• February 29, 2024
Vitangcol MRT berfokus pada korupsi, bukan kelompok komuter pekerjaan

Vitangcol MRT berfokus pada korupsi, bukan kelompok komuter pekerjaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kami tidak tahu apakah dia menjabat sebagai manajer umum atau dia ada di sana untuk mengumpulkan dana bagi Partai Liberal,” kata sebuah kelompok komuter yang menginginkan Vitangcol mengundurkan diri karena inefisiensi.

MANILA, Filipina – Bagi sekelompok komuter, General Manager Metro Rail Transit 3 (MRT-3) Al Vitangcol III harus mengundurkan diri karena melakukan segalanya kecuali menjalankan jalur kereta api dengan baik sekaligus sebagai upaya pemerasan.

Kelompok Riles Network mengadakan rapat umum di depo MRT di Kota Quezon pada hari Kamis, 10 April, dan mengatakan bahwa paling tidak yang dapat dilakukan Vitangcol adalah mengundurkan diri secara sukarela.

“Kalau diminta mundur saja tidak bisa, harusnya belajar malu menjadi pegawai negeri, kata penyelenggara Riles, Sammy Manules. “Dia tidak fokus pada tugasnya, dia lebih fokus pada korupsi.

(Kalau kita tidak bisa memintanya mundur, setidaknya dia harus merasa malu karena dia pegawai negeri… Dia tidak fokus pada pekerjaannya, dia fokus pada korupsi.)

Vitangcol dan pejabat dari Departemen Transportasi dan Komunikasi sebelumnya mengakui dalam sidang Senat bahwa lembaga tersebut tidak memiliki solusi jangka pendek terhadap masalah MRT 3. (BACA: Pengiriman KA MRT Baru untuk Kurangi Kemacetan Februari 2015)

Kereta baru akan dikirimkan pada awal Februari 2015, setelah itu 3 gerbong akan dikirimkan sebagai bagian dari rencana perluasan 48 gerbong.

Vitangcol juga dituduh berusaha memeras $30 juta dari perusahaan Ceko Inekon sebagai imbalan untuk memastikan perusahaan tersebut mendapat kontrak untuk memasok mobil tambahan untuk MRT. Dalam sidang Senat, Vitangcol membantah tuduhan tersebut, menjelaskan bahwa perusahaan tersebut ingin mengklaim hak kekayaan intelektual atas desain kereta MRT 3, sesuatu yang ditolak oleh DOTC.

Biro Investigasi Nasional masih menyelidiki masalah ini.

Tidak efisien, salah kelola

Seruan agar Vitangcol mundur bukanlah hal baru. Selain antrian panjang, MRT 3 belakangan ini mengalami rawa akibat kesalahan komunikasi dan kecelakaan akibat kelalaian pengemudi.

MRT tidak efisien dan salah kelola. Sebagai manajer umum, dia tidak dapat memenuhi tugasnya,” kata Manules dalam wawancara dengan ABS-CBN News Channel. (MRT tidak efisien dan salah kelola. Sebagai manajer umum, dia tidak melakukan tugasnya.)

Meski begitu, Vitangcol tetap memegang jabatannya, kata Manules. “Dia diangkat secara politik oleh Istana, jadi saya tidak tahu apakah fungsinya sebagai ketua eksekutif adalah… untuk mendapatkan dana besar dari Partai Liberal.,’ katanya. (Vitangcol adalah orang yang ditunjuk secara politik jadi saya tidak tahu apakah dia menjabat sebagai manajer umum atau (dia ada di sana) untuk mengumpulkan dana bagi Partai Liberal.)

Masalah pasokan

Namun, pihak istana membela Vitangcol. “Apa jadinya negara kita jika kita hanya perlu mengorganisir aksi massa dan meminta kepala dan memberi kepala? Saya pikir ini bukan ciri masyarakat yang beradab dan demokrasi yang baik,” Menteri Komunikasi Herminio Coloma Jr juga mengatakan dalam konferensi pers pada hari Kamis.

(Apa yang akan terjadi pada negara kita jika kita menyerah pada setiap aksi massa, sehingga ketika mereka meminta kepala seseorang, kita biarkan saja? Menurut saya ini bukan tanda masyarakat yang beradab dan demokrasi yang berfungsi.)

Menurut saya, perlu adanya solusi segera terhadap banyaknya warga kita yang mengantri lama di stasiun MRT. Jadi ini jelas merupakan masalah penyediaan transportasi,kata juru bicara presiden. (Apa yang perlu kita selesaikan adalah antrean panjang, waktu yang dihabiskan penumpang untuk mengantri. Jelas sekali, ini adalah masalah pasokan.)

Manules mempertanyakan mengapa masalah pasokan membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan. “Mereka tahu bahwa (jumlah) pengendara meningkat setiap tahun atau setiap triwulan, namun mereka tidak berbuat apa-apa untuk mengakomodasi hal tersebut,” katanya. (Mereka tahu bahwa volume masyarakat yang berkendara meningkat setiap tahun, bahkan setiap triwulan, namun mereka tidak melakukan apa pun untuk mengakomodasi hal tersebut.) – Rappler.com

Live HK