• June 16, 2024
Wanita pembuat anggur di Bolisong

Wanita pembuat anggur di Bolisong

Kota El Salvador, Misamis Oriental – Di kota yang menampung sejumlah perusahaan pembuat bir dan produk beralkohol lainnya, sekelompok wanita yang terdiri dari 22 orang juga membuat anggur mereka sendiri secara komersial.

Dalam dunia pembuatan anggur yang rumit dan pasar anggur Filipina yang sudah didominasi asing, 22 ibu rumah tangga di kota ini telah membuat anggur selama 8 tahun dan mengukir ceruk pasar anggur.

Menghasilkan sekitar 4.200 liter wine setiap 4 bulan yang dibuat dua (plum hitam), jambu mete dan semangka, perusahaan mikro dan Bolisong Women Winemakers, Incorporated, (BWWM) yang berbasis komunitas memanfaatkan buah-buahan yang tadinya mereka anggap tidak berguna, namun ternyata melimpah di komunitas mereka.

BWWM memiliki 3 musim panen per tahun.

Menurut Presiden BWWM Nila Dominguez, komunitas mereka di Barangay Bolisong diberi makan buah duhat dan mereka jatuh begitu saja ke tanah. “Dulu tidak berguna bagi kami, kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya,” kata Dominguez.

Mereka juga mempunyai persediaan limbah buah jambu mete setelah dipanen.

Dan apa yang dulunya tidak berguna kini terbukti menjadi tambang emas dengan bantuan Departemen Perdagangan dan Industri, Pemerintah Daerah, dan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan.

22 ibu rumah tangga yang tergabung dalam BWWM sedang berkembang dua dan anggur mete sejak saat itu.

Mencari bantuan dari Kota Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan untuk pembuatan anggur dan dengan bantuan Lembaga Pelatihan Pertanian (ATI), kelompok ini dilatih untuk menggunakan kacang mete.

Sebagai program subsisten dari LGU dan program Angat Kabuhayan DSWD, masih terdapat ruang untuk perbaikan dan pengembangan produk.

Judy Aclan, Spesialis Pengembangan Industri dan Perdagangan Senior DTI-Misamis Oriental, mengatakan bahwa sejak didirikan pada tahun 2006, BWWM telah dilatih untuk memanfaatkan alam di sekitar mereka dan membuat anggur.

“Ini hanya dimulai sebagai pelatihan sederhana untuk mendapatkan yang terbaik dua dan jambu mete yang jumlahnya cukup banyak di desa mereka,” kata Aclan.

Pelatihan dan pengembangan produk awal tersebut membuka jalan bagi mereka untuk menjadi penerima penghargaan nasional Penghargaan Kabuhayan DOLE pada tahun 2010, sebuah penghargaan yang diberikan kepada kelompok atau individu yang telah mencapai kesuksesan dalam bisnis mereka.

Dalam kompetisi regional Kabuhayan Award, grup tersebut memenangkan P50.000 yang mengungguli grup wanita lain di wilayah tersebut. Sebagai penerima penghargaan nasional, kelompok ini menerima P150.000 di 108st Perayaan Hari Buruh di Manila pada tahun 2010.

Ketinggalan jaman

Pada tahun 2006, ketika para wanita tersebut mengarahkan perhatian mereka pada pengolahan anggur, sebuah proses yang rumit dan melelahkan, kelompok tersebut melakukan uji coba, sebuah langkah penting dalam menyempurnakan produk anggur buatan mereka.

Bagi perempuan BWWM, ini adalah jalan yang panjang dan sulit untuk menentukan kelayakan produk mereka. Sebelum mereka membangun fasilitas pembuatan anggur di Barangay Bolisong, para perempuan membuat anggur di rumah masing-masing.

Melanjutkan proyek mata pencaharian yang didanai pemerintah juga merupakan tugas yang berat; mereka tidak mempunyai visi yang jelas mengenai cara membawa produk mereka ke luar program mereka. Mereka juga tidak memiliki dana yang diperlukan untuk memulai produksinya.

Hal ini juga merupakan kasus proyek yang diprakarsai pemerintah tanpa arah bisnis dan dukungan kelembagaan yang jelas.

Para perempuan sendiri hanya dibekali dengan pengetahuan dasar dan peralatan pembuatan anggur. Pasar anggur mereka juga suram dan tidak menentu, karena para perempuan juga tidak yakin siapa yang akan menjual produksi anggur pertama mereka.

Mereka juga menginginkan jawaban atas pertanyaan mereka: “Siapa yang akan membeli Salvadore kami?”

Dengan bantuan lembaga antar pemerintah di Wilayah 10, seperti DTI, DSWD, Departemen Reformasi Agraria, dan bantuan Pusat Teknologi Pangan Universitas Xavier, para perempuan diberdayakan dan didorong untuk menjalankan bisnis mereka dengan serius.

Secara medis

DOLE dan ATI memberikan hibah hingga P110.000 agar mereka dapat memperoleh peralatan, perkakas, bahan mentah, dan botol kemasan untuk memulai produksi reguler mereka.

Kini, dengan pendapatan bersih rata-rata sebesar P320.000 per tahun, jauh dibandingkan dengan minuman anggur yang lebih mapan, para perempuan ini berani memasarkan produk mereka sebagai minuman buah yang bersifat obat dan difermentasi secara alami dibandingkan dengan anggur berkarbonasi impor yang jauh lebih murah.

Sebagai anggur obat, anggur Salvadore mengandung suplemen nutrisi yang dikenal memberikan energi dan zat untuk merangsang nafsu makan dan membantu pencernaan.

