• April 22, 2024
Warga Filipina di Paris merayakan Natal ala Pinoy

Warga Filipina di Paris merayakan Natal ala Pinoy

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anda bisa menjauhkan Filipina dari Filipina, tapi Anda tidak bisa menjauhkan Filipina dari Filipina – bahkan di kota seperti Paris

PARIS, Perancis – Sudah menjadi rahasia umum bahwa orang Filipina menyukai Natal. Kami sangat menyukainya sehingga kami mulai menyambutnya di Filipina pada awal bulan September. Namun bagaimana dengan Pekerja Filipina Luar Negeri (OFW) yang harus merayakan musim gembira ini jauh dari rumah?

Kami menghabiskan waktu bersama komunitas Filipina di sini untuk melihat bagaimana mereka merayakan Natal di Paris – gaya Pinoy. Memang benar, Anda bisa menjauhkan Filipina dari masyarakat Filipina, namun Anda tidak bisa menjauhkan Filipina dari masyarakat Filipina – bahkan di kota seperti Paris.

Dalam gaya khas Pinoy, perayaan Natal banyak dimeriahkan dengan nyanyian, tarian dan tentu saja makanan.

Di Notre Dame de Grace de Passy di arondisemen ke-16, Misi Katolik Filipina memulai perayaan Hari Komunitas mereka dengan Misa Minggu yang diikuti dengan menari, menyanyi, dan pertunjukan Kandang Natal sepanjang hari.

Tapi May Blanco-lah yang mencuri perhatian dengan membawakan lagu Journey’s “Don’t Stop Believin.” Orang-orang melompat berdiri dan bergabung dengannya di atas panggung untuk menari. Blanco yang berusia 8 tahun juga bernyanyi di konser grup Filipina Aegis saat mereka menggelar konser di Paris November lalu.

Apa tradisi kami di Filipina seperti Simbang Gabi, kami juga merayakannya di sini di Paris,” kata Ronnie dela Cruz, Koordinator Dewan Pastoral Misi Katolik Filipina di Paris, sebuah komunitas Katolik untuk migran Filipina.

(Di Paris kami juga merayakan tradisi yang kami miliki di Filipina seperti misa fajar.)

Menurut dela Cruz, masyarakat Filipina secara tradisional berkumpul untuk misa malam di St. Louis. Kapel Bernadette pada tanggal 24 Desember sebagai “salubong” atau menyambut Natal.

Gereja St. Bernadette dianggap sebagai paroki pendeta Filipina dan mengadakan beberapa misa di Filipina untuk melayani komunitas Filipina di Paris.

Pada pesta Natal Kababaihan ni Rizal, atau “Para Wanita Rizal” begitu mereka menyebut diri mereka, diadakan malam karaoke dan pengundian hadiah undian.

Kelompok yang merupakan mitra perempuan dari Knights of Columbus ini memutuskan untuk mendonasikan dana yang mereka kumpulkan melalui penjualan tiket undian kepada masyarakat yang terkena dampak Topan Ruby.

Bertahan hidup

Saat Anda berada di Filipina, mereka bersama keluarga, namun kami berada di luar, mencoba untuk menghadapi pesta Natal seperti ini,” kata Maria Theresa Lazaro, Duta Besar Filipina untuk Paris di Pesta Natal Women of Rizal. (Saat Anda berada di Filipina, Anda bersama keluarga. Namun bagi kami yang berada jauh, kami sudah muak dengan pesta Natal seperti ini.)

Yang terpenting di sini adalah persahabatan. Mereka berkumpul dan membicarakan hal-hal yang mungkin bisa mereka lakukan jika berada di Filipina.” Lazaro menambahkan. (Yang paling penting di sini adalah persahabatan. Mereka berkumpul untuk membicarakan hal-hal yang bisa mereka lakukan jika berada di Filipina.)

Perayaan Natal ini, yang jelas masih sangat khas Filipina, menawarkan sentuhan rumahan dan membuat perbedaan besar bagi para OFW yang harus merayakan musim liburan jauh dari orang-orang yang mereka sayangi. Merayakan bersama sesama warga Filipina yang telah menjadi seperti anggota keluarga besar memberi makna pada musim ini.

Mayoritas dari lebih dari 50.000 warga Filipina yang tinggal di Prancis adalah migran tidak berdokumen yang tidak dapat meninggalkan negara tersebut dan menghabiskan waktu bertahun-tahun tanpa menemui kerabat mereka di Filipina.

Kami merayakan Natal di sini di Paris yang menyedihkan karena kami jauh dari keluarga,” kata Alex Manapat, seorang OFW yang kembali bersama sekelompok warga Filipina lainnya dari perayaan di Misi Katolik Filipina. (Natal di Paris ini menyedihkan bagi kami karena kami tidak bisa berkumpul dengan keluarga, tapi kami bisa rukun.) – Rappler.com

Proyek ini didukung oleh Pulitzer Center for Crisis Reporting di bawah Persephone Miel Fellowship.

Togel Sydney