• June 16, 2024
Para diplomat memperingatkan Istana tentang tawaran suaka GMA

Para diplomat memperingatkan Istana tentang tawaran suaka GMA

MANILA, Filipina – Kini hal tersebut dapat diungkapkan. Sumber diplomatik secara tidak langsung menyampaikan informasi kepada pemerintahan Aquino bahwa mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo mencari suaka politik di Republik Dominika akhir tahun lalu.

Seorang teman penulis advokasi John Silva mengatakan kepadanya, “Lakukan apa yang harus Anda lakukan…,” seraya menekankan dukungan Silva terhadap pemerintahan yang baik. Diplomat itu bersimpati karena dia yakin mantan presiden itu tidak boleh meninggalkan negaranya.

Dalam sebuah memo kepada Menteri Anggaran Florencio “Butch” Abad yang dikirim pada tanggal 6 November 2011 dan akhirnya dirilis ke kelompok advokasi, Silva memperingatkan pemerintahan Aquino tentang rencana mantan presiden tersebut untuk melarikan diri. Saat itu, dia sedang diselidiki oleh Departemen Kehakiman atas dugaan sabotase pemilu tahun 2007.

Menurut memo Silva, Hans Dannenberg Castellanos, utusan Republik Dominika untuk India, mengundang teman-teman diplomatik untuk makan malam di Museum Café di Makati pada 25 Oktober 2011.

Saat makan malam itu, dia memberi tahu 3 orang bahwa dia menggunakan mobil mantan presiden, memiliki paspornya dan diberitahu tentang keinginannya untuk mengajukan suaka politik.

Castellanos memiliki “perasaan yang bertentangan tentang permintaan tersebut,” kata Silva kepada Abad.

Terima kasih kepada presiden

Tiga orang yang diajak berbagi informasi sensitif oleh Dannenberg malam itu adalah seseorang yang bekerja di Bank Pembangunan Asia (ADB) pada saat itu, seorang warga Kosta Rika yang bekerja untuk Bank Dunia, dan seorang warga Filipina. Nama mereka belum dirilis.

Silva mengatakan dalam memonya, “Saya menyampaikan informasi tersebut kepada Tuan Tony Cojuangco yang menyarankan agar dia mengadakan pertemuan dengan Sekretaris DFA (Albert) Rosario untuk mengonfirmasi ceritanya.” (Silva dan Cojuangco, sepupu Presiden Benigno Aquino III, pernah bekerja sama di masa lalu ketika Cojuangco mendanai Museum Nasional yang dikelola Silva.)

Silva melanjutkan, “Saya mengirimkan balasannya keesokan harinya melalui teman saya di ADB, namun saat itu duta besar sudah tidak tertarik untuk mengadakan pertemuan. Ia mengucapkan terima kasih kepada para mantan presiden.

Investigasi sebelumnya yang dilakukan oleh Move.PH pada saat itu menjalin hubungan dekat antara duta besar yang berbasis di New Delhi dan Arroyo. Ia juga merupakan perwakilan Republik Dominika untuk Filipina. (Rappler belum diluncurkan pada saat itu.)

Dalam kunjungan sebelumnya ke negara tersebut, Ibu Arroyo mengadakan makan siang bersama para pengusaha dan investor untuknya pada bulan Juni 2011 setelah Arroyo kembali dari kunjungan ke Republik Dominika pada bulan Mei 2011. Di halaman Facebook-nya, utusan tersebut juga memasang foto dirinya yang ditempatkan bersama Arroyo. diambil di kediamannya di La Vista di Kota Quezon. Halaman itu telah menjadi pribadi.

Informasi dari Dannenberg tentang Arroyo yang mencari suaka politik dibagikan kepada Silva sebanyak tiga kali dan dikonfirmasi oleh diplomat ADB dan orang Filipina tersebut. Tidak ada konfirmasi yang diperoleh dari temannya di Bank Dunia yang telah kembali ke India tempat dia ditempatkan.

