• June 19, 2024
Walikota Lanao Norte tetap memegang jabatannya meskipun ada keputusan dari SC

Walikota Lanao Norte tetap memegang jabatannya meskipun ada keputusan dari SC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang mantan walikota di Lanao del Norte menolak meninggalkan Balai Kota meski didakwa oleh Mahkamah Agung.

LANAO DEL NORTE, Filipina – Meskipun ada perintah Mahkamah Agung yang memecatnya karena masalah kewarganegaraan, mantan walikota Kauswagan Rommel Arnado menolak meninggalkan Balai Kota.

Arnado memblokir pintu masuk gedung dengan ambulans dan truk besar. Kendaraan polisi juga ditempatkan di sekitar balai kota.

Warga yang prihatin khawatir situasi ini akan semakin buruk karena pemilu hanya tinggal menghitung hari.

BISNIS RESMI?  Ambulans dan kendaraan polisi digunakan untuk mencegah masuknya balai kota Kauswagan, Lanao del Norte.  Foto yang dikontribusikan

penduduk Amerika

Mahkamah Agung pada 16 April 2013 menggeser Arnado setelah diketahui bahwa dia belum secara efektif melepaskan kewarganegaraan gandanya.

Undang-undang Filipina mewajibkan mereka yang terpilih untuk menduduki jabatan publik adalah warga negara Filipina. Pasal 39 dari Peraturan Pemerintah Daerah menetapkan bahwa “pejabat daerah yang dipilih haruslah warga negara Filipina.”

Pada 10 Juli 2008, Arnado mengambil sumpahnya sebagai warga negara Filipina dan memanfaatkan undang-undang kewarganegaraan ganda. Dia melepaskan kewarganegaraan AS pada 3 April 2009 dan kembali bersumpah sebagai warga negara Filipina.

DIBLOKIR.  Pemandangan lain dari ambulans dan kendaraan polisi.  Foto yang dikontribusikan

Namun dia melakukan perjalanan ke AS pada 14 April tahun yang sama menggunakan paspor AS miliknya. Ia kembali ke Filipina pada 24 November 2009 masih menggunakan paspor AS dan kemudian menyerahkan sertifikat pencalonannya 6 hari kemudian pada 30 November 2009.

Lawan politik utama Arnado, Casan Maquiling, mengajukan kasus diskualifikasi Arnado ke Komisi Pemilihan Umum. Comelec kemudian memutuskan pada tanggal 2 Februari 2011 bahwa penggunaan paspor AS tidak secara otomatis membatalkan kewarganegaraan AS seseorang. Namun, Maquiling mengajukan banding atas putusan tersebut ke Mahkamah Agung.

PINDAHKAN.  Sebuah truk berat menghalangi pintu masuk ke balai kota.  Foto yang dikontribusikan

Dalam keputusan yang ditulis oleh Ketua Hakim Maria Lourdes Sereno, Mahkamah Agung memutuskan pada tanggal 16 April 2013 bahwa “dengan menyatakan dirinya sebagai warga negara AS, Arnado secara sukarela dan efektif kembali ke status sebelumnya sebagai warga negara ganda. Pengembalian tersebut tidak berlaku surut; hal itu terjadi pada saat Arnado menampilkan dirinya sebagai warga negara Amerika dengan menggunakan paspor Amerikanya.”

MA kemudian membatalkan pencalonannya dan menunjuk Maquiling sebagai calon pemenang pemilu 2010. Maquiling, kata Pengadilan Tinggi, dianggap sebagai pemenang pemilu “karena ia memperoleh jumlah suara terbanyak di antara kandidat yang memenuhi syarat.” – dengan laporan oleh Giano Libot dan Zak Yuson/Rappler.com

Giano Libot adalah Penggerak Rappler. Ikuti dia lebih jauh Twitter untuk pembaruan waktu nyata.

Kunjungi #PHvote, liputan Rappler tentang pemilu Filipina 2013.

Kenali para kandidat melalui halaman profil lengkap kami dan bantu sebarkan informasi tentang para kandidat tersebut dengan menjawab jajak pendapat kami.

Lihat timeline menyenangkan kami untuk menemukan hal-hal sepele menarik tentang para kandidat.

Bantu kami memantau kekerasan dan membeli suara! Laporkan melalui #VoteWatch dan alat kami akan secara otomatis memetakan laporan Anda.

Bagikan halaman ini dan berjanjilah untuk #votesmart dengan mengklik tombol di bawah.

Toto HK