• July 17, 2024
Tingginya konsumsi beras di Filipina dipicu oleh masyarakat miskin

Tingginya konsumsi beras di Filipina dipicu oleh masyarakat miskin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun pendapatan per kapita meningkat, Filipina masih mengonsumsi lebih banyak beras karena tingginya konsumsi masyarakat Filipina yang berpenghasilan rendah, sebuah penelitian mengatakan

MANILA, Filipina – Meskipun pendapatan per kapita meningkat, masyarakat Filipina terus mengonsumsi lebih banyak beras, yang masih menjadi makanan pokok masyarakat Filipina yang berpenghasilan rendah.

Hal ini merupakan temuan utama dari penelitian yang dilakukan oleh Pusat Studi dan Penelitian Pascasarjana Regional Asia Tenggara (SEARCA), yang ditugaskan oleh Institut Penelitian Padi Filipina (PRRI).

Pada tahun 2009-2010, masyarakat Filipina rata-rata mengonsumsi 119 kg beras setiap tahunnya; namun, pada tahun 2008, konsumsi rata-rata adalah 128 kg per orang, tertinggi sejak tahun 1980an, menurut penelitian tersebut.

Dalam dua dekade terakhir – kecuali pada tahun 2008-2009, akibat krisis beras global pada awal tahun 2008 – permintaan beras dalam negeri terus meningkat.

Perekonomian lebih baik, lebih sedikit beras pertanyaan

Studi SEARCA menyatakan bahwa hal ini berbeda dengan negara tetangga kita di Asia seperti Tiongkok, India, india, Bangladesh, Vietnam dan Korea Selatan, yang semuanya telah menunjukkan penurunan permintaan beras sejak tahun 1970an.

Studi yang dilakukan oleh PRRI mencatat bahwa faktor-faktor yang menyebabkan penurunan ini adalah meningkatnya perekonomian dan pendapatan, yang menyebabkan diversifikasi pola makan.

Studi-studi tersebut menunjukkan kecenderungan bahwa ketika pendapatan meningkat, masyarakat akan mengurangi konsumsi nasi dan jagung dibandingkan makanan lain, seperti hasil bumi, daging, ikan, dan makanan yang dipanggang.

Dalam kasus Filipina, meskipun pendapatan per kapita meningkat, konsumsi beras terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Konsumsi beras oleh kelompok berpendapatan tinggi sebenarnya mengalami penurunan, mengikuti tren di negara-negara berpendapatan menengah ke atas.

Studi ini mencatat bahwa orang-orang kaya memiliki makanan yang lebih beragam, dan juga makan lebih banyak ikan, daging, dan hasil bumi, sehingga mereka tidak terlalu bergantung pada beras.

Masyarakat Filipina yang berpenghasilan rendah, terutama yang tinggal di daerah pedesaan, masih bergantung pada makanan pokok.

Daya beli masyarakat miskin

Beras masih menjadi makanan pokok masyarakat miskin, dan fluktuasi harga lebih berdampak pada mereka.

“Temuan ini memiliki implikasi kebijakan yang besar terhadap tujuan swasembada beras pada tahun 2013, salah satu strategi utamanya adalah mengurangi permintaan beras,” kata Dr. Gil Saguiguit Jr., direktur SEARCA, dalam siaran persnya. Minggu, September. 30.

Jika pemerintah ingin mengurangi konsumsi beras, cara terbaiknya bukanlah melalui manipulasi harga, yaitu dengan menaikkan harga untuk menekan konsumsi, atau dengan memberikan subsidi yang justru dapat meningkatkan konsumsi.

Yang terbaik adalah meningkatkan daya beli sehingga keluarga miskin dapat mendiversifikasi sumber makanan mereka, kata para pejabat.

“Hal ini akan menyebabkan penurunan konsumsi beras dan diversifikasi pola makan mereka ke makanan lain,” kata Dr. Flordeliza Lantican, dekan Fakultas Ekonomi dan Manajemen di Universitas Filipina Los Baños.

Menstimulasi pembangunan di provinsi adalah cara terbaik untuk meningkatkan pendapatan. Hal ini, menurut mereka, akan menyebabkan semakin banyak masyarakat Filipina yang mengurangi ketergantungan mereka pada beras karena mereka mampu membeli jenis makanan lain. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Result SDY