Anggur Salvadore mengandung flavonoid atau katekin yang dianggap sebagai antioksidan, dan resveratrol yang memperkuat sistem kekebalan tubuh, menghalangi pembentukan kanker dan mungkin melindungi dari serangan jantung.

Anggur juga membantu menjaga fungsi kognitif lansia, mencegah atau menunda penyakit Alzheimer, Parkinson, dan bentuk demensia lainnya.

Usaha kecil Menengah

Aclan juga mengklasifikasikan BWWM ke dalam kategori usaha kecil menengah (UKM).

BWWM memiliki penilaian pasar sebesar 1,6 juta. “Ini berdasarkan pada pabrik pemrosesan fisik dan peralatannya,” kata Aclan.

BWWM juga menunggu kedatangan peralatan barunya yang diharapkan dapat meningkatkan outputnya.

Aclan mengatakan peralatan baru tersebut, bernilai sekitar P600,000, akan memperluas operasi BWWM secara eksponensial dan meningkatkan laba bersih tahunannya.

“Kami sedang menunggu mesin press baru kami sehingga kami dapat mengekstrak lebih banyak sari buahnya,” tambah Dominguez.

Saat ini, para perempuan dan terkadang suami mereka membantu mengambil sari buah tersebut dengan tangan. Tangki fermentasi baru juga diharapkan tiba tahun ini yang juga akan membantu menghasilkan rasa anggur yang lebih lengkap.

Sukses yang manis

Nila Dominguez mengatakan bahwa mereka mempelajari keahlian dan bisnis mereka dengan susah payah, namun lebih sulit jika tidak melakukan apa pun.

Dominguez mengatakan, usaha kecil-kecilan mereka mampu membantu mereka dan keluarga.

“Beberapa anggota kami sudah bisa menyekolahkan anaknya hingga perguruan tinggi, ada pula yang sudah lulus perguruan tinggi,” kata Dominguez.

Rosalinda Dimapilis-Baldoz, Sekretaris Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan, yang pernah mengunjungi kilang anggur mereka, mengagumi ketekunan perempuan Bolisong dalam mengejar impian mereka untuk kehidupan yang lebih baik.

Dominguez mengatakan bahwa ketika musim produksi dimulai, para perempuan berkumpul di fasilitas baru mereka, dan pekerjaan dibagi rata di antara mereka.

Para perempuan juga mulai membeli konsentrat buah seiring dengan meningkatnya produksi mereka.

Dominguez, yang juga pemegang rekor Barangay Bolisong, mengatakan bahwa mereka bangga dan gembira dengan arah produk tersebut.

Aclan mengatakan karena menyadari ketatnya persaingan dengan wine impor, mereka mengemas merek Salvadore sebagai wine buah obat.

“Kami juga mengajak mereka ke roadshow perdagangan yang adil, sebuah upaya untuk mendukung produk dalam negeri dan praktik perdagangan yang adil,” tambah Aclan.

Aclan mengatakan produk anggur Salvadore sangat menjanjikan karena tidak seperti anggur lainnya. “Jika istilah wine biasanya hanya mengacu pada wine yang dihasilkan oleh buah anggur, kami memanfaatkan apa yang secara alami berlimpah bagi kami, membantu wanita dalam prosesnya untuk meningkatkan kehidupan mereka,” tambah Aclan.

Merek anggur Salvadore juga dimasukkan suvenir berpusat di seluruh wilayah dan dalam pameran perdagangan nasional seperti “Satu Kota, Satu Produk” di Kota El Salvador.

Sedikit demi sedikit, wine mulai memperluas pasarnya ke Kota Cagayan de Oro melalui pengiriman dan di bar, restoran, dan toko serba ada.

Aclan juga menyampaikan bahwa beberapa merek ternama di wilayah tersebut telah meminta bantuan BWWM untuk mengemas ulang anggur mereka dan menggunakan nama merek mereka. Namun BWWM menolak karena ingin mempertahankan merek wine Salvadore.

Aclan juga mengatakan BWWM tahun ini akan menguasai pasar nasional dan meningkatkan keunggulan produknya. “Belum ada satu pun pembuat anggur di Mindanao yang berhasil menembus pasar nasional, dan itulah yang bertekad dilakukan BWWM,” tambah Aclan.

Bagi Dominguez, penghargaan dan pengakuan mereka merupakan bukti kerja keras dan ketekunan mereka.

Proses manufaktur

Merek anggur Salvadore melalui proses fermentasi alami tanpa tambahan bahan tambahan. Setiap botol anggur dibuat dengan sangat hati-hati, mengikuti standar keamanan pangan dan sanitasi yang ketat serta Praktik Manufaktur yang Baik (GMP) di fasilitas produksi baru mereka yang bernilai P1 juta.

GMP adalah sistem untuk memastikan bahwa produk diproduksi dan dikontrol secara konsisten sesuai dengan standar kualitas. Hal ini dirancang untuk meminimalkan risiko yang terkait dengan produksi pangan apa pun yang tidak dapat dihilangkan dengan pengujian produk akhir.

GMP mencakup seluruh aspek produksi mulai dari bahan awal, tempat dan peralatan hingga pelatihan dan kebersihan pribadi staf.

Prosedur tertulis yang terperinci sangat penting untuk setiap proses yang dapat mempengaruhi kualitas produk akhir.

Harus ada sistem yang dapat memberikan bukti terdokumentasi bahwa prosedur yang benar diikuti secara konsisten pada setiap langkah proses produksi – setiap kali produk dibuat.

Merek anggur Salvadore dijamin mengandung alkohol 10%-11% berdasarkan volume dan tidak mengandung etanol seperti yang diuji oleh laboratorium Universitas Filipina-Los Banos-Biotech. – Rappler.com

Pengeluaran SDY