Kubu Arroyo menolak klaim bahwa mantan presiden tersebut sedang mencari suaka.

Akhiri korupsi

Silva mengatakan kepada Abad, “Saya menanggapi pengungkapan mereka dengan serius dan merasa bahwa mereka mempercayakan informasi ini untuk diteruskan dan berkontribusi pada keputusan yang membebani Presiden Aquino dan Departemen Kehakiman untuk mengizinkan mantan presiden meninggalkan negara itu untuk pergi.”

Dalam cerita kami sebagai Move.PH di dinding Facebook kami, kami mengetahui bahwa Menteri Kehakiman Leila de Lima juga telah diperingatkan tentang rencana Arroyo sejak minggu pertama bulan November 2011. “Keluarga Arroyo mungkin melindungi niat sebenarnya mereka untuk menangani kasus tersebut. Mereka menggunakan cara lain untuk menutup-nutupi,” kata De Lima saat itu.

Dia merahasiakan apa yang dia ketahui, hanya mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah sedang memverifikasi laporan tentang status suaka yang dicari Arroyo.

Dalam memonya kepada Abad, Silva menulis: “Seperti banyak orang lainnya, saya berharap Presiden Aquino akhirnya mengakhiri praktik korupsi dan melanjutkan perbaikan negaranya. Oleh karena itu, saya berkepentingan untuk membantunya dengan membagikan informasi ini, karena kemajuan negara bergantung pada kemampuannya untuk mengukur keadilan.”

Niat baik

Sumber Silva dari ADB telah ditugaskan di Filipina selama lebih dari 5 tahun, menyukainya dan merasa bahwa wahyu ini adalah caranya membantu negara tersebut.

Silva menulis: “Teman Filipina itu juga membenarkan percakapan tersebut dengan perasaan yang sama. Saya sudah mengenal keduanya selama lima tahun dan mereka tidak punya pilihan lain.”

Mengetahui integritas dan kejujuran sumbernya, Silva mengatakan dia yakin komentar duta besar itu benar. Saya ingin meminta Presiden Aquino untuk tidak mengizinkan mantan presiden itu meninggalkan negaranya.

Arroyo kini ditahan di rumah sakit di Veterans Memorial Medical Center, setelah upaya dramatis untuk meninggalkan negara itu.

Apa yang terjadi sebelumnya

Mahkamah Agung memberikan suara 8-5 pada tanggal 15 November dan mengeluarkan perintah penahanan sementara (TRO) yang awalnya membuka jalan bagi kepergiannya dari negara tersebut. Hal ini terjadi setelah Departemen Kehakiman mengeluarkan perintah daftar pantauan.

Corona, termasuk di antara mereka yang mendukung Arroyo, tiba dari liburan di AS 5 hari sebelum pemungutan suara. Hal itu diungkapkan jaksa dalam dakwaannya terkait Corona.

Arroyo, wakil petahana dari distrik kedua Pampanga, meminta “perintah keluar yang diizinkan” dari Departemen Kehakiman agar dia dapat berkonsultasi dengan spesialis penyakit tulang metabolik di AS, Singapura, Jerman, Italia, Spanyol, dan Austria. Dia menjalani tiga operasi tulang belakang pada tahun 2011.

Namun De Lima menyebutkan adanya “inkonsistensi” dalam klaim mantan presiden tersebut mengenai rencana kepergiannya. Arroyo mengubah rencana perjalanannya beberapa kali, menurut De Lima. Ia juga memasukkan dalam rencananya niatnya untuk menghadiri forum di New York dan Swiss.

Namun, TRO yang dikeluarkan oleh DOJ dibatalkan dengan surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan Regional Pasay dan dianggap tidak tepat dan akademis.

Kini, setelah mantan presiden tersebut ditahan di rumah sakit, dan tidak ada keberatan dari Malacañang, Silva merasa sudah waktunya untuk mengungkapkan rahasianya yang telah lama dirahasiakan. – Rappler.com

Pengeluaran SDY