• February 23, 2024
Windows Phone yang menyamar

Windows Phone yang menyamar

MANILA, Filipina – Pernah menjadi kekuatan dominan di dunia ponsel, pembuat ponsel asal Finlandia, Nokia, berada dalam bayang-bayang kejayaannya karena keputusan yang diambil di masa lalu.

Pemandangannya akan berbeda jika Nokia mengadopsi Android sebagai sistem operasi (OS) ponsel pintarnya. Sebaliknya, mereka lebih memilih Windows Phone, sistem operasi ponsel pintar yang terkepung oleh ekosistem aplikasi yang pertumbuhannya melambat.

Dengan Lumia, Nokia melanjutkan tradisi keunggulan desain yang telah lama ada sejak produk candy bar 5110 di akhir tahun sembilan puluhan – bahkan gladiator yang paham mode dan suka memecahkan masalah, Olivia Pope, memilih Lumia sebagai ponsel pilihannya. Namun Anda tidak bisa menjual ponsel pintar hanya berdasarkan desain saja, dan dengan Windows Phone sebagai intinya, Nokia bukanlah pembangkit tenaga listrik seperti dulu.

Itu sebabnya kami memiliki harapan dan harapan yang tinggi ketika rumor beredar tentang ponsel Nokia yang didukung Android sedang dalam pengerjaan.

Mungkin kami berharap terlalu banyak – ketika Nokia X hadir pada bulan Maret lalu, hasilnya adalah kekecewaan besar. Bahkan desain sempurna dan soliditas merek tidak dapat menutupi fakta bahwa perangkat tersebut hanyalah pengulangan dari perangkat yang sudah ada tanpa esensi Android.

Anak tengah

Menghargai Nokia X berarti memahami kesesuaiannya dengan lini produk Nokia dan ditujukan untuk siapa. Ponsel ini dirancang untuk pasar negara berkembang seperti Asia Tenggara, India, dan sebagian Afrika – samudra biru bagi produsen yang ingin memperluas jangkauan pasar.

Menurut Nokia, X berada di tengah-tengah lini feature phone Asha dan lini Lumia yang didukung Windows Phone. Di Filipina, Asha 503 termahal dihargai P5,200 ($117,40), Nokia X seharga P5,990 ($135,25) dan Lumia 520 entry-level seharga P7,990 ($180,40).

Namun dengan selisih harga yang hampir tidak terlihat antara Asha dan Nokia X serta kemiripan yang mencolok di antara desain keduanya, kita tidak bisa tidak mencari pembeda untuk membenarkan koeksistensi keduanya, sebuah nilai tambah dalam penciptaan ‘ untuk membenarkan kelas produk yang terpisah. .

Ada yang berpendapat bahwa Asha adalah feature phone dan Nokia X adalah smartphone.

Ponsel berfitur biasanya merupakan sistem tertutup yang tidak mengizinkan pengembangan aplikasi pihak ketiga. Namun Asha bukanlah ponsel berfitur biasa dengan pembaruan aplikasi dan OS yang membuatnya terasa lebih mirip dengan ponsel pintar, seperti kata kerjanya.

Terlepas dari kelebihannya, Asha bukanlah pengalaman Android yang dinamis, terbuka, dan kaya. Di sinilah Nokia X seharusnya membuat perbedaan, namun di sinilah letak kekurangannya.

Android milik Nokia

Pembuat ponsel cerdas mana pun telah menggunakan Android dan memberinya sentuhan tersendiri, terutama Samsung TouchWiz dan HTC Sense. Versi Android 4.1.2 Jellybean dari Nokia (tiga pembaruan lebih lama dari versi Android saat ini) terinspirasi oleh penawaran ponsel lainnya.

DESAIN PINJAMAN.  Nokia X memiliki layar beranda ubin seperti pada smartphone Nokia Lumia yang didukung Windows Phone.  Foto oleh Michael Josh Villanueva/Rappler

Dari Asha, Nokia X Fastlane mendapat notifikasi laci yang juga menampilkan aplikasi yang sering digunakan. Ini juga berbagi tombol kembali yang sama, dimana tombol home ditemukan pada sebagian besar ponsel pintar. Ini meminjam antarmuka ubin dari Windows Phone, meskipun ini tidak diisi dengan konten secara dinamis. Setidaknya ada satu permata lagi yang layak disebutkan, pemberitahuan layar kunci sesuatu yang belum dapat dikelola oleh Android sejauh ini.

