• May 23, 2024
VP Binay bertemu dengan orang tua warga negara Filipina yang terpidana mati di Indonesia

VP Binay bertemu dengan orang tua warga negara Filipina yang terpidana mati di Indonesia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah mengatakan pihaknya berencana untuk mengajukan petisi kedua untuk peninjauan kembali kasus Mary Jane Veloso dengan alasan ketidakmampuannya untuk membela diri dengan baik pada persidangan pertama.

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay mengunjungi orang tua menghukum kurir narkoba Filipina Mary Jane Fiesta Veloso pada hari Minggu tanggal 29 Maret untuk meyakinkan mereka bahwa pemerintah akan mengerahkan segala cara untuk menyelamatkan nyawa putri mereka.

Veloso dijatuhi hukuman mati oleh Mahkamah Agung Indonesia karena membawa narkoba ke dalam negeri.

Binay bertemu Celia dan Cesar Veloso, orang tua Mary Jane, di Balai Kota Makati untuk menjelaskan langkah pemerintah selanjutnya untuk menjauhkannya dari dunia bawah.

“Mari kita lihat apa yang bisa kami lakukan. (Veloso) baru pertama kali melakukan pelanggaran dan seorang janda dengan dua anak kecil,” kata Binay, yang juga merupakan penasihat presiden untuk isu pekerja Filipina di luar negeri (OFW).

Pemerintah bermaksud mengajukan petisi kedua untuk peninjauan kembali, kata Asisten Menteri Luar Negeri (DFA) Minda Calaguian-Cruz.

Banding pertama mereka ditolak oleh Mahkamah Agung Indonesia pada 26 Maret lalu.

Dalam bandingnya, kuasa hukum Veloso berpendapat bahwa ia tidak dapat membela diri dengan baik pada persidangan pertamanya karena Pengadilan hanya memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menerjemahkan proses hukum dari Bahasa Indonesia ke Bahasa Inggris. Veloso hampir tidak bisa berbahasa Inggris.

Orang tua Veloso dengan tegas membela putri mereka bahwa mereka tidak bersalah, dengan mengatakan bahwa heroin yang ditemukan di bagasi mereka pada tahun 2010 bukanlah miliknya. (MEMBACA: Kematian yang lambat bagi keluarga Filipina di dunia bawah tanah Indonesia)

Anakku tidak tahu. Tidak ada yang benar-benar tahu (Putri saya tidak tahu. Dia tidak punya pengetahuan apa pun),” kata Celia pada Binay.

Sebaliknya, dia mengatakan Mary Jane ditipu untuk membawa barang bawaannya oleh saudara baptis Mary Jane, Christine.

Anak saya hanya membawa tas kecil. Hanya dua potong. Itu sebabnya kamu (Christine) sangat pintar. Membeli banyak pakaian. Saat hendak berangkat (pergi) ke Indonesia, katanya melihat ada yang mau ke sana, dia ambil kopernya, ” dia menambahkan.

(Putri saya hanya membawa dua buah koper. Tapi Christine sangat pintar. Dia membelikannya banyak pakaian. Pada hari (putri saya) berangkat ke Indonesia, dia memberinya tas.)

Veloso ditangkap di Bandara Yogyakarta pada April 2010 karena membawa 2,6 kilogram heroin di bagasinya. Dia kemudian dijatuhi hukuman mati oleh regu tembak.

Veloso, seorang ibu tunggal berusia 30 tahun dengan dua anak, meninggalkan Filipina untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga di Kuala Lumpur, Malaysia.

Binay mengimbau Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo untuk meringankan hukuman mati Veloso.

Menteri Luar Negeri Filipina Albert Del Rosario mengunjungi Veloso Penjara Wirogunan di Yogyakarta berjanji pada tanggal 24 Maret untuk melakukan segala cara yang mungkin untuk menyelamatkan nyawanya.

Widodo telah menolak semua permohonan grasi bagi narapidana narkoba meskipun ada permohonan dari negara-negara seperti Australia, yang menjatuhkan hukuman mati kepada dua narapidana. – Rappler.com

Result SGP