• June 22, 2024
World Vision menyerukan kepada anggota Kongres untuk menjaga Kode Susu tetap utuh

World Vision menyerukan kepada anggota Kongres untuk menjaga Kode Susu tetap utuh

World Vision Filipina mendorong masyarakat Filipina untuk mendukung pemberian ASI sebagai cara untuk memerangi malnutrisi

MANILA, Filipina – Itu Visi dunia Development Foundation, sebuah organisasi yang berfokus pada anak-anak, akan mengajukan petisi dengan 5.000 tanda tangan kepada anggota Kongres yang mendesak mereka untuk menentang perubahan apa pun terhadap Kode Susu.

Undang-undang ini melindungi pemberian ASI dengan mengatur promosi susu formula bayi dan produk-produk lain yang dilindungi.

Penyerahan permohonan tersebut merupakan puncak dari Pekan Aksi Global (GWA), sebuah acara global yang disinkronkan dengan kantor nasional World Vision yang berlangsung dari tanggal 1 Mei hingga 8 Mei.

Acara puncak di Filipina akan diadakan pada tanggal 7 Mei 2014, di Pearl Hall di SEAMEO INNOTECH, Commonwealth Avenue di Kota Quezon. Acara dimulai pukul 10:30.

Pekan Aksi Global sudah memasuki tahun kedua dan bertujuan untuk terus memperkuat suara perempuan dan anak-anak demi kesehatan yang lebih baik.

Inilah maksud dari Kampanye Kesehatan Anak Sekarang, kontribusi World Vision terhadap Tujuan Pembangunan Milenium 4 yang bertujuan untuk mengurangi dua pertiga kematian anak di bawah 5 tahun.

Bertahan lima

Satu dari 3 anak Filipina di bawah usia 5 tahun menderita kekurangan gizi kronis, suatu kondisi yang terutama disebabkan oleh stunting. (BACA: Upayakan tidak ada anak kurang gizi)

Selain keterlambatan pertumbuhan fisik berdasarkan standar tinggi badan menurut usia, anak-anak yang mengalami stunting juga berisiko mengalami perkembangan mental yang buruk dan tidak dapat diubah, serta berdampak pada kesehatan dan produktivitas orang dewasa.

Parahnya, malnutrisi kronis jika dibiarkan akan semakin parah dan bahkan bisa menyebabkan kematian pada anak. (TONTON: Mengapa Peter Pan tidak pernah tumbuh dewasa)

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Lancet Medical Journal, malnutrisi menyebabkan 45% kematian anak di bawah usia 5 tahun. Namun ada solusi sederhana dan tersedia yang dapat mencegah terjadinya kematian dini ini.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Departemen Kesehatan (DOH) merekomendasikan pemberian ASI yang optimal sebagai strategi terbaik untuk mencegah malnutrisi pada anak.

Ironisnya, hanya 27% bayi sejak lahir hingga usia 6 bulan yang mendapat ASI eksklusif, sehingga tidak mendapatkan kebutuhan gizi optimal secara eksklusif melalui ASI.

Pemberian ASI lanjutan sejak usia 6 bulan hingga dua tahun atau lebih sebaiknya segera dilakukan setelah pemberian ASI eksklusif agar anak memperoleh manfaat optimal dari sumber gizi terbaik yang diperlukan untuk tumbuh kembang anak.

TONTON LIVEBLOGNYA DI SINI

Mendukung pemberian ASI

World Vision menganjurkan pemberian ASI.

Oleh dia Kesehatan Anak Sekarang Kampanye ini sengaja melengkapi program dan kebijakan pemerintah yang bertujuan melindungi, mempromosikan dan mendukung pemberian ASI.

Selama Pekan Aksi Global, kampanye Kesehatan Anak Sekarang mengumpulkan tanda tangan dari mitra nasional dan dari berbagai komunitas di seluruh negeri untuk mendukung pemberian ASI.

Penandatanganan tersebut mendukung petisi yang menyerukan kepada anggota parlemen untuk melindungi pemberian ASI dengan menentang usulan perubahan pada Kode Susu.

“Dibandingkan dengan undang-undang serupa di negara lain, Kode Susu di Filipina dengan peraturan penerapannya yang telah direvisi merupakan salah satu adaptasi terbaik dari Kode Internasional tentang Pemasaran Pengganti ASI,” kata Dr. Yvonette Duque, Manajer World Vision untuk Anak Kesejahteraan. menjadi pemrograman.

“Setiap upaya untuk mengubah EO 51 menimbulkan risiko terhadap undang-undang Kode Susu yang sudah ada, itulah sebabnya kami menganjurkan penerapannya secara penuh daripada amandemen, sehingga kita dapat merasakan kekuatan penuh dari undang-undang ini yang akan melampaui kesehatan anak yang lebih baik,” tambah Duque.

Pada tanggal 20 Oktober 1986, Presiden Corazon C. Aquino menandatangani Perintah Eksekutif 51 atau Kode Nasional untuk Pemasaran Pengganti ASI, Suplemen ASI dan Produk Terkait Lainnya – Kode Susu.

Seruan World Vision untuk bertindak kepada anggota parlemen melalui kampanye Child Health Now muncul setelah 5 RUU disahkan di kedua majelis Kongres untuk mencabut EO 51.

World Vision bekerja untuk agenda ini dengan organisasi non-pemerintah lainnya yang terdiri dari Koalisi Advokat untuk Keberlanjutan Gizi Filipina (PhilCAN), yang sebelumnya bernama Koalisi KAIN. Rappler.com

World Vision adalah organisasi yang berfokus pada anak, bantuan, pembangunan dan advokasi yang berdedikasi untuk bekerja dengan anak-anak, keluarga dan komunitas di seluruh dunia untuk mengatasi kemiskinan dan ketidakadilan. Untuk informasi lebih lanjut, masuk ke www.worldvision.org.ph dan pelajari bagaimana Anda dapat berdonasi, menjadi sukarelawan, atau mensponsori seorang anak.

Klik Di Sini untuk belajar tentang mensponsori perlengkapan menyusui.

Result SDY