• April 20, 2024
Yap, Simon menembakkan San Mig Coffee ke final

Yap, Simon menembakkan San Mig Coffee ke final

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

Mixer shooting guard James Yap dan Peter June Simon menggabungkan 58 poin untuk mendorong San Mig Super Coffee ke final Piala Filipina PBA

Kopi Super San Mig di atas Ginebra, 110-87

Terbaik: Kerja tim mengalahkan bakat. Itulah yang terjadi tadi malam ketika Mixers mengungguli Gin Kings hampir dalam segala hal. Di belakang jarak dan distribusi bola yang luar biasa, bangsal pelatih Tim Cone mengeksekusi rencana permainan mereka menjadi T, menemukan orang-orang di sweet spot mereka sepanjang pertandingan. Dua orang khususnya mendapat manfaat besar dari ini – Rafi Reavis dan Ian Sangalang. Terlalu sering selama pertandingan, Reavis dan Sangalang menemukan diri mereka terbuka di dekat keranjang, terutama karena dua hal – jarak SMC yang bagus dan kegagalan Ginebra untuk menyesuaikan diri. Reavis mencetak 12 dari 15 golnya di kuarter pertama saja, sementara Sangalang memasukkan 15 pemain sebagai peran cadangan. Mereka melakukan tembakan gabungan 12/14 dari lapangan untuk menyelesaikan dengan total 30 poin di atas 19 rebound. Sebagian besar pujian harus diberikan kepada Tim Cone, yang mengeksploitasi ketidakmampuan Ginebra untuk menyalakan layar dengan benar. Jelas setelah pertandingan bahwa Cone mengungguli rekannya di Ginebra – Ato Agustin – dengan meyakinkan.

Hidupkan kembali aksinya: SEPERTI YANG TERJADI: Ginebra vs San Mig Coffee PBA Semi Game 7

Paling buruk: Bahkan di tengah semua perbedaan statistik dalam hal menembak, rebound, dan playmaking, tidak ada yang lebih buruk dari kegagalan Ginebra untuk menerapkan penyesuaian yang tepat pada cara Mixers menyerang pertahanan mereka. Orang-orang besar Ginebra terus menggigit pompa itu, dan, yang lebih penting, terus tersesat di layar obor di area 2 poin. Berkali-kali, pemain besar San Mig mendapati diri mereka terlalu terbuka terlalu dekat dengan lubang. Itu tidak dihukum di babak pertama, tetapi kepercayaan otak Ginebra tidak dapat menemukan cara yang efektif untuk melawannya di 24 menit terakhir. Itu adalah taktik yang brilian oleh pelatih Cone, dan pelatih Ato (dan peleton wakilnya) tidak bisa menetralisirnya.

Penjaga Penembakan Super: Baik PJ Simon dan James Yap adalah penjaga tembakan alami, jadi agak aneh setiap kali keduanya berada di lapangan daripada playmaker alami seperti Mark Barroca atau Alex Mallari. Tetap saja, tadi malam itu sangat efektif karena Simon dan Yap sedang bersemangat dan menahan para Raja setiap kali mereka ingin melakukan lari pendek. Yap memiliki performa tembakan terbaiknya musim ini sejauh ini, mencetak 7 lemparan tiga angka dalam perjalanan menuju 30 poin tertinggi dalam pertandingan. Simon, pada bagiannya, melakukan yang terbaik – meluncur ke jalur tengah dan melatih pull-up itu. Simon menembak 10/14 dari area 2 poin untuk finis dengan 28 poin secara keseluruhan. Dalam game ini, Mixer terlalu pintar, terlalu bagus, dan terlalu kuat. – Rappler.com

Data HK Hari Ini