• May 27, 2024
Warisan Bataan

Warisan Bataan

Dua tahun lalu, saat membacakan novel Perang Dunia II berjudul In Her Mother’s Image, saya membacakan bahwa tidak banyak orang di negara ini yang pernah mendengar tentang jatuhnya Bataan.

Ayah saya, Luis Gaerlan, bertugas di pasukan ke-41St Resimen Infantri dan selamat dari Bataan Death March dan pengurungannya di Kamp O’Donnell. Kisah-kisahnya tentang perang menjadi inspirasi bagi novel saya, kisah tentang dampak emosional perang yang menimpa sebuah keluarga Filipina.

Meskipun alur ceritanya fiksi, keadaan di sekitar cerita tersebut didasarkan pada kehidupan nyata. Saya mulai melakukan penelitian ekstensif dan mewawancarai para veteran Bataan dan Corregidor dan dengan ngeri saya menyadari bahwa pengetahuan saya tentang perang hanyalah puncak gunung es; Saya juga menemukan bahwa sebagian besar buku sejarah di Amerika hanya menyebutkan para pembela Amerika di Bataan. Para pembela HAM Filipina diabaikan, diejek dan dalam beberapa kasus bahkan difitnah.

Setelah Perang Spanyol-Amerika pada tahun 1898, Filipina diserahkan ke Amerika Serikat dengan imbalan US$20 juta. Pada tanggal 24 Maret 1934, Undang-Undang Tydings-McDuffie disahkan untuk kemerdekaan Filipina setelah masa transisi 10 tahun dari pemerintahan Persemakmuran. Undang-undang tersebut juga mengklasifikasi ulang seluruh warga Filipina, termasuk mereka yang tinggal di AS, sebagai orang asing.

Pada tahun 1935, Jenderal Douglas MacArthur diangkat sebagai penasihat militer AS. Teman lamanya, Presiden Persemakmuran Manuel Quezon, juga memintanya untuk bertugas dalam kapasitas ganda sebagai Field Marshall untuk membantu membangun Tentara Persemakmuran Filipina.

Pada tanggal 26 Juli 1941, segera setelah jatuhnya Indochina Prancis ke tangan Tentara Kekaisaran Jepang dan di bawah ancaman perang yang akan terjadi, Presiden Franklin saat itu (kesalahan: kami salah mencantumkan nama Theodore sebelumnya; mohon maaf) Roosevelt menandatangani perintah eksekutif yang mana Tentara Persemakmuran Filipina di bawah dinas Angkatan Darat Amerika Serikat di Timur Jauh.

Tidak siap, tidak memiliki perlengkapan yang memadai

Saat itu, pasukan gabungan Persemakmuran Filipina dan Angkatan Darat Amerika Serikat berjumlah 22.532 orang. Mobilisasi besar-besaran terjadi pada awal September 1941, sehingga sebagian besar laki-laki tersebut hampir tidak mendapat pelatihan apa pun pada saat Filipina diserang pada tanggal 8 Desember 1941, beberapa jam setelah Pearl Harbor. Selain itu, pasukan Filipina, kecuali Pramuka Filipina, memiliki perlengkapan yang buruk dan artileri serta amunisi tidak ada dan ketinggalan zaman.

Hampir dua minggu setelah perang dimulai dan dengan Tentara Kekaisaran Jepang yang turun dengan cepat dari segala arah, rencana pertahanan nasional MacArthur untuk menghadapi musuh di pantai dikembalikan ke Rencana Perang Oranye 3 yang lama, yang menyerukan pertahanan pulau-pulau dari serangan musuh. Semenanjung Bataan tempat pasukan menunggu bantuan dari AS.

Sumber daya yang tak terhitung jumlahnya tidak mencapai Bataan karena perubahan strategi pertahanan pada menit-menit terakhir pada tanggal 24 Desember 1941. Pada bulan Januari 1942, pasukan sudah mendapat setengah jatah. Pada bulan Februari, profilaksis kina hanya terbatas di rumah sakit dan pada bulan Maret, tentara mendapat jatah seperempat dan 500 tentara menjadi korban malaria setiap hari.

OPSI TERBATAS.  Jenderal Douglas MacArthur dan Richard Sutherland di terowongan markas besar di Corregidor, Filipina, 1 Maret 1942. Kredit foto: Administrasi Arsip dan Arsip Nasional AS

Namun pasukan tersebut berhasil bertahan selama 4 bulan dan mengganggu jadwal Tentara Kekaisaran Jepang untuk menduduki seluruh Asia-Pasifik. Sejak awal, para prajurit diberitahu setiap hari bahwa bantuan sedang dalam perjalanan dari AS, namun kenyataannya nasib mereka sudah ditentukan pada tanggal 22 Desember 1941, ketika Roosevelt dan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill diam-diam setuju untuk menyelamatkan Eropa terlebih dahulu selama krisis. Konvensi Arcadia di Washington.

Ketika MacArthur berangkat ke Australia pada 12 Maret 1942, orang-orang tersebut menyadari bahwa bantuan tidak akan datang.

Musim gugur

Pada bulan Maret, kurang dari 25% pasukan cukup fit untuk berperang dan 1.000 tentara setiap hari menjadi korban malaria. Pada bulan April, efektivitas tempur mendekati nol dan hanya dengan jatah beberapa hari, Jenderal Edward King terpaksa menyerahkan pasukan Bataan. Jatuhnya Bataan pada tanggal 9 April 1942 selalu digambarkan sebagai penyerahan tunggal pasukan militer Amerika terbesar dalam sejarah.

INSKRIPSI.  Berita utama Tribune menandakan selesainya pendudukan Jepang di Filipina.  Kredit Foto: Database Perang Dunia II (ww2db.com)

Karena stigma menyerah, laki-laki Bataan tidak pernah mendapat tempat yang selayaknya dalam sejarah. Perlu diingat bahwa 87% dari garis perlawanan utama diawaki oleh para pembela Filipina.

