• April 12, 2024
Warga Filipina memanjat pohon untuk menemui Paus Fransiskus

Warga Filipina memanjat pohon untuk menemui Paus Fransiskus

MANILA, Filipina – Dalam Alkitab, Yesus mendekati seorang pria yang memanjat pohon untuk melihat sekilas dia ketika dia tidak bisa cukup dekat untuk berjalan di sisinya. Yesus bahkan mengunjungi rumahnya meskipun ada ketidaksetujuan dari para pengikutnya yang lain.

Di Katedral Manila pada hari Jumat, 16 Januari, petugas keamanan meniup peluit dan memerintahkan dua pria memanjat pohon di dalam alun-alun depan gereja tempat Paus Fransiskus menyampaikan Misa pertamanya di Filipina.

Orang pertama yang memanjat pohon duduk di sana dengan celana jins biru, sandal karet, dan topi putih, sedangkan orang lain di bawahnya, termasuk penulis ini, menyaksikan dan memperhatikan bahwa Paus Fransiskus sedang tersenyum di balik kemeja abu-abunya. Secara wujud, Paus segera setelah jam 11 pagi. Pria itu melambaikan saputangan putih dan menikmati pemandangan indah saat Paus memasuki Katedral Manila.

Beberapa menit kemudian peluit terdengar dan dia disuruh turun. Tapi dia sudah mendapatkan apa yang diinginkannya.

Pria lain yang mengenakan kemeja putih polos, celana jeans hitam, sepatu coklat, dan topi biru kemudian memanjat pohon lain. Peluit terdengar lagi dan lelaki itu dengan enggan turun, menghilang seperti orang pertama di antara beberapa ratus kerumunan di dalam alun-alun.

cerita Alkitab

Rob Brian Roque tidak menyadari apa yang terjadi pada dua pria di dalam alun-alun, tetapi ketika dia melihat pohon yang sama, dia mempunyai pemikiran yang sama. Dia berada di luar alun-alun, dia menunjukkan foto-fotonya di Facebook.

“Hari ini sebagian dipahami mengapa Zakheus naik ke pohon untuk melihat Yesus,” tulisnya di halaman Facebook-nya setelah Misa. Kami mempublikasikan postingannya dengan persetujuannya.

Dia kemudian memberi tahu Rappler: “Saya tidak memanjat pohon, tapi saya tergoda untuk mencari tempat yang lebih tinggi. Kami tidak bisa melihatnya langsung, jadi kami hanya mengandalkan kamera dan live screen,” ujarnya.

Meskipun dia tidak melihat Paus, dia berkata bahwa kehadirannya di sana sangat berharga. “Energi dan antusiasme seluruh penonton sangat mengharukan. Merasakan Roh bergerak melalui kerumunan sudah lebih dari cukup,” tambahnya.

WAKTU SELFIE: Rob Roque mengambil foto kenang-kenangan dari pengalaman yang membuatnya merinding

Injil Lukas dalam Alkitab menceritakan kisah Zakheus pemungut cukai yang menganggap manusia berdosa. Ia ingin melihat semakin populernya Yesus ketika ia mengunjungi Yerikho. Seorang pria pendek, dan karena itu tidak dapat melihat ke arah kerumunan, dia berlari ke sebuah pohon dan memanjatnya.

Ketika Yesus melihatnya, dia meminta Zakheus untuk turun dan kemudian mengunjungi rumahnya.

Kerumunan padat, keamanan ketat

Di luar katedral, alun-alun adalah salah satu tempat yang paling dicari untuk menonton siaran langsung dan mendengarkan misa. Orang-orang memadati sisi tempat Paus lewat, keluar masuk halaman katedral, namun ada tempat-tempat kecil di mana keluarga dapat membentangkan selimut dan berpiknik kecil-kecilan.

Tetap saja, itu adalah hari yang sibuk bagi petugas medis yang ditugaskan di dalam. Sejumlah orang pingsan saat misa. Di luar lebih sibuk.

Ribuan orang juga masih berjajar di jalan-jalan Metro Manila dan di sekeliling tempat pertemuan Paus untuk mencoba melihat sekilas Paus yang telah mencapai status bintang rock karena karismanya.

Otoritas Pembangunan Metro Manila (MMDA) mengatakan hingga satu juta orang turun ke jalan pada Kamis, 15 Januari, untuk menyambut Paus.

Namun pada dua hari pertama kunjungan Paus Fransiskus, protokol keamanan ketat diberlakukan oleh ribuan tentara yang tugasnya memastikan kerumunan orang tidak terlalu dekat dengan Paus kecuali dia sendiri yang mendekati mereka.

Hal ini memicu keluhan dari para pedagang di Luneta dan tukang becak di Intramuros, yang dilarang memasuki wilayah tersebut selama pertemuan Paus. (BACA: Merasa ‘tidak diberkati’: Vendor diusir karena kunjungan kepausan)

Tukang becak, Mark, melihat pengaturan keamanan sebagai diskriminasi terhadap masyarakat miskin, sektor yang paling dekat dengan hati Paus.

Dia menyesalkan bahwa ini adalah pertama kalinya dia diusir dari katedral. Dia menyalahkan pemerintah karena hanya mengizinkan “orang-orang kaya” untuk menghadiri Misa yang dirayakan oleh Paus. Yang “miskin,” lanjutnya, hanya akan diterima di Taman Luneta.

Pelanggan telepon seluler juga mengeluhkan sinyal yang terganggu. Smart mengatakan itu ditugaskan oleh pemerintah.

Pemerintah telah berulang kali meminta pengertian masyarakat dan menyoroti tantangan keamanan dari kunjungan Paus, khususnya dalam hal pengendalian massa dan kemungkinan serangan teroris. Ponsel digunakan untuk meledakkan bom.

Ketika Paus Yohanes Paulus II mengunjungi negara itu pada tahun 1995, pemerintah menggagalkan rencana pembunuhan Al-Qaeda terhadapnya.

Untuk kunjungan Paus Fransiskus, protokol keamanan yang ketat berarti perjalanan cepat dari satu acara ke acara lainnya, terkadang menghalangi orang yang menunggu berjam-jam untuk bertemu dengannya.

Hal ini jauh berbeda dengan skenario pada tahun 1995 ketika Paus Yohanes Paulus II mengunjungi negara tersebut. Saat itu, masyarakat sudah menyentuh ponsel kepausan. Rute dari pangkalan udara ke Nunsiatur Kepausan yang ditempuh Paus Fransiskus pada hari Kamis sekitar 45 menit memakan waktu yang ditempuh Paus Yohanes Paulus beberapa jam 20 tahun yang lalu.

Orang-orang bahagia di Mall of Asia

Paus telah menghadiri 5 acara dalam dua hari pertama dari kunjungan 5 harinya. Di Mall of Asia-lah banyak orang yang bertemu dengannya secara dekat.

Untuk pertama kalinya, Paus menyimpang dari rute yang direncanakan untuk mendekati orang-orang yang menunggu di luar mal. Di sanalah salah satu pengawalnya membawa bayi untuk diciumnya.

Hal yang sama terjadi di dalam mal, di mana banyak orang yang mencium cincinnya. Dia berhenti untuk menyentuh orang sakit, anak-anak, dan orang tua.

Pada hari Sabtu, 17 Januari, Paus terbang ke Leyte, fokus perjalanannya. Ia akan bertemu dengan para korban topan Yolanda (Haiyan) dan gempa Bohol. – Rappler.com

Toto SGP