• April 14, 2024
Walikota San Francisco berbagi pelajaran kesiapsiagaan bencana

Walikota San Francisco berbagi pelajaran kesiapsiagaan bencana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kota kembar San Francisco. Dia melakukan kunjungan kehormatan kepada Walikota Manila Joseph Estrada dan berbagi pembelajaran kotanya mengenai kesiapsiagaan bencana

MANILA, Filipina – Walikota San Francisco Edwin Lee mengunjungi Manila – kota kembar San Francisco.
Dia melakukan kunjungan kehormatan kepada Walikota Manila Joseph Estrada dan berbagi pembelajaran kotanya mengenai kesiapsiagaan bencana.
Ryan Makasero melaporkan.

Walikota Manila, Joseph Ejercito Estrada, menyambut kedatangan Walikota San Francisco.
Ini adalah perjalanan pertama Walikota San Francisco Edwin Lee ke Filipina sejak ia menjadi walikota pada tahun 2012.
Lee adalah walikota Asia-Amerika pertama yang terpilih di kota tersebut.
Dia memimpin delegasi kota kembar yang terdiri dari pejabat pemerintah, pengusaha, dan tokoh masyarakat.
Wilayah ini adalah rumah bagi setidaknya 450.000 warga Filipina-Amerika.
Namun kunjungan ini lebih dari sekedar kunjungan kehormatan.

EDWIN LEE, WALIKOTA SAN FRANCISCO: Setelah terjadinya supertopan Yolanda, kami melihat gambaran orang-orang Filipina berkumpul untuk saling membantu. Hal ini telah menginspirasi banyak orang di San Francisco Bay Area untuk berkontribusi kembali. Melalui program SF Give Back beberapa hari setelah tsunami tragis, kami mendorong komunitas kami untuk membantu pemulihan komunitas dari bencana alam. Kita tentu tidak asing lagi dengan bencana alam.

San Francisco terletak di sepanjang zona patahan aktif dan rentan terhadap gempa bumi.
Gempa bumi Loma Prieta tahun 1989 melukai lebih dari 3.000 orang, menewaskan 57 orang dan menyebabkan kerugian ekonomi miliaran dolar.
Tip paling penting dari San Francisco? Dipersiapkan.

ROB DUDGEON, DIREKTUR LAYANAN DARURAT: Banyak orang akan cenderung melakukannya tetapi (keadaan darurat) tidak menimbulkan kebisingan. Eh, itu akan terjadi, tidak banyak yang bisa kami lakukan, tapi kami yakin itu ada. Cara kita memotivasi orang untuk mengubah perilakunya lebih penting daripada apa yang kita katakan kepada mereka.

Dudgeon mengatakan masyarakat memprioritaskan kebutuhan mendesak mereka dibandingkan kesiapsiagaan.
Dan itulah yang perlu diubah.
Kota ini merekrut ilmuwan sosial dan pakar komunikasi untuk mengubah budaya tersebut.
Departemen Manajemen Darurat San Francisco menggunakan pesan teks, email, Facebook dan Twitter untuk menyampaikan pesan penting yang menyelamatkan jiwa kepada warga

FRANCIS ZAMORA, Juru Bicara Layanan Darurat SF: Kami ingin pesan-pesan yang sangat sederhana, disampaikan dengan jelas, dan masyarakat dapat memahaminya.
Dalam keadaan darurat, masyarakat ingin mengetahui apa yang sedang terjadi, apa yang akan kita lakukan untuk mengatasinya, dan apa yang akan terjadi selanjutnya. Itu adalah apa, lalu apa, dan sekarang apa?

LEE: Ini adalah pola pikir yang berbeda ketika Anda membangun kepercayaan diri dan kepercayaan masyarakat bahwa Anda dapat mengelola bencana, mengelola pemulihannya lebih cepat jika Anda merencanakannya dan mengidentifikasi hal-hal yang Anda lakukan.

Kesiapsiagaan bencana bukan hanya tentang pemerintah.
Ini soal masyarakat – dan masyarakat akan lebih siap bila semua sektor bekerja sama.
Ryan Macasero, Rappler, Manila.

– Rappler.com

Togel Sydney