Namun secara keseluruhan, Android Nokia sama sekali tidak terasa seperti Android, tidak ada laci aplikasi atau layar beranda yang dapat disesuaikan – terutama karena tidak adanya Google. Kedengarannya hampir tidak sopan, lagipula Android adalah sistem operasi ponsel cerdas Google dengan layanan Google yang dijalin ke dalam pengalamannya. Anda masuk ke akun Google saat menyiapkan ponsel, menggunakan akun Gmail untuk menyinkronkan kontak ponsel, dan mengucapkan “Ok Google” kepada asisten virtual Anda. Inti dari pengalaman Android adalah Google Play Store – gudang lebih dari satu juta aplikasi ditambah musik dan buku.

Tidak ada Google Play di Nokia X yang membuat pengguna menggunakan Android Store pilihan Nokia sebagai sumber utama aplikasi. Seperti pada Windows Phone, pilihan aplikasi di Toko Android Nokia sangat sedikit, dan pencarian aplikasi yang umum digunakan seperti Chrome, Instagram, dan WhatsApp menemui jalan buntu. Aplikasi Google lainnya seperti Maps, Gmail, dan YouTube juga tidak tersedia.

Nokia mengatakan sebagian besar aplikasi Android akan berfungsi di Nokia X dan pengguna yang paham teknologi dapat mengunduh aplikasi ke perangkat – sebuah proses yang tidak terlalu sulit namun berpotensi berisiko karena melibatkan pengunduhan penginstal aplikasi ke perangkat itu sendiri. Pengguna juga bisa mendapatkan aplikasi melalui toko pihak ketiga seperti 1Mobile Market atau APTOiDE. Mengapa hal ini tidak membuat saya lebih mudah bagi konsumen dan membuat saya bingung, lalu bukankah adil jika ponsel beranggaran rendah memiliki perpustakaan aplikasi yang lebih besar daripada kakaknya yang premium?

Bagi Nokia, hal ini masuk akal secara bisnis. Perpindahan dari Google dilakukan dengan memperhatikan kepentingan pemilik masa depan Microsoft – layanan Microsoft seperti Skype, OneDrive dan Outlook kini terintegrasi ke dalam Nokia X. CEO Nokia Stephen Elop mengatakan langkah untuk membawa orang ke cloud Microsoft, bukan Google, disengaja. “Kami sengaja menggunakan Android, namun menggantikan layanan Nokia. Kami memiliki kompatibilitas aplikasi Android sambil memperkenalkan Microsoft kepada miliaran orang berikutnya. Ini adalah pintu gerbang ke Microsoft.”

Jadi Nokia X adalah ponsel pintar Android yang tidak lagi berakar pada Google, hanya sekedar perangkat penghubung yang bertujuan untuk memberikan pengguna ponsel menengah pengalaman Windows Phone.

Harapan yang terkelola

Tidak adil jika membandingkan Nokia X dengan jajaran smartphone andalan saat ini, karena ponsel andalan Nokia X tidak. Faktanya, ponsel murah ini berjalan dengan spesifikasi paling dasar – prosesor dual-core 1GHz, RAM 512MB, penyimpanan 4GB, dan layar IPS 4 inci 800×480.

Benchmark Antutu memberi skor ponsel ini 7572 lebih lambat dibandingkan ponsel dual-SIM Samsung dengan harga serupa, Galaxy S Duos 2 yang mencapai skor setara 12000. Semuanya mulai dari mengirim pesan teks, memulai kamera, atau menggulir halaman web ke bawah agak lambat.

FOKUS TETAP.  Tidak ada autofokus pada kamera 3MP Nokia X.  Foto oleh Michael Josh Villanueva/Rappler

Kamera Nokia X juga lebih buruk – kamera fokus tetap 3 megapiksel tanpa fokus otomatis. Tidak adanya fokus otomatis berarti Anda terjebak pada jarak fokus lensa Anda, sehingga foto close-up bisa buram dan tidak ada cara untuk mengisolasi subjek Anda dari latar belakang. Jika Anda ingin mengambil selfie, cari di tempat lain, Nokia X tidak memiliki kamera depan (Nokia XL seharga $150 yang hadir pada Q2 2014 akan memiliki kamera depan).

