan fokusnya terkadang memudar sehingga merugikan kariernya saat berada di puncak. Kini dia punya kesempatan untuk menghapus semua kekecewaannya. Terserah dia bagaimana memanfaatkan peluang ini.

“Ketika semua orang terus mengatakan dia adalah pemain nomor satu pound demi pound dan yang terbaik…pada akhirnya dia tetaplah orang yang bertangan dua seperti saya,” kata Viloria.

“Saya senang jika ada keraguan di hadapan saya, mengetahui bahwa saya harus membuktikan bahwa seseorang salah. Dalam hal ini, saya harus membuktikan bahwa seluruh dunia salah.” – Rappler.com

Ryan Songalia adalah editor olahraga Rappler, anggota Boxing Writers Association of America (BWAA) dan kontributor majalah The Ring. Dia dapat dihubungi di [email protected]. Ikuti dia di Twitter @RyanSongalia.


akun slot demo