• July 23, 2024
Willard Cheng dan kampanye anti-wangwangnya

Willard Cheng dan kampanye anti-wangwangnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jurnalis ABS-CBN Willard Cheng memulai kampanye melawan pengendara nakal dan petugas lalu lintas yang korup dengan kampanye Twitter baru

MANILA, Filipina – Jurnalis ABS-CBN Willard Cheng mempunyai tujuan baru: melawan petugas lalu lintas yang korup dan pengemudi jeepney, bus, becak, dan becak yang ceroboh, satu demi satu.

Cheng, yang memiliki lebih dari 40.000 pengikut Twitter, memulai kampanye bernama #jalan perang salibmencerminkan upayanya untuk meningkatkan kedisiplinan di jalan, menarik perhatian unit pemerintah daerah, dan berupaya mengubah pola pikir para pelanggar lalu lintas dan penumpang.

Dia juga mengajak para pengikutnya untuk bergabung dengannya #kamu akan kesallepas landas dari anti-sirene (“uang“) kampanye Presiden Benigno Aquino III.

Ketika ditanya oleh Rappler mengapa dia memutuskan untuk menggunakan hashtag ini, dia menjawab: “Apa saja, asal ada perubahan.” (Tidak masalah, asalkan ada perubahan.)

“Kurangnya disiplin di jalan jelas sudah menjadi hal yang sistemik dan ini adalah sesuatu yang ingin diubah dan diakhiri oleh kampanye ini,” kata reporter tersebut.

Kampanye tersebut dimulai ketika ia men-tweet foto bus angkutan RRCG tujuan Cainta yang sedang merokok pada sore hari tanggal 23 September.

Postingan ini langsung memicu perbincangan di Twitter, dan beberapa orang ikut serta dan berbagi wawasan serta pengalaman mereka. Tidak butuh waktu lama hingga tweet tersebut menjadi fenomena online.

“Orang-orang telah berbicara. Saya mulai menerima keluhan mengenai pelanggaran terang-terangan lainnya terhadap undang-undang lalu lintas dan mulai menarik perhatian instansi pemerintah terkait dan walikota,” kata Cheng.

Di antara lembaga dan pejabat pemerintah yang segera merespons dan mendukung tujuan tersebut adalah Walikota Manila Alfredo Lim. “Dia berjanji akan membahas kekhawatiran kami mengenai Manila pada hari berikutnya dalam pertemuannya dengan para kepala departemen,” kata Cheng.

“Istana (@govph), @doblezeta MMDA, @PasigInfo, @MakatiTraffic juga merespon dan membantu kami dengan informasi. Kami mulai mendengar dari LTFRB (@LTFRB_Official) yang berjanji akan menyelidiki sejumlah keluhan terhadap kendaraan yang melanggar pada hari Jumat, 28 September. Walikota Pasig Robert “Bobby” C. Eusebio pada hari Sabtu tanggal 29 September,” imbuhnya.

Cheng bergabung dengan Twitter pada tanggal 6 Maret 2010 dan dia mengakui bahwa dia tidak aktif di platform mikro-blog hingga kampanye ini.

“Sebelumnya, saya bahkan tidak men-tweet selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Tweet datang hampir setiap menit dan merupakan suatu keharusan untuk menyampaikan kekhawatiran ini kepada pihak berwenang untuk mengambil tindakan yang tepat,” katanya.

Ke depannya, Cheng berencana memproduksi stiker bemper “hindi ako #utangwangwang” dan “#krusadasakalsada” untuk dibagikan kepada pengendara dengan harapan dapat menyebarkan kesadaran.

“Impian saya adalah melihat Metro Manila, atau seluruh Filipina, menjadi seperti Singapura. Di sana saya bahkan tidak melihat petugas lalu lintas di jalan karena mereka tidak membutuhkannya. Masyarakat mengikuti peraturan lalu lintas. Saya melihatnya terjadi di San Fernando, Pampanga, Subic dan Marikina. Jika hal itu mungkin bagi mereka, mengapa hal itu tidak mungkin terjadi di Manila?” kata Cheng. (Jika memungkinkan di sana, mengapa tidak di Manila?)

Lihat di bawah ini bagaimana pengguna media sosial menunjukkan dukungan dan memujinya atas dampak yang ditimbulkan oleh kampanye tersebut.

Satu hal yang bisa kita petik dari #iPHLgood: Social Good Summit adalah kita bisa memanfaatkan media sosial untuk membangun bangsa ini. Apa pun platformnya, teruslah mengambil langkah kecil menuju perubahan besar. Bagaimanapun, gelombang perubahan dimulai dari riak-riak kecil. – Rappler.com