Selama Bataan Death March yang terkenal, antara 10.000 hingga 15.000 tentara Filipina dan 750 tentara Amerika tewas terutama karena penyakit, kelaparan, dan kekejaman Jepang.

Sekitar 29.589 tentara, sebagian besar adalah orang Filipina, tewas di Kamp O’Donnell.

Manila adalah kota kedua yang paling hancur selama Perang Dunia II, setelah Warsawa, Polandia. Diperkirakan sekitar 1 juta warga sipil Filipina tewas selama perang tersebut.

Pada tahun 1944, GI Bill of Rights memberikan tunjangan kepada semua orang yang bertugas selama perang. Namun 5 bulan setelah perang berakhir, Presiden Harry Truman menandatangani Undang-Undang Pencabutan Alokasi Kelebihan Pertama pada bulan Februari 1946, yang mengalokasikan $200 juta untuk Angkatan Darat Persemakmuran Filipina.

Tanpa sepengetahuan orang Filipina, ada pengendara legislatif yang dilampirkan pada Undang-undang ini yang menganggap layanan Filipina (Persemakmuran Filipina dan, 3 bulan kemudian, Pramuka Filipina) tidak aktif dalam hal manfaat, hak dan keistimewaan, kecuali bagi mereka yang dinonaktifkan. atau mati saat beraksi.

Alokasi $200 juta ditolak oleh Carlos P. Romulo, yang saat itu menjabat sebagai Komisaris Tetap Filipina untuk AS, dan tidak pernah diterima oleh Angkatan Darat Filipina. Hampir setiap tahun sejak tahun 1990an, RUU Ekuitas Veteran Filipina telah diperkenalkan di Kongres untuk membatalkan UU Pencabutan tersebut. Namun hingga hari ini, keadilan penuh bagi para veteran Filipina masih merupakan mimpi yang sulit dicapai.

BERDIRI TERAKHIR.  Brigjen Vicente Lim memimpin Divisi 41 yang mempertahankan sebagian garis pertahanan Bataan saat pasukan Amerika dan Filipina mundur ke Corregidor.  Foto milik Brigjen.  Umum  Halaman Facebook Vicente Lim

Proyek warisan Bataan

Pada bulan Februari 2009, Presiden Obama menandatangani Undang-Undang Pemulihan dan Reinvestasi Amerika yang mengesahkan pencairan pembayaran satu kali sekaligus sekaligus kepada veteran Perang Dunia II Filipina yang memenuhi syarat. Namun, satu-satunya catatan yang diterima oleh Administrasi Veteran AS adalah catatan dari Pusat Catatan Personalia Nasional di St. Petersburg. Louis, Missouri.

Pada tahun 1970-an, kebakaran menghancurkan catatan banyak veteran, termasuk Angkatan Darat AS. Hingga Januari 2013, 18.728 permohonan disetujui dan 24.440 permohonan ditolak. Sebagian besar veteran kini berusia 90-an dan jumlah mereka terus berkurang setiap hari.

Baru-baru ini, skala keadilan semakin meningkat ketika angka 9st Pengadilan Banding Wilayah menolak klaim penggugat dengan prasangka karena kurangnya yurisdiksi pokok permasalahan dan karena kegagalan untuk menyatakan klaim yang dapat diberikan keringanan.

Saya memulai Proyek Warisan Bataan untuk mengatasi kurangnya informasi tentang para pembela Filipina dan pengorbanan bangsa Filipina, serta untuk menarik perhatian terhadap ketidakadilan besar yang dilakukan terhadap para veteran Filipina.

Sejak pertama kali saya membaca “Dalam Gambar Ibunya” pada bulan Februari 2011 beberapa proyek menghasilkan: Presentasi Warisan Bataansebuah multimedia penyerahan penggunaan Powerpoint, film, musik, gambar dan wawancara langsung dengan para veteran; pertunjukan satu orang berjudul, “Kemurtadan – Orang Bataan” berdasarkan penelitian dan wawancara dengan para veteran; adaptasi tahap “Dalam Gambar Ibunya;” dan antologi cerita para penyintas perang di Filipina.

Selama beberapa dekade, hanya kontribusi para pembela HAM Amerika yang ditampilkan kepada publik. Misi Bataan Legacy Project adalah untuk mencapai keadilan sosial bagi para veteran dan mereka yang menderita selama perang melalui kekuatan teater dan sastra.

Tujuannya adalah untuk menjelaskan peran utama orang-orang Filipina selama Perang Dunia II dan untuk menanamkan rasa bangga mengetahui bahwa orang-orang Filipina-lah yang melakukan sebagian besar pertempuran dan kematian di Filipina.

Saat kita memasuki dekade kedua abad ke-21St Pada abad ini, kita sebagai masyarakat Filipina harus bergandengan tangan dan mengatasi berbagai perbedaan yang ada untuk memberikan suara yang nyaring dan bersatu dalam mendukung para veteran Filipina dan ribuan pria dan wanita yang telah berkorban dalam membela kebebasan.

Hanya ada segelintir veteran yang tersisa. Sekarang waktunya! Hidup Filipina!Rappler.com

Cecilia Gaerlan adalah penulis naskah drama/novelis/aktivis Bay Area yang tinggal di Berkeley, California. Dia menciptakan Proyek Warisan Bataan untuk mengatasi kurangnya informasi tentang peran orang Filipina selama Perang Dunia II di Filipina dan untuk mencari keadilan bagi para veteran Filipina yang haknya sebagai tentara dicabut pada tahun 1946.

Mengunjungi Situs web Bataan Warisan.

HK Hari Ini