• May 24, 2024
Wrestlemania XXVIII: Pemecahan Rekor, Tak Terlupakan dan Menyenangkan

Wrestlemania XXVIII: Pemecahan Rekor, Tak Terlupakan dan Menyenangkan

MANILA, Filipina – Sama sekali tidak seperti kekerasan pugilisme pada zaman dahulu. Namun gulat profesional – terutama WWE – telah berkembang di zaman modern sebagai olahraga pertarungan fiksi yang bertujuan untuk memberikan lebih banyak drama kepada penonton daripada olahraga sebenarnya. Semua orang tahu itu salah, ya, jauh di lubuk hati kita – tapi siapa pun juga tahu Sungguh tahu?

Apakah itu benar atau tidak, itu tidak relevan. Tidak ada seorang pun yang menonton WWE untuk melihat kompetisi sesungguhnya – kami menontonnya karena alur cerita yang memukau, lengkap dengan liku-liku yang menarik, aksi-aksi terbang tinggi yang menentang kebijaksanaan konvensional, dan gerakan gulat keren yang semua orang suka coba di rumah.

Setahun sekali, WWE menyelenggarakan acara paling bergengsi yang dikenal oleh penggemar gulat di seluruh dunia – “Superbowl” gulat jika Anda mau – Wrestlemania.

Ini adalah film bayar-per-tayang dan meskipun biayanya cukup mahal, penggemar berat telah menginvestasikan lebih dari sekedar uang untuk pesonanya yang tak terbantahkan.

Mengingat hype yang dibangun dengan begitu ahli sebelum acara sebenarnya, Wrestlemania XXVIII tentu tidak mengecewakan.

Dan meskipun para penentang suka mengulangi kalimat yang sama, ‘gulat’ jelas tidak ‘mati’. Faktanya, mengingat pengulangan festival slam populer ini, festival ini sangat hidup dan menarik.

Melewati obor

Dalam apa yang akan menjadi pepatah ‘penyerahan obor’ antara dua Superstar WWE yang dikenal sebagai wajah olahraga dalam karir masing-masing, Dwayne “The Rock” Johnson malah muncul sebagai pemenang setelah mengalahkan John Cena dan mengalahkan pinfall.

Pertarungan dendam telah berlangsung lama, dengan pertengkaran antara keduanya terjadi pada awal tahun 2011 ketika Johnson menyebut Cena sebagai “semangkuk besar kerikil buah”. Sejak itu, terjadi bolak-balik dan perbincangan sampah, membangun cukup banyak latar belakang untuk membuat pertandingan mereka di Wrestlemania XXVIII bermakna.

Pertikaian yang tak terelakkan ini pada gilirannya sangat diantisipasi. Dari suara bel pembukaan, terlihat seperti kembang api karena kedua superstar tersebut tidak pernah bisa menahan diri.

‘The People’s Champion’ mengejutkan Cena dengan beberapa gerakan khas yang kuat seperti Spinebuster dan snap DDT. Cena cenderung membalasnya dengan persenjataan manuvernya yang mencolok seperti Blok Bahu dan STFU. Kedua pria saling bertukar pukulan keras dengan Cena menunjukkan kekuatan dan tenaga yang lebih baik sementara Johnson menunjukkan pengalaman dan atletis yang lebih baik.

Pada akhirnya, Johnson-lah yang meraih kemenangan, melakukan gerakan terakhirnya ‘The Rock Bottom’ di saat-saat terakhir pertandingan. ‘Pria Paling Menggemparkan dalam Hiburan Olahraga’ segera tenggelam dalam kekaguman dari penonton saat Cena diam-diam meninggalkan ring, dipermalukan oleh kekalahan.

Seruan untuk pertandingan ulang segera terdengar. Anda pasti merasa bahwa ini bisa menjadi yang pertama dari serangkaian pertandingan seiring dengan berlanjutnya persaingan, bahkan dengan status paruh waktu Johnson – Johnson jelas merupakan bintang crossover yang ulung dan bisa dibilang sosok paling populer dalam sejarah WWE.

Bagaimanapun, tidak ada ‘penyerahan obor’ yang dilakukan. The Rock lolos dengan kemenangan dan mengirim John Cena kembali ke papan gambar.

Pukulan itu terus berlanjut

Anda tidak dapat berbicara tentang persaingan besar kecuali itu melibatkan ‘The Undertaker’ dan ‘Triple HHH’, yang telah berbagi ring dan sorotan lebih dari satu kali.

Jika ada daftar pegulat terhebat sepanjang masa dalam sejarah WWE, Taker dan HHH akan terdaftar sebagai #1 dan #2, meskipun keduanya dapat dipertukarkan. Masukkan Shawn Michaels sebagai wasit tamu istimewa dan Anda akan langsung menjadi klasik instan.

Ceritanya kembali ke masa lalu untuk yang satu ini. “The Streak” demikian sebutannya, mengacu pada rekor tak terkalahkan Undertaker di Wrestlemania. Sampai saat ini, belum ada yang mampu mengalahkan Undertaker di Wrestlemania di pertandingan mana pun, termasuk Shawn Michaels dan Triple H yang keduanya kalah dari Taker beberapa tahun sebelumnya.

Dalam pertandingan yang menampilkan kandang baja setinggi 20 kaki, palu godam besi, dan beberapa gerakan gulat paling kejam yang pernah ada, baik Undertaker maupun Triple H tidak mengecewakan.

Kedua superstar dan Hall-of-Famer masa depan ini bertarung hingga garis akhir, memberikan pengalaman yang akan bergema sepanjang sejarah WWE kepada para penggemar.

Meskipun Triple H mendapatkan tanda tangannya “Pedigree” di awal pertandingan, dikombinasikan dengan “Sweet Chin Music” milik Michaels, The Undertaker menggunakan senjata pilihan Triple H – palu godam – untuk melawannya yang kemudian dia tindak lanjuti dengan finishernya, “The Tombstone Piledriver” yang memberinya kemenangan.

Dengan kemenangan tersebut, The Undertaker meningkatkan rekor rekornya menjadi 20-0 dan tetap tak terkalahkan.

Pertandingan berakhir dengan ketiga Superstar WWE – “The Heartbreak Kid” Shawn Michaels, Paul “Triple H” Levesque dan Mark “The Undertaker” Calaway – berangkat menuju matahari terbenam, disambut sorak-sorai penonton.

Ketiganya yang menjadi ikon “Era Sikap” WWE mungkin menghabiskan momen terakhir mereka di atas ring bersama-sama di panggung terbesar olahraga tersebut.

Pecahkan rekor

Wrestlemania 28 memecahkan rekor gerbang dan kehadiran, seperti yang diumumkan oleh WWE dalam siaran pers segera setelah pertunjukan.

WWE mengumumkan bahwa Wrestlemania 28 memecahkan tiga rekor. Acara yang diadakan di Miami, Florida, menjadi acara yang paling banyak dihadiri di Sun Life Stadium dan acara hiburan terlaris dalam sejarah.

Menurut WWE, acara tersebut meraup lebih dari $8,9 juta dan juga merupakan acara langsung dengan pendapatan kotor tertinggi dalam sejarah WWE. – Rappler.com

Sdy siang ini