• April 20, 2024
Zamboanga masih dikepung

Zamboanga masih dikepung

Pengepungan Kota Zamboanga berlangsung selama 20 hari. Pada hari ke-20, Menteri Dalam Negeri dengan kemeja biru cerah di Sta. Catalina, dikelilingi oleh puing-puing dan wartawan serta tembok-tembok bekas rumah yang dipenuhi peluru. Para sandera selamat, katanya. Musuh berhasil dipukul mundur.

Tentara tersenyum. Bendera berkibar. Laporan telah diserahkan.

Pengumuman tersebut dilakukan pada Sabtu pagi tanggal 28 September 2013. Setidaknya 191 orang tewas dalam 20 hari yang mungkin merupakan pengepungan, atau perang, atau krisis pemerintahan.

Lebih dari setahun setelah pengumuman tersebut, 218 orang masih tercatat meninggal.

218 nama yang ditambahkan, dalam arti yang sebenarnya, bukanlah korban perang. Tak satu pun korban tewas akibat tembakan mortir, atau akibat baku tembak antara pemberontak Muslim dan tentara yang menewaskan sandera berusia 2 tahun, Eithan Ando.

Penyebab kematiannya bermacam-macam. Ini termasuk diare, pneumonia, dehidrasi, dugaan campak, atau, seperti kasus wanita berusia 65 tahun yang meninggal pada pukul 3 sore tanggal 13 Agustus 2014, “rumit”.

Dinas kesehatan kota mengatakan 218 orang tewas di pusat-pusat evakuasi dan tempat-tempat sementara di seluruh Kota Zamboanga. Mereka adalah warga sipil, di antara 120.000 pengungsi internal yang berlari setelah senjata mulai ditembakkan. Banyak dari mereka anak-anak itu.

Pada peringatan pengepungan tersebut, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) berkomitmen untuk menetapkan batas waktu hingga 15 Desember untuk memukimkan kembali semua pengungsi ke tempat penampungan transisi yang lebih aman. Namun hingga tanggal 29 Desember, lebih dari 7.000 orang di Joaquin F. Enriquez, Jr. Kompleks olahraga kiri. 200 lainnya bersekolah di Sekolah Pusat Timur Barat Kota Zamboanga.

Namun pemerintah nasional tetap bersikeras bahwa “tidak ada seorang pun yang dilupakan”.

Mari kita diakui

Berbulan-bulan setelah kehancuran kota, keluarga-keluarga berkumpul di tempat penampungan yang dibangun di tribun stadion kota, atau di lapangan bermain berlumpur yang jalur lari karet merahnya telah lama dilucuti.

Pemerintah kota bersedia mengakui penundaan tersebut, namun mereka mengatakan tanggal 15 Desember 2014 bukanlah batas waktu. “Itu adalah targetnya.”

Dinky Soliman, sekretaris DSWD, juga “cepat mengakui” kegagalan memenuhi tenggat waktu – menurut siaran persnya baru-baru ini. Namun, dia yakin upaya pemerintah “harus diakui”.

Sulit untuk memahami pengakuan apa yang diharapkan pemerintah dapat diterima dari masyarakat. Mungkin saja mereka percaya bahwa Shiela Arnado, yang bayinya yang berusia 10 bulan meninggal karena gastroenteritis akut sebulan sebelum hari jadinya, seharusnya bersyukur karena hanya kehilangan satu dari lima anaknya. Toh, ada ibu yang kehilangan dua orang.

Pemerintahlah yang berjanji akan “membangun kembali dengan lebih baik untuk semua korban” – yang kini menjadi sebuah hal yang mustahil, karena 218 korban telah meninggal.

Kritik saya

Pada pertengahan tahun 2014, Presiden Benigno Aquino III meminta pengertian atas tertundanya rehabilitasi Zamboanga.

“Prioritas pertama: memberikan perlindungan kepada rekan-rekan kami yang kehilangan rumah karena kebakaran,” kata Presiden dalam pidatonya Pidato kenegaraan.

Presiden tidak banyak bicara mengenai krisis Zamboanga. Dia menyerahkan sebagian besar pernyataan kepada deputi dan juru bicara. Dia memang berbicara panjang dan serius tentang korban Topan Super Haiyan. Masuk akal untuk berasumsi bahwa dia merasakan hal yang sama terhadap para korban perang.

“Hati nurani saya tidak akan mampu menanggungnya jika saya meninggalkan Anda untuk berjuang sendiri, membiarkan tragedi berikutnya datang, dan hanya mengatakan bahwa saya telah melakukan tugas saya melalui Anda,” katanya dalam pidatonya di Guiuan. “Kamu adalah Hutanku; Aku tidak bisa melakukan itu padamu. Dalam setiap keputusan yang harus saya ambil, saya tetap dibimbing oleh hati nurani saya, oleh kewajiban saya dan oleh tuntutan pelayanan yang sejati. Bagi mereka yang tak pernah bosan mengkritik setiap gerak-gerik kami, saya serahkan pada Tuhan.”

