• April 18, 2024
Yap, Simon, Pingris waspada terhadap pengawal besar Rain of Shine

Yap, Simon, Pingris waspada terhadap pengawal besar Rain of Shine

MANILA, Filipina – Sehari setelah memenangkan seri semifinal best-of-7 yang melelahkan melawan Barangay Ginebra San Miguel, veteran James Yap, PJ Simon dan Marc Pingris dari San Mig Super Coffee Mixers semuanya setuju bahwa mereka memerlukan lebih banyak penyesuaian untuk melawan lawan final Rain or Shine Elasto Painters.

Para veteran Simon dan Pingris semuanya mengatakan bahwa penjaga Rain atau Shine yang lebih besar harus mereka waspadai untuk keseluruhan seri.

Di seberang (dari Ginebra) ada Rain or Shine karena mereka adalah penjaga besar, kata Simon. “Kami pasti tidak akan bisa memposting lagi, kami mungkin masih bisa diposting.” (Rain or Shine berlawanan dengan Ginebra karena mereka punya penjaga yang besar. Yang pasti kita tidak akan bisa bermain di pos, mungkin kita yang akan dimainkan di pos.)

Melawan Ginebra, yang mengalahkan mereka dalam kemenangan timpang di Game 7 pada hari Rabu, 12 Februari, penjaga San Mig Coffee yang lebih tinggi dan lebih cepat berhasil melewati sayap dan tiang.

Center Pingris juga setuju, dan menyebut Paul Lee dan Gabe Norwood sebagai ancaman besar bagi kelompok penjaga mereka yang jauh lebih kecil.

Karena mereka semua baik. Mereka lari, point guard kami juga lari, ”jelasnya. “Tapi tahukah Anda, point guard mereka lebih besar. Paul Lee dan Gabe (Norwood) berpengalaman.

Akan ada (tantangan) dengan para penjaga,” dia mengakui.

(Semuanya bagus. Mereka berlari, point guard kami juga berlari. Tapi tahukah Anda, point guard mereka lebih besar. Paul Lee dan Gabe berpengalaman. Itu tantangannya, para penjaga.)

MENUNGGU MATI.  Paul Lee adalah salah satu penjaga terbesar yang akan dihadapi San Mig Coffee di final Piala Filipina.  File foto oleh Nuki Sabio/PBA Images

Rain or Shine tidak hanya memiliki keunggulan tinggi badan dengan penjaga mereka, tetapi mereka juga memiliki bangku cadangan yang sangat dalam dengan Jeff Chan, Paul Lee, Gabe Norwood, TY Tang, Ryan Arana, Chris Tiu dan rookie Jeric Teng – semuanya bisa melakukan apa saja. diberikan malam yang sangat terang.

Ditambah fakta bahwa penjaga Rain of Shine memiliki kemampuan luar biasa di pos, sementara pemain besar mereka Beau Belga, JR Quinahan dan kadang-kadang bahkan pemula Raymond Almazan dapat menembakkan belati 3 angka bila diperlukan.

Fleksibilitas dan kedalaman seperti itu, kata Pingris, akan membutuhkan banyak penyesuaian dari pihak Mixer, terutama pada pertahanan.

Mereka lebih banyak penembak (Dewasa Rain atau Shine), justru sebaliknya, Pingris menjelaskan. “Point guard mereka lebih banyak bermain di bawah, pemain besar mereka di luar. Ini adalah penyesuaian lain mengenai bagaimana pertahanan akan berdampak pada kita.” (Mereka lebih banyak penembak, justru sebaliknya. Point guard mereka lebih banyak bermain di bawah sementara pemain besar mereka bermain di luar. Perlu penyesuaian baru seperti pertahanan apa yang akan kita mainkan.)

Tekanan hanya akan menumpuk pada Mixers karena mereka hanya punya satu hari untuk berlatih, mempelajari materi permainan, menyusun strategi dan memulihkan diri saat Game 1 final dimulai pada hari Jumat, 14 Februari.

