• February 25, 2024
World Vision mengakui komunitas diplomatik

World Vision mengakui komunitas diplomatik

MANILA, Filipina – Organisasi bantuan kemanusiaan internasional, World Vision, menyampaikan rasa terima kasihnya kepada komunitas diplomatik atas dukungannya dalam menanggapi berbagai keadaan darurat selama lima tahun terakhir, terutama dalam upaya bantuan Topan Yolanda.

Pada jamuan makan malam komunitas pada tanggal 22 Maret 2014 di New World Hotel di Makati, World Vision menunjukkan kepada para mitranya apa yang telah dilakukan organisasi tersebut dalam menanggapi bencana terbaru di Filipina, dan bagaimana kemurahan hati mereka telah berkontribusi secara signifikan dalam menyelamatkan nyawa.

Acara ini dihadiri oleh perwakilan kedutaan Kanada, Australia, Jerman, Taiwan, Jepang, Amerika Serikat; lembaga pemerintah, organisasi kemanusiaan internasional dan mitra perusahaan. World Vision juga mengakui Republik Tiongkok, Irlandia, Singapura, Korea Selatan, Spanyol, Swiss, Malaysia, Selandia Baru, Kerajaan Inggris Raya, Irlandia Utara, dan Arab Saudi.

Malam itu diisi dengan video dan pidato dari para pemimpin dan advokat World Vision, yang merangkum bagaimana World Vision berkomitmen untuk merespons setiap bencana yang melanda negara ini.

Selama lima tahun terakhir, bencana telah melanda Filipina, merenggut ribuan nyawa dan menyebabkan jutaan kerugian harta benda: Ondoy (Ketsana) pada tahun 2009, Sendong (Washi) pada tahun 2011, Habagat dan Pablo (Bopha) pada tahun 2012, Habagat dan Maring di 2013 , gempa bumi Bohol, dan pada tanggal 8 November 2013, topan terkuat yang pernah melanda negara itu dalam bentuk Yolanda (Haiyan), yang berdampak pada 15 juta orang, menewaskan 7.000 orang, menghancurkan rumah 1,2 juta orang, dan akhirnya membuat lebih dari 100 orang mengungsi. 4,1 juta. mempengaruhi sekitar 6,2 juta anak. World Vision sebagai organisasi kemanusiaan yang berfokus pada anak-anak telah secara aktif merespons bencana-bencana yang besar dan saling tumpang tindih ini, melalui koordinasi yang erat dengan pemerintah pusat dan daerah, komunitasnya bermitra dengan bantuan kelompok-kelompok kemanusiaan yang berpikiran sama, individu dan donor yang dermawan dari seluruh penjuru dunia. Dunia. Dengan bantuan mitra, sejauh ini telah membantu lebih dari 712.420 penyintas.

“Kami telah mengatakannya berkali-kali dan kami akan mengatakannya lagi – World Vision tidak akan dapat mewujudkannya tanpa bantuan Anda. Inilah sebabnya melalui cara kami sendiri, melalui acara seperti ini, kami mengucapkan terima kasih atas dukungan abadi Anda,” tegas Direktur Eksekutif World Vision Joasaias dela Cruz dalam pidatonya.

“Saat kami menjalani kehidupan pelayanan, kami mendorong Anda untuk terus bergabung dengan kami. Satu-satunya cara kita bisa melakukan ini adalah dengan satu sama lain,” serunya.

Ketua Dewan Visi Dunia, Atty. Liwayway Vinzons Chato, mengingatkan para tamu bagaimana topan Haiyan memberi kita pelajaran berharga: “kekuatan kemanusiaan – persaudaraan, iman, ketahanan dan harapan – jauh lebih kuat daripada kekuatan alam mana pun.”

Sementara itu, pembicara utama dan anggota dewan World Vision, mantan Ketua Hakim Reynato Puno, berbagi pesan kebaikan dan harapan di tengah kehancuran yang tak terkira dengan menceritakan kisah penyintas sejati tentang seorang ibu yang kehilangan tiga anaknya akibat gelombang badai di Tacloban. Ibu ini, meskipun mengalami kehilangan, masih memiliki hati untuk membantu sesama korban topan dengan memberikan satu-satunya botol air miliknya. (BACA: World Vision berikan bantuan)

“Kami telah melihat tindakan pengorbanan dan sikap tidak mementingkan diri sendiri yang serupa selama empat bulan upaya bantuan global ini. Kami berterima kasih kepada komunitas internasional atas tanggapannya yang cepat dan luar biasa,” kata Puno.

“Kami semua mengundang Anda saat kami melanjutkan perjalanan kami ke fase rehabilitasi respons kami,” imbaunya. World Vision melanjutkan upaya pemulihannya di wilayah yang terkena dampak Yolanda di wilayah 6, 7 dan 8. (MEMBACA: Dalam Bilangan: 100 hari setelah Yolanda)

HARAPAN.  Mantan anak yang disponsori World Vision, Lt.  CDR.  Armand Balilo, pembawa acara Marc Nelson, dan direktur eksekutif World Vision Josaias dela Cruz

Seorang mantan anak yang disponsori

Pesan yang sama dikirim oleh lt.cdr. Armand Balilo, saat ia menceritakan bagaimana kehidupannya telah menjadi bukti nyata atas apa yang telah diupayakan oleh World Vision sejak awal berdirinya. Dia adalah mantan anak sponsor dan sekarang menjadi juru bicara Penjaga Pantai Filipina. Berterima kasih kepada keluarga yang mensponsori pendidikannya, ia kini dengan senang hati membiayainya karena ia sendiri mensponsori lima anak kurang mampu.

“Saya mungkin telah kehilangan sebagian besar masa kecil saya karena kemiskinan, namun di saat yang paling penting, World Vision memberi saya kesempatan hidup kedua melalui keluarga sponsor saya. Saya takut memikirkan bagaimana jadinya hidup saya tanpa World Vision, ” dia berkata.

Dia kemudian mendorong para tamu untuk membantu mengubah kehidupan anak-anak, seperti yang dilakukan World Vision terhadapnya. “Salah satu hal yang tidak dapat kita kendalikan adalah dilahirkan dalam keluarga miskin, namun cara kita memastikan bahwa anak-anak dari keluarga tersebut dapat memiliki akses terhadap masa depan yang lebih baik berada dalam kendali kita. Melalui sponsorship anak, Anda menjadi mitra anak dalam menghadapi bencana hidup dan yang terpenting, menjadi alat Tuhan yang besar untuk memberinya kesempatan kedua.”

Untuk informasi lebih lanjut tentang World Vision dan program-programnya, kunjungi www.worldvision.org.ph atau hubungi 372-7777. –Rappler.com

World Vision adalah organisasi advokasi dan bantuan pembangunan Kristen, kemanusiaan, internasional yang berfokus pada anak dan berbasis komunitas. Saat ini organisasi ini bekerja di lebih dari 100 negara di seluruh dunia dan di 44 komunitas di seluruh Filipina, membantu lebih dari 105.000 anak-anak miskin untuk mendapatkan akses terhadap pendidikan, kesehatan yang baik dan memberikan kesempatan hidup bagi keluarga dan komunitas mereka.

sbobet wap