• May 24, 2024
Warisan Margaret Thatcher dalam seni, teater

Warisan Margaret Thatcher dalam seni, teater

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Margaret Thatcher memengaruhi teater dan seni dengan kepribadiannya yang kuat dan politiknya yang kontroversial

MANILA, Filipina – “Iron Lady” Margaret Thatcher, yang meninggal pada tanggal 8 April, meninggalkan jejaknya tidak hanya di bidang politik tetapi juga dalam budaya pop.

Perdana menteri terlama di Inggris ini diabadikan dalam karya seni yang tak terhitung jumlahnya, termasuk drama, film, lagu, komik, dan buku.

Margaret Thatcher: ‘Iron Lady’ yang mengubah Inggris

Dia telah diperankan oleh aktris pemenang Oscar Meryl Streep dalam film “The Iron Lady” tahun 2011, Haydn Gwynne dalam drama “The Audience”, Janet Brown di televisi dan dalam film James Bond tahun 1981 “For Your Eyes Only”. , dan banyak lagi.

Pemerintahannya, dari tahun 1978 hingga 1990, melahirkan karier beberapa band berpengaruh Inggris yang menulis lagu-lagu kemarahan tentang kebijakan dan keputusannya. Ini termasuk The Clash, Gang of Four dan The Jam.

DALAM FOTO: Kehidupan Margaret Thatcher

Akui musisi rock alternatif asal Inggris, Billy Bragg Penjaga“Ketika diminta menyebutkan inspirasi terbesarku, aku selalu menjawab ‘Margaret Thatcher’… Sebenarnya, sebelum dia datang ke dalam hidupku, aku hanyalah penyanyi-penulis lagu biasa… Itu bukan’ Sampai Thatcher memulai, para penambang mengancam bahwa saya mulai melihat segala sesuatunya dalam kerangka ideologis.”

Hiburan Hari Ini Penulis Randee Dawn bahkan memuji masa jabatan Thatcher karena menyebarkan dunia musik ska dan punk di Inggris. Lagu-lagu protes seperti “Margaret on the Guillotine” karya Morrisey dan “Tramp the Dirt Down” karya Elvis Costello menangkap imajinasi orang Inggris yang menentang kebijakannya.

Tonton Billy Bragg menjelaskan pengaruh Margaret Thatcher terhadap musiknya di sini:

Thatcherisme di teater

Meskipun Thatcher tidak dikenal sebagai pelindung seni yang penuh semangat, dia sangat sadar dan bangga dengan teater Inggris dan popularitasnya di seluruh dunia. Berdasarkan Penjagaketika sutradara Teater Nasional saat itu Peter Hall mengeluh tentang kekurangan dana dalam bidang seni, tanggapan mengancam Thatcher adalah: “Lihatlah Andrew Lloyd Webber.”

Thatcher melihat Webber sebagai perwujudan teater yang seharusnya. Dia adalah kombinasi keterampilan kewirausahaan, kemampuan menghasilkan uang, dan nama terkenal di dunia.

BACA: Kehidupan dan masa Margaret Thatcher

Pada masanya, musikal menjadi bentuk seni yang dominan. Teater Inggris diidentikkan dengan musikalnya: “Les Miserables”, “Phantom of the Opera”, “Cats”, “Miss Saigon”, “Starlight Express”.

Banyak penulis drama juga menggunakan media ini untuk mengkomunikasikan pandangan mereka tentang kebijakan dan nilai-nilai Thatcher.

“A Short Sharp Shock,” sebuah drama yang ditulis oleh Howard Brenton dan Tony Howard, merupakan sebuah sindiran Thatcherismegaya politik dan serangkaian kebijakan ekonomi, politik dan sosial dari satu-satunya Perdana Menteri perempuan Inggris.

‘Wanita itu tidak mau berbalik’ – Thatcher dalam tanda kutip

Thatcherisme dan feminisme adalah tema sentral dalam drama Caryl Churchill “Top Girls” (1982) tentang seorang wanita yang menjalankan agen tenaga kerjanya sendiri. Ia mencari jenis feminisme yang dilambangkan Thatcher: bahwa perempuan harus bertindak seperti laki-laki agar bisa sukses.

Drama lain “Uang Serius” (1987) oleh Churchill mempertanyakan persepsi nilai-nilai Thatcher yang mengagungkan keserakahan dan membenarkan tindakan amoral jika menghasilkan keuntungan.

Istana: Pemimpin dunia yang tangguh Thatcher

Bahkan “Billy Elliot the Musical”, sebuah adaptasi dari film eponymous tahun 2000 tentang seorang anak laki-laki yang mengejar karir di balet daripada tinju, menjadi pusat pemogokan para penambang Inggris yang dimulai di bawah pengawasan Thatcher.

Karya seni ini memastikan bahwa meskipun Margaret Thatcher yang berdaging dan berdarah telah meninggal, kepribadiannya yang kuat dan kepemimpinannya yang kontroversial akan tetap bersama kita selamanya. Dengan laporan dari Pia Ranada/Rappler.com

Hk Pools