• July 21, 2024
PM Singapura ‘ngeri’ dengan tanggapan terhadap rencana acara kemerdekaan PH

PM Singapura ‘ngeri’ dengan tanggapan terhadap rencana acara kemerdekaan PH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Mereka memalukan bagi Singapura,” kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengenai ‘troll’ online yang menyerang penyelenggara acara Hari Kemerdekaan PH

MANILA, Filipina – Apakah ia membela cita-cita negaranya atau justru salah paham?

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong melalui Facebook pada hari Sabtu, 19 April, mengungkapkan kekecewaannya atas reaksi online terhadap rencana perayaan Hari Kemerdekaan Filipina di negara kota tersebut.

“Saya kecewa membaca tentang mereka yang melecehkan penyelenggara perayaan Hari Kemerdekaan Filipina dan mengirim spam ke halaman Facebook mereka. Mereka memalukan bagi Singapura,” kata Lee.

//

Menurut hal Laporan 16 April oleh Straits Times Singapura, “penyelenggara rencana merayakan Hari Kemerdekaan Filipina di sini harus menghapus postingan Facebook tentang acara tersebut, setelah hal itu memicu badai fitnah dan protes dari netizen.”

Acara pada 8 Juni rencananya akan digelar di Civic Plaza Ngee Ann City.

Penelepon anonim, itu Waktu laporan, penyelenggara yang kesulitan. “Para penelepon mengatakan kami tidak punya hak untuk mengadakan acara di Orchard Road,” kata Rychie Andres dari Dewan Hari Kemerdekaan Pilipino Singapura (PIDCS) seperti dikutip Times.

Lee juga dengan cepat memuji mereka yang menentang “pekerjaan segelintir troll”.

“Kita harus menunjukkan bahwa kita berjiwa kemurahan hati dan menyambut pengunjung ke tengah-tengah kita, bahkan jika kita mengelola populasi asing di sini. Jika tidak, kita akan merendahkan kedudukan kita di mata dunia dan punya banyak alasan untuk malu pada diri kita sendiri,” tambahnya.

“Saya baru saja menghadiri Singapore Day kami di London. Bagaimana perasaan kami jika netizen Inggris menghancurkan situs kami dan melecehkan warga Singapura yang tinggal di Inggris?” tulis perdana menteri.

Mengapa Orchard Road?

Reaksi terhadap postingan Lee – baik warga Singapura maupun orang asing – beragam, dan beberapa penduduk setempat mengatakan Lee sama sekali tidak memahami maksudnya.

“PM, aku kaget kamu kesal. (sic) Anda membandingkan perayaan hari Singapura dengan perayaan hari kemerdekaan negara lain,” tulis Alvin Chin di kolom komentar.

Dalam komentarnya, Sabrina Nasir mengatakan tidak adil bagi Lee membandingkan London dengan Singapura. “Kami adalah negara kecil dan membiarkan terlalu banyak orang untuk beraktivitas telah menyebabkan terlalu banyak ketidaknyamanan, kepadatan penduduk, dan sistem ketenagakerjaan yang tidak adil bagi masyarakat Anda sendiri… Sebaliknya, cobalah untuk mengambil posisi kami dan memahami lebih banyak tentang kebutuhan masyarakat Anda,” katanya. menulis.

Sentimen negatif terhadap rencana perayaan tersebut, kata Michelle Tung dalam komentarnya, berasal dari “keprihatinan mendalam mengenai kepadatan penduduk dan hilangnya lapangan kerja oleh orang asing.”

James Chan, menekankan bahwa masalahnya bukan pada perayaan itu sendiri, melainkan pada lokasi yang dipilih. “Saya yakin ada tempat yang lebih baik untuk menampung teman-teman Filipina kita dalam perayaan hari kemerdekaan mereka daripada di jantung jalan kebun. Bagaimana dengan lokasi kedutaan mereka? Atau sentosa? Atau pantai pantai timur? Atau taman hong lim?”

Tahun lalu, Singapura memperketat persyaratan izin kerja, mengenakan biaya lebih tinggi bagi perusahaan yang mempekerjakan pekerja asing, dan menurunkan rasio maksimum orang asing yang diperbolehkan bekerja di sektor tertentu. – Rappler.com

Togel Sidney