Retorika belas kasih sangat berperan dalam hal ini, sama seperti ketika pemerintah berbicara ketika terjadi konflik dan bencana. Bahasa yang digunakan bersifat defensif dan merendahkan, menegaskan komitmen terhadap “solusi jangka panjang” dan bukan “solusi yang terburu-buru dan bersifat sementara,” sekaligus menolak semua kritik sebagai hal yang jahat dan tidak berdasar.

Terkutuklah aku, katanya. Kritik saya, katanya. Saya harus melakukan hal yang benar.

Pilihannya dicat hitam dan putih. Cara yang benar adalah pengembangan yang lambat namun terarah. Cara yang salah itu cepat tapi tidak bertanggung jawab.

Ini adalah pilihan yang salah. Ini tidak cepat dan kotor versus lambat dan padat. Apa yang terjadi di Zamboanga saat ini lambat dan buruk, dengan kondisi yang semakin memburuk dari hari ke hari. Pemerintah mungkin dengan senang hati mengumumkan bahwa mereka telah memindahkan hampir 4.000 pengungsi dari tempat penampungan darurat ke perumahan transisi, namun mereka tidak mempunyai alasan untuk merayakannya.

Layanan asli

Lokasi Peralihan Mampang I terletak 8 kilometer sebelah timur pusat Kota Zamboanga, jauh dari sekolah, pasar, dan rumah sakit. Pemerintah mengatakan 4.000 orang direlokasi ke sini. Sisanya akan dipindahkan pada akhir Januari.

Tidak ada listrik di gubuk-gubuk Mampang. Toilet tersumbat, bangunan tidak memenuhi standar kemanusiaan, dan tidak ada sistem air selain beberapa truk yang mengangkut perbekalan. Perkelahian terjadi, pakaian dijual untuk air minum, sampah berserakan di tanah. Wabah kolera, kutipan Pengungsi Internasionaladalah kemungkinan yang nyata.

SETIAP HARI.  Kondisi kehidupan di Tempat Peralihan Mampang.  Foto oleh Joseph Suarez / Rappler

Laporan mengatakan bahwa seribu anak sekolah telah putus sekolah. Biayanya P10 untuk naik sepeda motor, kemudian P15 lagi untuk naik jeepney setiap hari agar seorang anak dapat bepergian ke ruang kelas – suatu hal yang mustahil bagi sebuah keluarga yang hampir tidak mempunyai sarana untuk mencari nafkah. Inilah alasannya a Wanita berusia 38 tahun bernama Rowena Tawaling itu kini memiliki 5 orang anak yang putus sekolah.

“Jika Anda harus menderita melalui bencana lain yang sebenarnya bisa dihindari,” kata Presiden, “Saya tidak akan mampu menghadapi diri saya sendiri. Saya juga tidak akan mampu menghadapi orang tua saya.”

Ini adalah sebuah sentimen yang sering ia kembalikan – bahwa ia tidak dapat memaafkan penderitaan rakyatnya, bahwa ia mengambil tanggung jawab pribadi, bahwa tidak ada seorang pun yang dilupakan. Para deputinya berada di lapangan, membenarkan penundaan tersebut, memberikan kuliah tentang “membangun kembali kepercayaan,” berbicara tentang kebutuhan “di luar penyediaan kebutuhan sehari-hari. “

Pemerintah menjanjikan rumah permanen bagi semua korban pada pertengahan tahun 2015. Hal ini, seperti yang mereka katakan lagi, merupakan sebuah proses yang lambat dan sulit. Mereka meyakinkan para pengungsi bahwa mereka akan membangun kembali dengan lebih baik. Pengungsi tidak diasuransikan.

Puluhan ribu orang menjadi korban pengepungan Zamboanga. Mereka berlari dalam kegelapan, mendengar suara tembakan, bertelanjang kaki, lapar, ketakutan, dan mengayun-ayun anak-anak kecil. Ketika mereka berlari, mereka berlari ke tempat yang aman.

Pengepungan Kota Zamboanga tidak berakhir pada tahun 2013. Dua ratus delapan belas orang tewas setelah krisis Zamboanga, mereka adalah korban perang yang gagal dilawan oleh pemerintah. Mereka mungkin selamat dari bom dan mortir, namun mereka tidak selamat dari pemerintahan yang peduli.

Tidak ada seorang pun yang dilupakan kecuali mereka tidak pernah berarti. – Dengan laporan dari Joseph Suarez / Rappler.com

link alternatif sbobet