Keunggulannya adalah segar dan banyak rotasinya,” Simon yang berusia 33 tahun mengakui, mencatat bahwa rotasi yang baik akan membuat mereka terus maju melawan tim yang lebih segar dari Rain or Shine, yang menyelesaikan seri semifinal mereka melawan Petron Blaze Boosters dalam 5 pertandingan. (Keuntungannya adalah segar dan rotasinya dalam.)

Siapa pun yang mereka izinkan, mereka benar-benar memberikan yang terbaik. Jadi semoga rotasi kita juga bagus agar bisa mengimbangi energi mereka, tambah Simon. (Siapa pun yang menggantikan mereka benar-benar memberikan segalanya. Jadi saya berharap kami memiliki rotasi yang baik sehingga kami dapat mengimbangi energi mereka.)

Pingris yang menjadi pekerja keras Mixers sepanjang babak semifinal dengan rata-rata 12,43 poin, 7,29 rebound, dan 1,14 blok, per pba-online.net, memilih untuk tidak mempermasalahkan kelelahan. Dia mengatakan pengalaman semifinal Game 7 mereka akan berguna dalam pertandingan final yang diperkirakan akan berlangsung lama.

Mereka tidak terlalu lelah, tapi mereka benar-benar lebih segar. Mereka lebih siap,” kata Pingris (32). “Tapi kami bisa membawa kelelahan ini ke final, pengalaman kami.” (Kami tidak terlalu lelah, tapi mereka jauh lebih segar. Mereka mampu bersiap. Tapi kelelahan ini bisa kami bawa ke final, pengalaman ini.)

Sementara itu, Yap, yang membintangi dan mengambil alih Mixers di Game 7 dengan 30 poin dari 7 tripel, menambahkan bahwa fisik akan berada pada level yang berbeda untuk Rain or Shine di final.

Fisik. Kita harus mempersiapkannya. Kejuaraan ini Anda perlu mempersiapkan tubuh Anda, ini benar-benar akan memakan waktu yang lama,” kata Yap. (Fisik. Kami harus siap. Tubuh kami harus siap untuk kejuaraan ini, ini akan sulit.)

Yap, yang akan berulang tahun ke-32 pada hari Sabtu ini, juga menegaskan bahwa pengalamanlah yang akan membawa mereka lolos ke garis finis. Dia mengatakan final adalah elemen yang sangat berbeda, yang berarti setiap orang akan bermain berbeda.

Kalau bicara soal final, tidak ada seorang pun yang ingin kalah di sini,” dia berkata. “Sulit untuk mencapai final. Ini pertarungan yang menyenangkan karena kami tahu Rain atau Shine juga tidak akan melakukan lipatan.” (Kalau soal final, tidak ada yang akan kebobolan. Sulit untuk mencapai final. Pertandingan ini akan menyenangkan karena kita tahu Rain or Shine tidak akan menyerah begitu saja.)

Rekor kejuaraan Rain or Shine ini berarti mencoba merebut gelar kedua franchise tersebut. Paul Lee melihat seri ini sebagai cara untuk menebus dirinya setelah melewatkan pertandingan playoff terakhir mereka karena cedera di Game 2 Piala Gubernur 2012. Dan bagi pelatih kepala Painters Yeng Guiao, ini juga berarti mendapatkan gelar Konferensi Seluruh Filipina pertamanya.

Sebaliknya bagi San Mig Coffee, seri final ini berarti peluang penebusan melawan tim yang mengalahkan mereka dalam 7 pertandingan di Piala Gubernur 2012. Ini juga berarti peluang bagi pelatih kepala Mixers Tim Cone untuk melampaui 15 gelar pelatih legendaris Baby Dalupan dan memenangkan gelar berturut-turut dengan waralaba San Mig Coffee.

Jika ada satu hal yang Yap yakini untuk lolos ke final, itu adalah karakter tim mereka, yang terus tumbuh dan matang sepanjang konferensi setelah start 1-5.

Itulah yang bagus dari tim ini,” dia berkata. Dalam hal hidup atau mati, mereka benar-benar tidak menyerah.” (Yang hebat dari tim ini adalah ketika menghadapi permainan hidup dan mati, kami benar-benar tidak pernah menyerah.) – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong