• May 28, 2024
Warga Pinoy di Sabah takut akan pembalasan

Warga Pinoy di Sabah takut akan pembalasan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warga Filipina di Sabah mengatakan paspor sementara mereka disita

KOTA CEBU, Filipina – Warga Filipina, khususnya suku Tausug atau Orang Suluk dalam Bahasa Melayu, mengkhawatirkan keselamatan mereka di Sabah, Malaysia, menyusul bentrokan sengit antara pria bersenjata Filipina dan pasukan keamanan Malaysia di sana.

Kekhawatiran tersebut diungkapkan Fatima setelah menerima pesan singkat dari sepupunya yang berada di Sabah. Fatima menolak mengungkapkan identitas lengkapnya karena takut akan keselamatan keluarganya.

Manga Tausug senang manga penceroboh ini tidak akan terlihat. Hanya saja saya dan Tausug sudah ganti paspor untuk saat ini, sudah tidak terikat lagi dengan paspor Imm13, kata Fathimah dalam Tausug. (Semua Tausug di sini terkena dampaknya karena gangguan tentara Sulu. Semua yang menggunakan paspor Imm13 ditangkap dan tidak diberikan penangguhan hukuman.)

Imm13 adalah izin sementara yang diberikan kepada pengungsi Filipina pada tahun 1980an.

Ribuan warga Filipina yang tinggal di Sabah telah memperoleh kewarganegaraan dan telah diberikan IC atau Kartu Identitas Malaysia.

Namun masyarakat Filipina telah mencatat adanya kasus diskriminasi sejak konflik di Lahad Datu yang dimulai pada 9 Februari. Situasinya memburuk minggu ini, kata mereka.

Malaysia melancarkan dua serangan terhadap kelompok bersenjata tersebut, yang pertama pada Jumat lalu, 1 Maret, menewaskan 27 orang, termasuk sedikitnya 6 polisi Malaysia. Serangan udara terjadi pada hari Selasa 5 Maret.

Seorang warga Filipina di Sabah yang diwawancarai di radio lokal di General Santos City pada hari Selasa mengatakan mereka dipisahkan berdasarkan klan dan pergerakan mereka dibatasi dan diawasi secara ketat oleh pihak berwenang Malaysia.

Fatima, sebaliknya, mengatakan salah satu anggota keluarganya ditolak oleh sopir bus saat bepergian ke Kota Kinabalu meski memiliki KTP Malaysia.

Dia juga menyebutkan contoh ketika petugas keamanan Malaysia menyita IC dari Filipina. “Mereka bisa dengan mudah membedakan orang Malaysia dan Filipina, bahkan Tausug dari cara penulisan namanya,” kata Fatima.

Filipina juga khawatir akan adanya pembalasan dari suku setempat di Kalimantan, mengacu pada pembunuhan polisi Sarawak pada 1 Maret lalu, yang semuanya berbasis di Semporna, kata Fatima.

Pemisahan

Diperkirakan ada 800.000 orang Filipina di Sabah. Kebanyakan dari mereka adalah bagian dari eksodus dari Mindanao pada puncak pemberontakan Moro pada tahun 1970an. Mereka bekerja di bidang perdagangan atau bekerja sebagai buruh tani di perkebunan kelapa sawit.

Malaysia secara rutin mendeportasi ratusan warga Filipina yang tidak memiliki dokumen, meskipun sebagian besar deportasi terjadi pada masa pemerintahan Estrada dan Arroyo. (Baca: Masalah Halaw Sabah yang Terlupakan)

Pada hari Selasa, setidaknya 72 warga Filipina tiba di Tawi-Tawi dari Sabah. Dari 72 pengungsi, 35 adalah laki-laki, 22 perempuan dan 15 anak-anak, menurut Mujiv Hataman, penjabat gubernur Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk mengantisipasi deportasi massal dari Sabah, para pejabat ARMM semakin bersiaga.

Malaysia belum menanggapi permintaan Filipina yang berulang kali agar sebuah kapal diizinkan membawa pulang perempuan dan anak-anak yang terjebak dalam baku tembak.

Seorang warga Filipina yang diwawancarai oleh Bombo Radyo Gensan pada Selasa pagi mengatakan mereka juga diberitahu oleh pasukan keamanan Malaysia bahwa pengikut bersenjata Jamalul Kiram II di Filipina adalah anggota kelompok Abu Sayyaf yang berafiliasi dengan al-Qaeda.

Menurutnya, polisi dan aparat keamanan Malaysia memisahkan suku Tausug dari kelompok etnis Filipina lainnya, namun menambahkan bahwa mereka tidak terluka atau diancam. Ia mengaku tidak mengetahui alasan mengapa mereka dipisahkan berdasarkan etnis.

Suku Tausug adalah kelompok etnis dominan di Sulu dan Tawi-Tawi, namun beberapa suku Maguindao, Yakan, dan Samal juga menetap di banyak wilayah Sabah. – Rappler.com

Data HK Hari Ini