• July 24, 2024
Wabah kolera diumumkan di Virac, Catanduanes

Wabah kolera diumumkan di Virac, Catanduanes


Lihat peta yang lebih besar

MANILA, Filipina – Departemen Kesehatan menyatakan wabah kolera di Virac, Catanduanes pada Jumat, 15 Juni.

Ini setelah 748 orang dipastikan tertular Vibrio kolera– bakteri penyebab kolera – mulai 1 Januari hingga 13 Juni 2012, kata seorang pejabat kesehatan.

Menteri Kesehatan Ted Herbosa mengatakan dari kasus tersebut, 8 orang dipastikan meninggal karena kolera di provinsi tersebut. Enam dari mereka yang meninggal berasal dari Virac sementara masing-masing 1 orang berasal dari kota San Miguel dan Pandan.

“Ada kematian lain, tapi tidak di rumah sakit,” kata Herbosa. Akibatnya, kata dia, belum bisa dipastikan apakah kematian tersebut disebabkan oleh kolera.

Kasus di kota lain

Sebanyak 748 kasus tersebut merupakan bagian dari sekitar 1.370 kasus dugaan kolera yang tercatat di seluruh Catanduanes selama periode ini, menurut Herbosa.

Kasus dugaan lainnya berasal dari 11 kota lain, dengan 307 kasus di San Andres; 82 dari San Miguel; 27 dari Viga dan 52 dari Pandan.

Meski para korban di kota-kota tersebut menunjukkan gejala mirip kolera, Departemen Kesehatan masih menunggu hasil tes laboratorium untuk memastikan apakah penyakit tersebut benar-benar kolera.

“Saat ini terjadi wabah diare di desa-desa di luar Virac. Ini belum menjadi wabah kolera,” katanya. (Lihat salinan laporan terbaru di bawah)

Sangat tinggi

“Ketika Anda mengatakan itu hanya hipotesis, itu didasarkan pada temuan klinis. Kasus terkonfirmasi adalah kasus yang ditentukan disebabkan oleh bakteri berdasarkan pertumbuhan laboratorium,” jelas Herbosa kepada Rappler dalam wawancara telepon.

Herbosa mengatakan departemen kesehatan memutuskan untuk mengumumkan wabah ini karena jumlah kejadiannya luar biasa tinggi.

“Anda harus memahami bahwa di daerah pedesaan seperti Virac, Catanduanes, kolera merupakan penyakit endemik,” tambah Herbosa.

Herbosa mengatakan itu berarti biasanya ada sejumlah kasus dalam satu bulan tertentu. Ia mengaitkan hal ini dengan fakta bahwa tidak seperti Metro Manila, yang memiliki sistem distribusi air yang mapan, sumber air di daerah pedesaan dalam banyak kasus masih berupa sumur dalam.

Menurut Herbosa, sumur dalam rawan terkontaminasi feses.

Sumber air yang terkontaminasi telah dipastikan

Sistem pengawasan departemen kesehatan biasanya melacak kasus-kasus tersebut melalui laporan pengawasan berkala. “Ketika ada lonjakan besar dalam jumlah kasus, mereka memverifikasi bakteri penyebabnya dan memeriksa sumber air yang terkontaminasi.”

Menurut Herbosa, jumlah kasus yang biasa terjadi dalam periode 6 bulan adalah kurang dari seratus, tergantung pada jumlah populasi. “Jumlah ini – yang sekarang mencapai lebih dari 1.000 – sangat tinggi, itulah sebabnya wabah ini diumumkan.”

“Kami telah menyatakan wabah kolera di Virac tetapi tidak di kota-kota lain karena kami masih menunggu konfirmasi laboratorium. Hanya di desa lain yang terjadi wabah diare,” kata Herbosa.

Dua wilayah di Virac telah dipastikan memiliki sumber air yang terkontaminasi, menurut Herbosa.

Pemerintah setempat telah memperingatkan

Herbosa mengatakan tujuan penetapan wabah penyakit adalah untuk mencegah epidemi.

“Wabah ini seperti sinyal topan nomor satu, sehingga segala sesuatunya ditanggapi, penduduk setempat diperingatkan dan dididik tentang apa yang harus dilakukan untuk mencegah penyebaran penyakit.”

Ketika terjadi wabah, katanya, pejabat kesehatan kini berkoordinasi dengan pejabat setempat mengenai apa yang harus dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut. Sumber kontaminasi diidentifikasi.

Pejabat kesehatan setempat, seperti petugas kesehatan barangay dan relawan, diminta membantu warga untuk lebih mencegah penularan penyakit ini.

Dalam kasus kolera, penularan yang biasa terjadi adalah melalui kontaminasi tinja melalui sanitasi yang buruk dan kebersihan yang buruk.

Upaya yang dilakukan termasuk mendidik penduduk setempat tentang sanitasi yang baik dan mendorong sering mencuci tangan.

Lebih agresif dibandingkan diare biasa

Infeksi kolera, menurut Pusat Pengendalian Penyakit yang berbasis di Atlanta, seringkali ringan atau tanpa gejala.

Namun, sekitar satu dari 20 (5%) orang yang terinfeksi akan menderita penyakit parah yang ditandai dengan diare cair yang banyak, muntah-muntah, dan kram kaki. Pada orang-orang ini, kehilangan cairan tubuh secara cepat menyebabkan dehidrasi dan syok. Tanpa pengobatan, kematian bisa terjadi dalam beberapa jam.

Dalam wawancara lain, Herbosa mengatakan “intervensi” untuk kolera berbeda dengan diare karena diare lebih “agresif”.

“Kolera membunuh lebih cepat karena pasien bisa mengalami dehidrasi lebih cepat. Pasien kolera diberikan IV (intravena) dan antibiotik. Namun sementara kami menunggu konfirmasi, kami menganggap semua kasus diare sebagai kolera untuk memastikan mereka mendapatkan pengobatan yang tepat,” kata Herbosa.

Diperlukan waktu beberapa jam hingga 5 hari hingga gejala muncul setelah infeksi, menurut informasi tentang kolera yang diterbitkan oleh CDC. Gejala biasanya muncul dalam 2-3 hari.

Baca lebih lanjut tentang kolera di sini. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney