• May 28, 2024
VitugVlogs: Sabah ada di pikiran kami

VitugVlogs: Sabah ada di pikiran kami




VitugVlogs: Sabah ada di pikiran kami
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemimpin Redaksi Rappler Marites Vitug bertanya apakah klaim Sabah adalah pertempuran yang harus terus kita perjuangkan

MANILA, Filipina – Klaim Filipina atas Sabah tidak aktif sejak tahun 1964.
Editor Rappler, Marites Vitug bertanya, apakah ini pertempuran yang harus kita lawan sekarang?
Ini blog videonya.

Kelompok orang-orang bersenjata dari Mindanao yang memasuki Sabah untuk merebut kembali apa yang mereka katakan sebagai tanah air mereka telah mencapai satu hal.
Mereka menarik perhatian pada klaim negara kita atas Sabah.
Pada tahun 70an, Presiden Marcos mengumumkan bahwa dia mengambil langkah untuk mengabaikan tuntutan ini.
Para pemimpin berturut-turut telah berupaya meningkatkan hubungan dengan negara tetangga kita yang menampung sekitar setengah juta OFW.
Untuk memudahkan OFW di Sabah, Presiden Ramos ingin mendirikan konsulat di Kota Kinabalu.
Namun Ramos diberitahu bahwa ini berarti pengakuan bahwa Sabah adalah milik Malaysia.
Hal ini akan melemahkan klaim negara kita.
Di bawah Presiden Arroyo, Malaysia telah menjadi pemain penting dalam politik dalam negeri kita.
Hal ini menghasilkan perundingan damai dengan Front Pembebasan Islam Moro yang berlanjut hingga saat ini.
Sekarang bukan waktunya menciptakan ketegangan dengan Malaysia.
Selain itu, fokusnya harus tertuju pada Tiongkok yang menantang kita di pengadilan internasional.
Ini bukanlah tantangan diplomasi terbesar bagi kita.
Ini Marites Vitug untuk Vitug Vlog.

Rappler.com








Keluaran HK Hari Ini