• June 20, 2024
Werdum mendominasi Browne di UFC di FOX 11, mendapatkan perebutan gelar

Werdum mendominasi Browne di UFC di FOX 11, mendapatkan perebutan gelar

Fabricio Werdum menantang rintangan untuk mengalahkan Travis Browne dan mendapatkan kesempatan melawan juara kelas berat UFC Cain Velasquez.

Fabricio Werdum mengukuhkan statusnya sebagai penantang gelar kelas berat dunia berikutnya dengan mengalahkan Travis Browne di acara utama UFC di FOX 11 pada Minggu pagi (waktu PHI) di Amway Center di Orlando, Florida.

Atlet Brasil berusia 36 tahun ini diperkirakan oleh banyak orang akan memenangkan Browne, namun ia membuktikan bahwa orang-orang yang meragukannya salah ketika ia mendominasi pemain Hawaii setinggi 6 kaki 7 inci itu dalam pertukaran stand-up dan ground untuk meraih suara bulat 49-46, 50 -45 dan 50-45.

Berjuang untuk pertama kalinya sejak kemenangan kunciannya yang spektakuler atas Antonio Rodrigo Nogueira di UFC di FUEL TV 10 pada bulan Juni 2013, “Vai Cavalo” menghabiskan ronde pertama dengan menghindari dan melawan serangan berat Browne.

Namun, “Hapa Browne” keluar dengan mengayun dan mampu menyerang Werdum dengan pukulan liarnya yang membuat lawan merepotkannya terjatuh ke atas matras, namun pemain Brasil itu pulih dan menyeret Browne ke kanvas, menghentikan kembang api yang mencolok.

Saat perdagangan kembali berjalan, Werdum mendaratkan tendangan telak ke tulang rusuk Browne, menyakitinya di detik-detik terakhir dari salvo pembukaan.

Pada ronde kedua dan ketiga, Werdum melakukan kombinasi serangan yang lebih sempurna, membuat wajah Browne menjadi berantakan.

Peraih medali emas Kejuaraan Dunia Gulat Submission Club Tempur Abu Dhabi dua kali itu membuat Browne keluar dari permainannya dengan mencetak takedown lagi dan menakuti lawannya dengan upaya kuncian Kimura.

Mendapatkan hak dari setiap aspek pertarungan kelas berat, Werdum menggunakan pukulan kerasnya dengan pembenaran yang murni dan menggabungkan lebih banyak variasi serangan kaki untuk mengakhiri tiga kemenangan beruntun Browne.

Dengan rekor profesional yang lebih baik yaitu 18-5-1, Werdum memperpanjang rekornya menjadi empat pertarungan dan telah memenangkan tujuh dari delapan pertandingan terakhirnya, termasuk perjalanan yang menggembirakan di organisasi Strikeforce yang sekarang sudah tidak ada lagi.

Seperti yang dijamin oleh presiden UFC Dana White, Werdum berada di urutan berikutnya untuk mencoba merebut sabuk kelas berat UFC milik Cain Velasquez.

Velasquez terakhir terlihat beraksi saat sukses mempertahankan sabuk emasnya dengan menghentikan Junior dos Santos pada ronde kelima rubber match mereka di UFC 166 pada Oktober lalu.

Sayangnya, pemain Meksiko-Amerika setinggi 6 kaki 1 inci ini mengalami cedera labrum glenoid di bahu kirinya selama pertemuan yang sangat melelahkan tersebut dan harus menjalani operasi yang membuatnya absen tanpa batas waktu.

Setelah menyadari bahwa Velasquez memerlukan waktu yang lebih lama untuk pulih, promosi seni bela diri campuran (MMA) terkemuka dunia memesan Werdum vs. Browne di acara utama UFC di FOX 11 untuk menentukan pesaing berikutnya.

“Tujuan saya adalah menjadi juara kelas berat. Itu saja urusannya sekarang,” kata Werdum saat konferensi pers pasca pertarungan.

White tidak memberikan tanggal spesifik untuk pertemuan Velasquez dan Werdum atau lokasi pertarungan perebutan gelar.

“Cain masih dalam masa pemulihan dari cedera bahunya, tapi begitu dia mendapat lampu hijau dari dokternya, kami pasti akan duduk dan berdiskusi dengannya,” kata ketua kehormatan UFC itu.

Di sisi lain, Brown mengalami kekalahan kedua dalam karirnya, menurunkan rekor menang-kalahnya menjadi 16-2-1.

Miesha Tate kembali ke jalur kemenangan

Setelah dua kemunduran berturut-turut, mantan pemegang gelar kelas bantam wanita Strikeforce Miesha Tate kembali ke performa terbaiknya dengan menyingkirkan satu kali penantang gelar UFC Liz Carmouche di acara utama UFC di FOX 11.

Meskipun tampaknya Carmouche bisa mengalahkan Tate pada proses awal, ketiga petugas kandang melihatnya menguntungkan Tate dengan skor 30-27 yang tidak dapat dibedakan pada kartu skor mereka.

Meskipun memulai dengan lambat, pemain berusia 27 tahun “Cupcake” mengumpulkan akalnya di ronde kedua, di mana ia membalas sepasang takedown dari Carmouche dan mencoba melakukan standing guillotine choke.

Tate hampir menyelesaikan kontes kelas bantam putri di ronde ketiga ketika dia berpindah ke side control setelah melakukan takedown, beralih ke punggung Carmouche dan mengancamnya dengan telanjang tersedak.

“Kami berdua memiliki semangat juang yang kuat, dan saya tahu tidak ada di antara kami yang akan menyerah. Butuh sedikit waktu bagi saya untuk melaju dan akhirnya, pada ronde ketiga, saya benar-benar membangun energi saya dan mampu melakukan yang terbaik. Senang rasanya akhirnya bisa meraih kemenangan pertama UFC ini,” akunya dalam wawancara pasca pertarungan.

Tate menang untuk pertama kalinya sejak Agustus 2012, ia menyematkan Julie Kedize yang diikuti dengan kekalahan berturut-turut dari Cat Zingano dan ratu wanita UFC seberat 135 pon Ronda Rousey.

Sementara itu, Carmouche telah kalah dalam dua pertarungan berturut-turut, menurunkan rekor MMA-nya menjadi 9-5.

Dalam pertarungan lainnya, Donald Cerrone menggunakan satu pukulan untuk membalikkan keadaan dalam pertarungan kelas ringannya melawan Edson Barboza, menjatuhkan prospek Brasil itu dengan pukulan jab bergerigi sebelum naik ke punggungnya dan menyerah dengan pukulan tercekik.

Yoel Romero mengakhiri lima kemenangan beruntun Brad Tavares dengan keputusan bulat dengan skor 30-27 secara keseluruhan. – Rappler.com

Togel Hongkong