SIM GANDA.  Melepas pelat belakang Nokia X memperlihatkan dua slot kartu SIM, penyediaan memori yang dapat diupgrade dan baterai 1500 mAh.  Foto oleh Michael Josh Villanueva/Rappler

Salah satu faktor penebusnya adalah masa pakai baterai perangkat. Meskipun hanya dibekali baterai 1500 mAh, Nokia X bertahan seharian penuh bahkan dengan kartu SIM aktif dan 3G serta WiFi dihidupkan. Tampilannya juga layak mendapat dukungan gila, seperti gaya Nokia sebenarnya, layar pada X memiliki warna hitam pekat dengan warna-warna cerah dan kontras yang luar biasa.

Meski begitu, meski ekspektasinya lebih rendah, sulit untuk tidak berharap lebih dari Nokia X. Dengan $40 dolar lebih, Anda bisa mendapatkan Moto G dengan prosesor quad-core yang lebih cepat, memori dan penyimpanan dua kali lipat, serta kamera yang lebih baik.

Lalu ada ponsel pintar buatan Tiongkok yang dipadukan dengan merek lokal dan dijual di seluruh Asia Tenggara. Di Filipina, MyPhone Rio quad-core 5 inci HD dengan kamera 8MP dijual dengan banderol harga P4995 ($112) yang mengesankan – P995 ($22,50) lebih murah dibandingkan Nokia X, namun dengan spesifikasi setidaknya 4 kali lipat lebih baik dan dengan pengalaman Android sesungguhnya.

Kebingungan dan tantangan

MIMPI PIPA.  Dan ponsel pintar Nokia yang ditenagai Android menjanjikan banyak hal, namun Nokia X jauh dari harapan.  Foto oleh Michael Josh Villanueva/Rappler

Apakah saya akan merekomendasikan Nokia X? Jika Anda menyukai ponsel Nokia, tentu saja mengapa tidak. Saya sudah cukup banyak melepas ponsel Nokia untuk percaya bahwa Nokia X akan kokoh dan kokoh seperti setiap Nokia lain yang dijual saat ini, pilihan warnanya sangat beragam, dan lapisan akhir karet matte mengingatkan saya pada Nexus 5 terpercaya saya. Namun yang pertama adalah I Ini untuk melakukan root pada perangkat, menginstal Google Launcher dan mengembalikan Google Play. Dalam prosesnya saya membatalkan garansi, harga kecil yang harus dibayar untuk ponsel Android yang sah.

Strategi Nokia jelas. Tangkap “segmen pasar ponsel pintar yang tumbuh paling cepat” dan bawa ke Windows. Tapi kenapa kita tidak menawarkan Lumia yang lebih murah saja? Masalah mendasar di sini adalah salah satu masalah ekonomi. Nokia X dibangun di atas platform bernama Android Open Source Project (AOSP) yang membutuhkan perangkat keras lebih murah, sebaliknya Windows Phone memiliki selera yang lebih mahal.

Ini mungkin akan segera berubah, 15 April lalu Microsoft membuka portal OEM untuk Windows Phone, memberikan informasi kepada siapa pun yang ingin membuat Windows Phone untuk melakukannya. Microsoft juga telah melonggarkan persyaratan perangkat keras, tidak lagi memerlukan tombol kamera khusus dan tombol fisik.

Mungkin agak terlambat bagi Nokia. Anda mungkin berpikir bahwa dengan akan diakuisisinya bisnis telepon Nokia oleh Microsoft, mereka dapat menyelesaikannya lebih cepat. Namun terlepas dari desakan Nokia, Microsoft mungkin tidak pernah sepenuhnya mendukung hal ini.

Pada Mobile World Congress 2014 di Barcelona, ​​​​sehari sebelum peluncuran Nokia X, CEO Windows Phone Joe Belfiore mengatakan ini tentang gagasan Nokia menggoda Android, “beberapa hal yang membuat kami bersemangat, beberapa hal yang kurang kami sukai.”

Saya tidak menyalahkan dia. Saya selalu menginginkan ponsel Android dengan bodi Lumia, namun baik di sini maupun di sana, Nokia X bukanlah ponsel yang memiliki potensi seperti itu dan menurut saya sebaiknya terlambat. – Rappler.com

Result Sydney